BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Katedral Notre Dame di Paris hampir selesai dibangun, lima tahun setelah kebakaran hebat

Katedral Notre Dame di Paris hampir selesai dibangun, lima tahun setelah kebakaran hebat

Perancah di Katedral Notre Dame secara bertahap dibongkar

Berita Noos

  • Frank Renot

    Koresponden Perancis

  • Frank Renot

    Koresponden Perancis

1.000 pohon ek harus ditebang untuk membangun kembali menara tersebut sepenuhnya. Batu, kayu, kaca, timah: diproduksi, dipasok, dan diproduksi oleh sekitar 1.000 pengrajin dari 250 perusahaan dari seluruh Perancis, dari pematung hingga tukang kayu, dari pandai besi hingga pandai tembaga. Kemudian grand organnya: 8.000 pipa tersebut saat ini sedang dibersihkan dan ditambal jika diperlukan agar dapat segera beresonansi seperti sedia kala.

Lima tahun setelah kebakaran dahsyat itu, tampak jelas bahwa Notre Dame di Paris bangkit dari abunya. Rekonstruksi dan renovasi hampir selesai.

Pada tanggal 15 April 2019, katedral terkenal di dunia terbakar sepanjang malam. Pemirsa televisi di seluruh dunia menyaksikan langsung menara besar itu runtuh. Tak lama setelah itu, Presiden Macron mengunjungi gereja tersebut dan berjanji: Kami akan sepenuhnya membangun kembali Notre-Dame dalam waktu lima tahun. Ada ejekan dan kritik. Namun janji itu telah dipenuhi.

Melihat ke belakang: Notre Dame sedang terbakar:

Notre Dame terbakar karena ketidakpercayaan warga Paris

Pembaruan di bawah tekanan waktu

Menara ini sebagian besar telah dibangun kembali dan tingginya kembali 96 meter. Scaffolding dan scaffolding dihilangkan sedikit demi sedikit. Dalam delapan bulan, pada tanggal 8 Desember, pintu akan dibuka kembali untuk umum.

Ini suatu keajaiban, kata beberapa orang: Pembangunan katedral dimulai pada tahun 1163 dan memakan waktu setidaknya 200 tahun. Kini gedung gereja telah dikembalikan ke kejayaannya hanya dalam waktu lima tahun.

“Yang sangat membantu adalah Macron menyebutkan tenggat waktu lima tahun. Hal ini membuat proses pembaruan berada di bawah tekanan waktu dan juga memastikan bahwa beberapa logistik dapat diatur dengan cepat, karena presiden menginginkannya seperti itu sudah cukup uang.”

Pantat terbakar

Segera setelah kebakaran, sumbangan mengalir deras. Penghitungnya sekarang berjumlah 846 juta euro dalam bentuk sumbangan, dari 340.000 individu dan institusi dari 150 negara. Ini lebih dari cukup. Biaya pembangunan kembali Notre Dame diperkirakan sekitar 700 juta euro. Sisa uang “akan tetap berada di Notre Dame,” kata orang dalam. Ini dapat digunakan untuk pekerjaan konstruksi tambahan.

Salah satu inovasi di Notre Dame adalah instalasi pemadam kebakaran skala besar yang baru. Keadilan masih belum mengetahui penyebab pasti dari kebakaran yang terjadi lima tahun lalu, atau korsleting listrik, atau puntung rokok yang terbakar: segala sesuatu mungkin terjadi, namun hal tersebut harus dicegah agar tidak terulang lagi.

Sistem sprinkler dipasang dari depan ke belakang di bawah atap kayu baru. Perangkat pendeteksi asap dan kebakaran modern serta kamera termal telah dipasang, dan dua dinding tahan api sedang dibangun untuk mencegah penyebaran api.

Notre Dame yang ada sekarang adalah katedral yang hilang akibat kebakaran, sebuah katedral yang dibangun kembali dengan ilmu pengetahuan dan keahlian abad ke-21.

Mathieu Lore, sejarawan arsitektur

Kualitas udara juga diukur 24 jam sehari menggunakan perangkat khusus. Jika terjadi asap atau kebakaran di mana pun, semprotan air akan segera disebarkan secara otomatis. “Apa yang disebut kabut air ini memastikan bahwa suhu turun dari 500 hingga 600 derajat hingga 100 derajat dalam satu menit, tanpa sejumlah besar air mencapai kubah. Ini berarti bahwa tugu peringatan tersebut dirusak sesedikit mungkin oleh air pemadam kebakaran,” kata Mark Metzinger dari perusahaan Alternet, salah satu perusahaan yang mengembangkan sistem tersebut.

READ  Rusia menarik pasukannya dari perbatasan Ukraina setelah unjuk kekuatan | sekarang juga

Sebagai seorang yang antusias dan ahli, sejarawan Mathieu Lore bahkan lebih terkesan dengan keahlian dalam membangun kembali katedral itu sendiri. “Yang membuat renovasi ini begitu istimewa adalah seluruh struktur kayu pada atap dan menara telah dibangun kembali persis seperti berabad-abad yang lalu. Tidak hanya terlihat sama, tetapi bahan yang digunakan juga sama persis lalu. Saya menyukainya.” Notre Dame yang ada Sekarang adalah katedral yang hilang karena kebakaran, sebuah katedral yang dibangun kembali dengan ilmu pengetahuan dan keahlian abad ke-21.”