BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan mammoth benar-benar punah?

Kapan mammoth benar-benar punah?

Ribuan tahun setelah kepunahannya, mammoth masif dengan gading raksasa ini masih menjadi bahan perdebatan. Karena seberapa akurat sebenarnya penanggalan berdasarkan materi DNA?

Masih belum jelas mengapa dan kapan mammoth menghilang. Apakah karena perubahan iklim, yang mengubah habitatnya, atau manusia yang membunuh gajah? Dan kapan tepatnya semua ini terjadi?

Padang Rumput yang Hilang
Awalnya, ahli paleontologi berasumsi bahwa mammoth punah sekitar 10.000 tahun yang lalu (kecuali sekelompok mammoth kerdil di Pulau Wrangel Rusia di Samudra Arktik), tetapi penelitian terbaru di alamSiapa yang menganalisis materi DNA dari sisa-sisa mammoth dan sekitar 1.500 tanaman di Kutub Utara, sampai pada garis waktu yang berbeda: Hanya 3.900 tahun yang lalu mammoth terakhir mematikan lampu dan penyebab kepunahan adalah karena iklim menjadi lebih basah. . Lanskap berubah dengan cepat dari padang rumput stepa dan tundra menjadi lahan basah berhutan. Ini akan membunuh Gembala Berambut Besar.

Ahli paleontologi Joshua Miller Universitas Cincinnati Namun, dia tidak setuju dengan analisis ini. Dia menunjukkan bahwa penanggalan materi DNA dari endapan sedimen dapat menyesatkan karena, dalam kondisi tertentu, materi genetik tidak terabadikan dalam sedimen hingga ribuan tahun setelah kematian. Dalam sebuah artikel juga di alam munculMiller membantah klaim penelitian sebelumnya.

Penanggalan DNA menyesatkan
“Masalahnya adalah, Anda tidak tahu berapa umur DNA ini,” jelas Miller. “Deposit sedimen itu kompleks. Bahan biologis dari berbagai usia sering terkubur bersama.” Para peneliti memiliki banyak alat untuk menentukan usia sedimen dan bahan yang dikandungnya, kata Miller, tetapi mereka tidak selalu berhasil. “Kita dapat menentukan usia semua jenis benda menggunakan radiokarbon (penanggalan C14): tulang, gigi, batu bara, daun. Ini adalah metode yang sangat kuat dan akurat. Tapi saat ini kita tidak dapat secara independen menentukan usia materi DNA dalam sedimen.”

READ  NASA sedang bermain api di luar angkasa

Dari penemuan baru-baru ini, seperti bayi mammoth yang ditemukan di Kanada tahun ini, kita tahu bahwa banyak hewan Zaman Es yang mati puluhan ribu tahun lalu dapat dimumikan di lingkungan Kutub Utara yang kering dan dingin. Tetapi Miller menjelaskan bahwa para peneliti tidak dapat mengatakan apakah DNA ini, yang diawetkan dalam sedimen, berasal dari hewan hidup atau mati.

Jejak DNA “segar” lama setelah kematian
“DNA terus-menerus ditumpahkan oleh organisme,” kata Miller. “Jika kondisinya benar, hewan itu masih akan melepaskan materi DNA lama setelah ia mati. Di tempat-tempat di mana dekomposisi sangat lambat, ini menyebabkan materi genetik dari spesies yang sudah lama mati atau bahkan punah lama kemudian diabadikan di sedimen sekitarnya. .” Di Kutub Utara dan daerah dingin lainnya, misalnya, diperlukan waktu ribuan tahun agar bahan organik terurai.”

Studinya menunjukkan bahwa sisa-sisa mumi anjing laut gajah di dekat Antartika terkadang berusia lebih dari 5.000 tahun. “Di beberapa daerah terpencil di Kutub Utara, tanduk berusia 2.000 tahun ditemukan di permukaan,” kata ahli paleontologi tersebut. Namun, fosil mammoth terbaru yang ditemukan di Siberia terkubur di permafrost sekitar 11.000 tahun lalu. Oleh karena itu, kemungkinan besar, seperti yang diperkirakan sebelumnya, mammoth punah sekitar waktu itu.

Berapa umur cangkangnya?
Dari bidang pekerjaannya sebagai peneliti kelautan, rekan penulis Carl Simpson menjelaskan mengapa penanggalan spesimen purba begitu sulit. Kerang dapat bertahan di dasar laut selama ribuan tahun. “Kerang di pantai mungkin berisi hewan yang mati baru-baru ini, tetapi kerang ini mungkin telah mati selama ribuan tahun, dan sulit membedakannya,” kata Simpson. “Hal yang sama juga terjadi pada vertebrata.”

READ  Pelacak Bluetooth Terbaik: Jangan pernah kehilangan kunci, dompet, atau tas Anda lagi

Papan nama
Menurut Miller, masih ada pertanyaan apa dampak manusia terhadap kepunahan mammoth secara global. Diketahui bahwa orang menggunakan api sekitar waktu itu, yang dapat mengubah lanskap secara dramatis. Orang-orang juga berburu mammoth dan memanfaatkan gading gading mereka. Semuanya mungkin berkontribusi pada kematian gajah yang menggugah. “Mereka sangat mirip dengan hewan yang Anda lihat hari ini di alam liar dan di kebun binatang,” kata Miller. “Kita hampir bisa menyentuh mereka. Itu membuat mammoth sangat menarik. Bagi banyak orang, mereka adalah panji megafauna Zaman Es.”