BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekuatan Puisi Liar: Danielle Lemire Menatap Masa Lalu Misionaris Indonesia dalam Gambar Monumental |  di luar rumah

Kekuatan Puisi Liar: Danielle Lemire Menatap Masa Lalu Misionaris Indonesia dalam Gambar Monumental | di luar rumah

EINDHOVEN – Sejak Danielle Le Maire berkenalan dengan para imam yang bekerja untuk misi di Indonesia, subjek tidak meninggalkannya. Dalam gambar besar menghidupkan kisah-kisah fantastis, kejam, dan puitis.

Gambar besar tergantung di dinding Kruisruimte. Beberapa dari mereka sudah selesai, yang lain tidak. Di antara batang arang di lantai terdapat lusinan gambar, yang disalin dari buku-buku orang tua Belanda tentang pulau Flores di Indonesia, pada awal abad ke-20. Gadis yang sama muncul dalam beberapa gambar, rambut hitamnya panjang dan seperti peri.

Danielle Lemire, 55, akan bekerja sepanjang Februari pada gambar yang jauh lebih besar daripada yang bisa dia buat di studionya, di tempat lain di kompleks itu. “Gadis yang saya gambar adalah Ria Raghu,” katanya. Pada tahun 1930, pendeta Belanda Simon Buis membuat a film dengan dia sebagai pemeran utama. Ayahnya memaksanya untuk menikah dengan pria yang tidak dia inginkan, dia dianiaya, melarikan diri, dan akhirnya meninggal bersama saudara perempuan Kristennya – “selamat”, seperti yang mereka katakan. Cerita yang sangat keras.”


kutipan

Kisah orang tua sangat menarik karena sangat ganda. Tentu saja, mereka harus mengubah sebanyak mungkin “orang kafir” menjadi Kristen

Daniel Lemir

adik kecilku

“Yang mengherankan saya adalah hal-hal yang Anda lihat di film yang tidak bisa dilakukan oleh Buis: binatang dan anak-anak berjalan di sekitar desa, misalnya. Dan sorot matanya, yang menunjukkan bahwa dia adalah gadis yang percaya diri. Sementara itu lukisan Saya datang untuk melihatnya sebagai saudara perempuan. Ayah saya orang Indonesia dan dia bersekolah dengan ayah saya di Semarang sebagai seorang anak. Dengan cara ini, sejarah saya juga terkait dengan sejarah surat itu. Tapi saya juga mengenali dalam Ria Rago perjuangan antara harapan orang lain yang harus kamu penuhi dan kekuatan batinmu sendiri. Saya melihat rambutnya yang liar sebagai simbol dari kekuatan itu.”

READ  Banyak anak-anak mati di antara drama sepak bola Indonesia

Ketertarikan pada topik ini muncul pada musim semi tahun 2021, ketika Lemaire dan rekannya, seniman Jan van den Dubelstein, tinggal di Park Zuiderhout di Tetteringen, panti jompo untuk orang tua lanjut usia yang bekerja di misi. Lamir: Kisah mereka sangat menarik karena mereka sangat ganda. Tentu saja, mereka harus mengubah sebanyak mungkin “orang kafir” menjadi Kristen. Posisi kolonial yang patut kita kritik. Tetapi pada saat yang sama, para ayah sangat dekat dengan orang-orang di sana, mempelajari bahasa mereka dan sangat tertarik pada spiritualitas mereka, yang terkait erat dengan alam. Saya juga mencari spiritualitas universal dalam pekerjaan saya.”

Galeri Daniel Lemaire, Kruisruimte, Generaal Bothastraat 7A, buka Jumat 24/2 19:00, buka Sabtu 25 dan Minggu 26 Februari 13:00-18:00