BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian akibat tanah longsor dan tanah longsor di Kolombia

Kematian akibat tanah longsor dan tanah longsor di Kolombia

Di Quetame, pencarian orang hilang sedang dilakukan di antara reruntuhan

Berita NOS

Di Kolombia tengah, tanah longsor dan tanah longsor menewaskan sedikitnya 15 orang. Setidaknya tiga belas orang masih hilang. Tim penyelamat sedang mencari korban di antara puing-puing dan lumpur.

Tanah longsor terjadi beberapa jam setelah hujan lebat di dalam dan sekitar komune Quetam. Itu terletak di daerah pegunungan, sekitar 80 kilometer tenggara ibu kota, Bogota. Tiga sungai meluap akibat hujan deras.

Sebuah jembatan runtuh di jalan raya antara Bogota dan Villavicencio, membuat jalan tersebut tidak dapat dilalui untuk sementara waktu. Ini menghubungkan Bogota ke timur negara itu dan merupakan jalur perdagangan penting antara lain untuk daging sapi, beras, dan kelapa sawit. Selain itu, menurut pihak berwenang, setidaknya 22 rumah hancur. Mereka terutama dibangun di sepanjang bukit dan dekat dengan sungai.

Gambar drone menunjukkan tingkat kerusakan:

Mortalitas tanah longsor di Kolombia

Presiden Gustavo Petro menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan kerabat di Twitter. Ia juga menulis bahwa bencana alam “menunjukkan adanya kebutuhan mendesak” untuk membangun secara lebih rasional dan pemerintah kota tidak boleh membangun rumah terlalu dekat dengan sungai.

Dia membuat panggilan ini karena tanah longsor begitu sering terjadi di Kolombia. Ini ada hubungannya dengan banyaknya daerah pegunungan, hujan lebat yang teratur, dan konstruksi bangunan yang dipertanyakan.

READ  'Operasi keamanan akan diperketat di dalam'