BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan, Di Mana, dan Terutama Dengan Siapa: Menonton film lebih dari sekadar film itu sendiri

Pergi ke bioskop adalah tentang apa yang ada di layar, tetapi juga tentang orang-orang di sekitar Anda. Pengalaman menonton bersama adalah benang merah di IFFR tahun ini, seperti film Cinephilia sekarang, di mana Yusuke Sasaki menjelaskan bagaimana film menghubungkan kita.

Sutradara dan pendidik Jepang Yusuke Sasaki terkejut mengetahui bahwa hanya ada satu bioskop di kota kelahirannya yang baru di Tottori: sebuah teater kecil di mana hanya sejumlah besar orang yang menarik penonton yang dapat dilihat. Ini tentu saja terlalu sedikit untuk penggemar film seperti Sasaki.

Dalam film dokumenternya Cinephilia Now: Bagian 1 – Rahasia Di Dalam Tembok Sasaki pergi untuk menyelidiki. Apakah penduduk Tottori – kota yang tenang seukuran Groningen – benar-benar puas dengan kumpulan film yang sedikit itu? Ahli teori film terkenal Andrei Bazin pernah mengajukan pertanyaan tentang apa itu bioskop, tetapi Sasaki menggerutu, tetapi di Tottori lebih baik bertanya pada diri sendiri di mana bioskop itu. Di mana film cinta di sini?

Di banyak tempat tak terduga, ternyata. Karena minimnya bioskop, banyak warga yang mulai menyelenggarakan pemutaran film sendiri. Pemilik galeri baru mulai merekam film favoritnya, dua pacar menghabiskan malam film di balai kota, museum lokal secara teratur membuat ruang film, ada klub film dengan anggota yang antusias. Seseorang berkata, “Anda sudah memiliki bioskop dengan beberapa kursi dan layar putih.”

Uit ‘Cinephilia Now: Part 1 – Secrets Within the Walls’ oleh Yusuke Sasaki.

Dokumenter, yang dapat dilihat di IFFR pada bagian yang selalu menyenangkan dari program Sinema yang Dipulihkan (penuh dengan klasik yang dipulihkan, film tentang film dan harta karun lainnya untuk pecinta film), adalah panduan melalui kehidupan sinematik alternatif Tottori. Ini mungkin tampak tidak penting bagi mereka yang tidak berniat bepergian ke Jepang, tetapi Sasaki juga sedang dalam perjalanan menuju sesuatu yang global. Cinephilia sekarang Itu berputar di sekitar pengalaman film, dan sutradara menyentuh intinya.

READ  Ini adalah podcast favorit saya dari pembuat podcast Martie Doyen

Video datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Anda memiliki geeks bioskop yang merupakan penggemar genre tertentu, penikmat yang telah melihat semua klasik, penonton festival hardcore yang tidak menghindar dari demo sembilan jam, dan materi puritan yang masih menyukai seluloid lebih baik – sebaiknya dalam 70mm. Tetapi kebanyakan orang yang berbicara bahasa Sasaki hanyalah penggemar yang tidak berani menyebut diri mereka penggemar film. Namun mereka mengatur malam film atau pengunjung biasa.

“Cinephilia Now: Bagian 1 – Rahasia di Dalam Tembok” van Yusuke Sasaki

mengapa? Jawaban populer perlahan muncul di film dokumenter. Dalam semua percakapan hampir tidak berputar di sekitar mengetahui film – harapkan di Cinephilia sekarang Tidak ada torrent judul film dan nama sutradara atau aktor. Kisah-kisah tentang pentingnya film terutama berkisar pada menonton film itu sendiri. Kapan, dimana dan yang terpenting dengan siapa.

Ketika ditanya tentang pengalaman filmnya yang tak terlupakan, seorang anak laki-laki yang merupakan anggota Klub Film Universitas Tottori membuka tentang film pertama yang dia lihat bersama pacarnya (untungnya mereka berdua menyukainya). Dia berbicara tentang klub film malam menonton maraton. Di film-film awal, suasananya masih agak canggung, katanya, karena tidak ada yang saling kenal. Tapi selama film horor Pembantaian Chainsaw Texas Aku membaliknya. “Kami terikat selama film itu.” Seorang direktur museum di Tottori memiliki pengalaman serupa dengan maraton film yang pernah dia selenggarakan. Sepuluh orang datang, katanya. Tidak banyak, tetapi: “10 orang ini menjadi teman.”

Pria yang menunjukkan film di galeri seninya telah berakhir setelah beberapa kali. “Ada yang spesial dari pemutaran film,” katanya. Apa pendapat Anda tentang film ditentukan secara individual. Tetapi jika Anda menonton film bersama, misalnya, dan berbicara tentang film setelahnya, itu menjadi pengalaman bersama. Ini memberi Anda koneksi unik ke film, yang juga berhubungan dengan tempat Anda menontonnya. Ini adalah hal yang indah.

READ  Ini adalah penjelasan sederhana untuk mata hitam Meryl di GTST

Pernyataan ini digaungkan dalam dua acara ulang tahun khusus IFFR yang merayakan dengan edisi kelima puluh. Dalam IFFR Plays Back Films (yang dapat ditemukan di situs web festival dan saluran YouTube), pengunjung, sukarelawan, dan pembuat film berbicara tentang kenangan utama IFFR mereka. Hampir semua kesaksian berkisar pada aspek sosial festival: pertemuan sesudahnya, rumah yang ramai, tradisi. Misalnya, ada seorang ayah yang telah mengunjungi festival bersama putrinya selama bertahun-tahun. “Menyenangkan bisa jalan-jalan bersama,” katanya. “Kami juga mendapat tiket musiman untuk Feyenoord.”

“The Werner – Bioskop Gerilya” oleh Atelier Van Lichot

Tentang proyek Bioskop Werner – Gerilya Selama periode festival, studio seni Atelier Van Lieshout akan menghadirkan bioskop rumah di atas roda (kendaraan lapis baja yang besar namun tampak lucu, dinamai menurut sutradara Werner Herzog) ke sejumlah pasar lingkungan di Rotterdam. Film yang diproduksi oleh festival dengan sutradara Ayman Hosny akan ditampilkan di dalam dan di dalam mobil. Itu adalah foto-foto kecil penduduk Rotterdam yang diwawancarai tentang film favorit mereka dan pengalaman sinematik mereka sendiri.

Di sini juga, benang merahnya tampaknya: film ini jauh lebih banyak daripada yang bisa dilihat di layar. Seorang pria dari Delfshaven, misalnya, mengatakan: “Saya lebih suka menonton film dengan orang lain.” “Aku hanya tidak suka menonton sendirian.” Gadis berkata: Saya menonton dengan orang-orang baik. Ini penting, karena saya selalu berbicara melalui film. Rotterdamer lain berbicara tentang saat dia mulut Saya melihat di bioskop terbuka di kota, dengan seluruh alun-alun bergetar sekaligus.

Misalnya, tampaknya berkali-kali film memiliki fungsi sosial. Mereka juga mendapatkan tempat yang lebih baik dalam ingatan jika kita melihatnya dalam keadaan khusus. Untuk festival film yang merayakan hari jadinya, ini adalah ide yang bagus. Apakah ada tempat yang lebih baik daripada festival untuk mengalami pengalaman bersama? Fakta bahwa IFFR dipaksa untuk menayangkan filmnya secara online tahun ini, tentu saja mengurangi pengalaman itu. Tapi begitulah cara film dokumenter itu mengajar Cinephilia sekarang, belum tentu ukuran layar yang membesarkan film. Ini adalah perusahaan Anda.

READ  Lebih dari 70 orang tewas dalam gempa bumi di Indonesia, pencarian terus berlanjut

Cinephilia Now: Bagian 1 – Rahasia Di Dalam Tembok Mereka dapat dilihat di 2, 4, 5/6 dan berdasarkan permintaan.

Bioskop Werner – Gerilya Berdiri 2-6/6 antara 10 pagi dan 8 malam di berbagai pasar Rotterdam.

IFFR Klasik

Melihat ke belakang adalah suatu keharusan untuk edisi ulang tahun. Sepanjang tahun, IFFR telah membagikan sorotan penting dari lima puluh tahun sejarah festival melalui platform online Unleashed. Festival edisi Juni menghadirkan empat karya klasik tambahan, yang telah diterima dengan baik oleh para penonton: Buku Harian Mahal (1994) Van Nani Moretti, malam di bumi (1991) oleh Jim Jarmusch, Sayang (1989) oleh Jane Campion dan akhirnya battle royale (2000), pengenalan tanpa ampun untuk Kinji Fukasaku Game kelaparan di sebuah Ini adalah permainan elektronik.