BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus COVID-19 dan influenza meningkat di Pasadena.  Inilah yang harus dilakukan – Pasadena Star News

Kasus COVID-19 dan influenza meningkat di Pasadena. Inilah yang harus dilakukan – Pasadena Star News

Balai Kota Pasadena pada Kamis 1 Juni 2023. (Foto oleh Sarah Ringwertz, Los Angeles Daily News/SCNG)

Ketika tingkat penyakit pernapasan meningkat menjelang tahun baru, Departemen Kesehatan Masyarakat Pasadena akhir pekan ini mendesak warga untuk melakukan upaya untuk membatasi paparan, sebuah upaya yang sejalan dengan pedoman negara bagian yang baru-baru ini diperbarui.

“COVID-19 adalah penyakit yang dapat dicegah,” kata Dr. Parveen Kaur, pejabat kesehatan sementara Pasadena, dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. “Kita semua dapat melakukan bagian kita untuk mengurangi penyebaran COVID-19 dan penyakit pernafasan lainnya dengan tetap berada di rumah saat sakit, memakai masker, dan mendapatkan vaksinasi.”

Pasadena, yang menjalankan departemen kesehatannya sendiri, mengalami peningkatan stabil dalam rata-rata pergerakan 7 hari dari 7,7 kasus menjadi 8,9 kasus, antara 20 November dan 8 Januari, kata pejabat kota. Para pejabat menunjukkan bahwa angka tersebut lebih rendah dari jumlah kasus sebenarnya, karena masyarakat tidak diharuskan melaporkan tes antigen positif di rumah ke departemen kesehatan masyarakat.

Peningkatan tersebut mencerminkan peningkatan di tingkat kabupaten.

Data kesehatan masyarakat Kabupaten Los Angeles pekan lalu menunjukkan bahwa SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, tersebar luas di wilayah tersebut, kata para pejabat, seraya mencatat bahwa konsentrasi virus dalam air limbah yang diuji 60% lebih tinggi pada musim dingin. tahun, masa lalu. puncaknya, naik dari 49% minggu sebelumnya. Departemen Kesehatan Masyarakat Pasadena mengandalkan data tambahan COVID-19 yang disediakan oleh Los Angeles County.

Sementara itu, Departemen Kesehatan Masyarakat setempat melaporkan bahwa jumlah pasien rawat inap di rumah sakit tetap tinggi. Jumlah rata-rata pasien COVID-19 per hari adalah 806 pada pekan yang berakhir 6 Januari, naik dari 784 pada minggu sebelumnya.

READ  Jangan lewatkan hujan Meteor Geminid - dan lihat Kamera Meteor Langsung NASA

Terkait: Ada varian baru COVID-19 dan kasusnya semakin meningkat. apa yang ingin kamu ketahui?

Meningkatnya angka infeksi virus corona bukanlah suatu kejutan. Penularan virus corona meningkat setiap musim dingin sejak tahun 2020. Namun tahun ini, para dokter mengatakan mereka melihat masuknya virus influenza dan virus pernapasan (RSV) yang mengkhawatirkan, yang menurut para profesional layanan kesehatan pekan lalu telah kembali dengan dahsyat.

Gelombang terbaru ini mencerminkan peningkatan sebelumnya, tetapi dalam skala yang lebih kecil dan kali ini bertepatan dengan penyakit pernapasan lainnya seperti influenza, kata Dr. Kimberly Schreiner, spesialis penyakit menular dan pengobatan tropis di Huntington, pekan lalu.

Schreiner mengatakan vaksinasi dan kekebalan alami pada masyarakat membantu menjaga angka kasus lebih rendah kali ini dan mendorong masyarakat untuk terus mengikuti perkembangan dosis mereka.

“Itu mungkin salah satu alasan mengapa kita melihat begitu banyak penyakit, dan saya pikir orang-orang sudah bosan dengan vaksin,” katanya. “Saya pikir kita mungkin mendapat kesan bahwa begitu mereka mendapatkan dua atau tiga penyakit pertama, mereka akan berada di sana seumur hidup, tapi sayangnya penyakit ini akan menjadi seperti flu – bahkan mungkin sedikit lebih menantang daripada flu di tahun-tahun sebelumnya. bahwa Anda harus mendapatkan vaksinasi setiap enam bulan dan tentunya setiap tahun.

Terkait: California Selatan menghadapi tiga virus pada musim dingin ini — dan ya, salah satunya adalah virus corona

Pejabat kesehatan masyarakat Pasadena mendorong masyarakat untuk mencari cara membatasi paparan dan mencegah penyebaran. Departemen ini berangkat dari tindakan Departemen Kesehatan Masyarakat California pada tanggal 9 Januari untuk memperbarui perintah petugas kesehatan masyarakat negara bagian mengenai panduan pengendalian dan pencegahan penyakit COVID-19. Pembaruan ini mencerminkan perubahan pada panduan isolasi rumah bagi orang-orang yang hasil tesnya positif COVID-19, rekomendasi pengujian terhadap kontak dekat, dan definisi “masa menular” untuk tujuan isolasi.

READ  Meteorit langka menghantam rumah di New Jersey, para ahli mengkonfirmasi setelah memeriksa penemuan 'menarik'

PPHD merangkum pedoman isolasi dalam rilis berita pada hari Jumat, berkaitan dengan siapa pun yang dinyatakan positif COVID-19, termasuk mereka yang tidak menunjukkan gejala:

    • Tetaplah berada di rumah jika Anda mengalami gejala COVID-19 hingga Anda terbebas dari demam selama 24 jam tanpa menggunakan obat penurun demam, dan gejala COVID-19 lainnya bersifat ringan dan membaik. Jika Anda tidak mengalami gejala, ikuti rekomendasi di bawah ini untuk mengurangi paparan terhadap orang lain.
    • Kenakan masker saat Anda berada di sekitar orang lain di dalam ruangan selama 10 hari setelah Anda sakit atau hasil tes positif (jika tidak ada gejala). Anda dapat melepas masker Anda lebih cepat dari 10 hari jika Anda memiliki dua tes negatif berturut-turut setidaknya dalam jarak satu hari. Hari 0 adalah tanggal timbulnya gejala atau tanggal hasil tes positif.
    • Hindari kontak dengan orang yang berisiko tinggi terkena COVID-19 parah selama 10 hari. Individu yang paling berisiko adalah orang lanjut usia, mereka yang tinggal di fasilitas perawatan berkumpul, mereka yang memiliki kondisi imunokompromais, dan mereka yang memiliki kondisi lain yang membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit serius.
    • Carilah pengobatan jika Anda memiliki gejala, terutama jika Anda berisiko terkena COVID-19 yang parah, dengan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda segera setelah hasil tes Anda positif. Anda mungkin memenuhi syarat untuk mendapatkan obat antivirus atau perawatan lain untuk COVID-19. Obat antivirus COVID-19 bekerja paling baik jika diminum sesegera mungkin, dalam waktu 5-7 hari setelah gejala muncul.

PPHD juga merekomendasikan untuk mengambil tindakan pencegahan berikut:

  • Segera lakukan tes jika Anda pernah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang terkonfirmasi positif COVID-19 jika Anda menunjukkan gejala dan dalam waktu 3-5 hari setelah paparan terakhir jika Anda tidak menunjukkan gejala. Dengan akses yang mudah terhadap tes COVID-19 di rumah, penting bagi seseorang untuk memeriksakan kondisinya jika mereka mengalami gejala pernafasan atau pernah terpapar dengan seseorang yang mengidap COVID-19.
  • Tempat kerja, organisasi, dan sekolah memiliki kemampuan untuk menerapkan kebijakan yang lebih protektif untuk melindungi karyawan, siswa, dan klien mereka, termasuk mematuhi panduan sebelumnya mengenai isolasi mereka yang dinyatakan positif COVID-19.
  • Mengingat virus pernapasan diperkirakan akan terus menyebar selama beberapa minggu ke depan, belum terlambat untuk mendapatkan vaksin COVID-19 dan flu terbaru. Kedua vaksin tersebut tetap efektif dalam mengurangi penyakit parah dan direkomendasikan untuk semua orang yang berusia 6 bulan ke atas.
READ  “Demam burung beo” yang mirip klamidia tidak akan menjadi pandemi flu burung berikutnya, kata para ahli