BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kandidat Baru Abraham CIDI Agreement

Setelah penandatanganan Pakta Ibrahim yang bersejarah oleh empat negara Islam pada era Trump/Netanyahu, sudah tiba saatnya bagi beberapa negara Muslim untuk melakukan normalisasi hubungan dengan Israel pada era Biden/Bennett. Menurut beberapa sumber Israel dan internasional, Komoro dan Maladewa diharapkan untuk menandatangani perjanjian dalam waktu dekat. Negosiasi dengan Arab Saudi dan Indonesia juga terus berkembang. Banyak pejabat juga menyatakan harapan bahwa Kuwait dan Qatar juga menyukai perdamaian dan kemajuan dan mengakui Israel sebagai negara dan orator yang serius.

Naphtali Bennett (kiri) dan Joe Biden (kanan), (Sumber: kedua foto: GPO)

Amerika Serikat sedang menengahi Negosiasi antara Israel dan Indonesia dan Arab Saudi. Seorang pejabat senior di Kementerian Luar Negeri Israel menegaskan bahwa banyak pekerjaan yang sedang dilakukan di belakang layar dalam hubungan, antara lain. Sementara perjanjian Abraham telah terbukti memberikan kerangka kerja yang baik, tujuan akhirnya adalah normalisasi. Israel tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan kedua negara, meskipun sering memiliki kontak informal dan rahasia. Hubungan dengan Indonesia dalam perdagangan, pariwisata dan keamanan. “Kami ingin mencapai kesepakatan dengan kedua negara ini, tetapi ini adalah proses yang lambat yang akan memakan banyak waktu dan usaha. Kami percaya pada yang terbaikKata petugas itu.

Kesepakatan dengan Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia dan Arab Saudi, Tempat lahir Islam, akan menjadi kemenangan diplomatik besar bagi Israel. Namun, itu juga terlihat lebih di wilayah tersebut. Kemungkinan kesepakatan dengan Oman, Kuwait dan Qatar berlanjut di media. Oman, sebagai kekuatan netral di kawasan itu, akan menangguhkan status minyak Kuwait saat ini. Qatar, yang mengirim uang ke Jalur Gaza dengan persetujuan Israel, bisa menjadi sparring partner, apalagi sekarang diplomasi Kedudukan Tampaknya telah diselesaikan dengan tetangga.

READ  Misi Sebelumnya: Siapa orang-orang di foto ini?

Damai dengan Komoro dan Maladewa

Menurut sumber diplomatik, kandidat utama untuk normalisasi hubungan dengan Israel adalah dua negara pulau kecil di Samudra Hindia: Komoro dan Maladewa. Kedua negara bagian memiliki populasi Muslim. Sumber mengatakan bahwa ada kontak yang sedang berlangsung. Namun, belum ada tanda-tanda pengumuman resmi segera hadir.

Komoro, sebuah kepulauan kecil di Samudra Hindia, tidak pernah mengakui Israel, tetapi pejabat Israel mengkonfirmasi Oktober lalu bahwa Amerika Serikat telah bersama-sama berdiskusi dengan otoritas Komoro dan Israel tentang standardisasi. Anggota Liga Arab Komoro. Israel, yang memelihara hubungan campuran dengan Maladewa, memiliki hubungan buruk dengan Komoro di masa lalu. Maladewa memutuskan semua hubungan di 10-an, namun turis Israel masih diterima.

Dari Maladewa. (Foto: foto Assad)

tangan Pitan

Banyak yang berharap momentum ini akan berlanjut hingga 2021, menyusul pengumuman dramatis Kesepakatan Abraham pada 2020 dan pengumuman dramatis serangkaian negara Arab yang menormalkan hubungan dengan Israel. Naftali Bennett dan Joe Biden memimpin pemerintahan baru Israel. Gedung Putih, bagaimanapun, belum menandatangani perjanjian lebih lanjut. Sampai titik ini. Permata di mahkota Perjanjian Abraham adalah Arab Saudi dan Indonesia, puncak dari misi Trump yang disahkan oleh pemerintahan Biden.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blingen pekan lalu membahas dengan para pejabat senior Indonesia kemungkinan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, negara Muslim terbesar di dunia. Bahkan selama pertemuan Agustus antara Bennett dan Biden, presiden AS menghindari penggunaan kata ‘pakta Abraham’. Namun, dalam beberapa bulan terakhir, manajemen Biden menjadi semakin tertarik untuk mempromosikan dan menamai kontrak. Terlepas dari kerusuhan besar di dalam, sekarang tampaknya Biden benar-benar menempatkan Plingen dalam dua mode.

READ  Sebelum China melakukannya, Biden ingin segera memvaksinasi bagian lain dunia

Tali yang ada di umpan

Israel mengakui pentingnya keberhasilan yang menentukan dari perjanjian yang ada, yang juga akan mendorong negara-negara yang saat ini dalam proses penandatanganan perjanjian ratifikasi. Misalnya, Uni Emirat Arab dan Bahrain telah menandatangani beberapa perjanjian dengan Israel pada tahun lalu. Bagian dari upaya itu adalah menyelesaikan proses standardisasi dengan Maroko dan Sudan.

Menteri luar negeri Maroko itu dijadwalkan melakukan perjalanan ke Israel pada akhir tahun 2021 untuk membuka kedutaan besarnya di Tel Aviv, namun harus menunda kunjungannya karena maraknya virus corona varian Omigran. Menurut sumber diplomatik, hubungan dengan Rabat berada di jalur yang benar dan terus berkembang. Dengan ketidakstabilan politik yang parah di Sudan, presiden baru-baru ini mengundurkan diri, dan negara itu memiliki perdagangan yang lebih menarik dengan Israel daripada kemajuan ke default.

Artikel sebelumnya di cidi.nl mengantisipasi berita ini. Ingin tahu latar belakang politik? Kemudian klik di sini.