BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan staf (dalam perawatan kesehatan) semakin meningkat, akankah bantuan datang dari Asia?

Kekurangan staf (dalam perawatan kesehatan) semakin meningkat, akankah bantuan datang dari Asia?

Ada kekurangan tenaga kerja yang terus meningkat, dan ini tentu saja berlaku untuk kesehatan dan kesejahteraan. Kabinet melakukan semua yang dia bisa tetapi tidak mampu membalikkan keadaan. Agensi Flex sekarang fokus merekrut dari Indonesia dan Filipina.

Kekurangan personel perawatan

Kekurangan staf dalam perawatan dan kesejahteraan akan meningkat selama sepuluh tahun ke depan. Kebijakan baru pemerintah mungkin membantu, tetapi tidak cukup untuk menghilangkan kekurangan tenaga kerja. Ini dilaporkan dalam perkiraan pasar tenaga kerja baru yang dikirim ke Dewan Perwakilan Rakyat oleh Menteri Connie Helder (Perawatan Jangka Panjang).

Pada akhir tahun, perkiraan menunjukkan kekurangan sekitar 56.000 orang di rumah sakit, panti jompo, perawatan remaja dan disabilitas. Apalagi mulai tahun 2026 dan seterusnya, angka itu akan mulai meningkat tajam. Pada tahun 2032, defisit mengancam akan meningkat menjadi lebih dari 155.000. Sejauh tindakan pemerintah dapat dipertanggung jawabkan, mereka tampaknya sedikit membantu, tetapi masih ada kekurangan sekitar 137.000 pekerja.

Menurut Menteri Helder, ada risiko banyak orang akan dibutuhkan untuk perawatan dan kesejahteraan di masa depan, dan sektor pendidikan, konstruksi, dan energi akan segera kekurangan orang. Jadi pemerintah percaya bahwa tidak lebih dari satu dari enam harus bekerja di sektor kesehatan. Titik kritis itu diperkirakan akan tercapai pada tahun 2029.

Kesehatan OTTO

OTTO, mediator pekerja migran, sudah mengambil alih Back to Care tahun lalu. Agen tenaga kerja di sektor kesehatan ini berspesialisasi dalam merekrut dan mengawasi pekerja kesehatan asing untuk pasar Belanda. Dengan akuisisi ini, OTTO bermaksud menggunakan tenaga kesehatan internasional untuk mengatasi kekurangan layanan kesehatan di Belanda.

OTTO Health Care didirikan pada tahun 2022, memungkinkan perawat internasional untuk bekerja di tempat lain di Belanda. Perusahaan sekarang memiliki perjanjian kerjasama dengan Cardinal Santos dan Rumah Sakit St. Luke di Filipina dan lebih dari 30 perawat Filipina dan Indonesia sekarang bekerja di Pusat Medis Haaglanden dan Pusat Medis Zuiderland.

READ  6 hingga 12 Maret 2023 Pemrograman De Tambor - Berita Daerah Hujveen

Migrasi tenaga kerja melingkar

Awal bulan ini, OTTO Health Care mengumumkan akan menandatangani perjanjian usaha patungan dengan universitas Indonesia (Universitas Pelita Harapan (UPH)) dan grup rumah sakit. Izinkan perawat Indonesia untuk bekerja di Belanda selama maksimal 5 tahun. Mereka kemudian kembali ke rumah sakit yang berafiliasi dengan universitas di Indonesia. Inisiatif ini mendapat dukungan dari pemerintah Indonesia. (Pengangguran di kalangan perawat Indonesia sekitar 30%.)

Frank Van Cool, Pendiri OTTO Perawatan Kesehatan: “Perawatan kesehatan di Belanda berisiko mengalami stagnasi dan menggunakan perawat Asia yang terlatih adalah bagian dari solusinya. Melalui kerjasama struktural dengan UPH, kami tidak hanya berkontribusi pada kesehatan Belanda. Perawat tumbuh secara profesional dan itu juga menguntungkan Indonesia. Itu membuat saya sangat bangga. Dan saya yakin bahwa kita memang sedang menandai fase berikutnya dari migrasi tenaga kerja di Belanda: berbasis aktivitas, diatur, dan sirkular.

Beberapa tahun lalu, CEO OTTO Frank van Kool mengatakan bahwa UE terlalu kecil untuk jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan. Van Kool mengungkapkan harapan agar lebih banyak pekerja dari Asia datang ke negara kita. OTTO, antara lain, telah meluncurkan ‘Jembatan Bakat Eropa Asia’ untuk mengatasi kekurangan di pasar tenaga kerja Eropa.

Baca selengkapnya: Krisis Baru: Di Pasar Tenaga Kerja

PhilTheJob

OTTO bukan satu-satunya perusahaan fleksibel yang berfokus pada Asia untuk menemukan pekerja yang langka. Agen perekrutan PhilTheJob adalah agen perekrutan pertama di Belanda yang berspesialisasi penuh dalam merekrut karyawan dari Filipina.
Filipina dapat memberikan bantuan kepada banyak majikan Belanda,” kata Sep Breukers, CEO Phil Job. “Orang Filipina berbicara bahasa Inggris dengan baik, mereka berpendidikan tinggi dan sangat ramah. Selain itu, angkatan kerja Filipina memiliki perpaduan yang baik antara pekerja yang terlatih secara praktis dan pekerja yang berpendidikan tinggi, sehingga ada cukup banyak pengrajin di setiap tingkatan. Akibatnya, kami biasanya menemukan kandidat yang cocok untuk majikan Belanda. Kami dapat memperkenalkannya dalam dua bulan pertama,” kata Brookers. “Itu bisa jadi calon tukang listrik, tapi juga pengembang aplikasi senior.”

READ  Penjelasan - Mengapa Pemilu Parlemen Penting di Indonesia - 02-08-2024

PhilTheJob berharap dapat membantu beberapa ribu pekerja Filipina mendapatkan pekerjaan di Belanda, sehingga meringankan beban ratusan majikan Belanda. Karena perusahaan mengharapkan permintaan pekerja Filipina di sebagian besar industri hanya tumbuh di tahun-tahun mendatang. “Ada banyak masalah di pasar tenaga kerja Belanda yang tidak dapat diselesaikan dalam jangka pendek. Jadi kami sangat senang menawarkan alternatif yang baik dan terjangkau kepada majikan Belanda,” kata Bruekers.

Sumber: ANP/OTTO/PhilTheJob

Ikuti Flexmarkt di LinkedIn: