BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal terakhir yang meninggalkan pelabuhan Odessa sebelum kesepakatan biji-bijian berakhir |  Ekonomi

Kapal terakhir yang meninggalkan pelabuhan Odessa sebelum kesepakatan biji-bijian berakhir | Ekonomi

Kapal biji-bijian terakhir berlayar dari kota pelabuhan Odessa di Ukraina selatan pada hari Minggu sebelum perjanjian PBB yang mengatur ekspor makanan berakhir pada hari Senin. Ukraina dan Rusia masih belum sepakat untuk memperpanjang perjanjian tersebut.

Setahun yang lalu, Ukraina dan Rusia setuju dengan Turki dan PBB untuk mengizinkan kapal biji-bijian melintasi Laut Hitam tanpa dihentikan oleh kapal angkatan laut. Tetapi Kremlin tidak hanya ingin menyetujui perpanjangan perjanjian lainnya.

Presiden Rusia Vladimir Putin tidak senang dengan ketentuan kesepakatan itu, karena produsen makanan Rusia akan menderita sanksi Barat.

Misalnya, dia ingin bank-bank Rusia mendapatkan kembali akses ke sistem pembayaran SWIFT internasional, sehingga sektor pertanian dapat sekali lagi menerima pembiayaan dan dapat berdagang. Selain itu, Moskow ingin dapat menggunakan kembali pipa amonia melalui Ukraina, yang ditutup setelah invasi Rusia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan sebelumnya bahwa Putin ingin memperpanjang kesepakatan. Namun dalam percakapan dengan pemimpin Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Putin dikatakan mengatakan bahwa hambatan masih perlu disingkirkan.

Amerika Serikat selalu mengatakan bahwa sektor pertanian Rusia sama sekali tidak terpengaruh oleh sanksi Barat, karena ekspor biji-bijian meningkat tahun lalu.

READ  Perdana Menteri Bangladesh memenangkan pemilihan parlemen dan memulai masa jabatan presiden kelima | di luar