BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepolosan seorang remaja Amerika yang membunuh pengunjuk rasa di Kenosha

Selama persidangan, remaja tersebut mengatakan bahwa dia membela dirinya sendiri dan tidak melakukan kesalahan. Dia akan dipojokkan, tetapi pengadilan AS mendakwanya dengan, antara lain, pembunuhan dan pembunuhan tak bertuan.

Jaksa menggambarkan Rittenhouse sebagai “tentara palsu” yang bertanggung jawab atas kerusuhan lebih lanjut, mengambil pistol untuk memprotes dan mengarahkan pistol ke pengunjuk rasa sebelum penangkapannya.

khawatir berhari-hari

Di Kenosha, jalanan tidak stabil selama beberapa hari musim panas lalu setelah seorang polisi kulit putih menembak seorang pria kulit hitam, Jacob Blake. Blake selamat, tetapi sebagian lumpuh. Ternyata dia membawa pisau di mobilnya.

Petugas yang terlibat adalah gratis Hal ini menyebabkan protes. Demonstrasi yang awalnya damai, berubah menjadi suram di malam hari, berubah menjadi pembakaran dan penjarahan.

Rittenhouse pergi ke Kenosha pada malam ketiga, mengaku melindungi pemilik bisnis lokal. Dia juga memiliki peralatan untuk memberikan pertolongan pertama kepada yang terluka. Dia menyatakan di persidangan bahwa dia merawat beberapa orang, bahwa dia telah menghapus grafiti dan memadamkan api di sebuah gereja.

Ketika ditanya bagaimana dia bisa membunuh korbannya, Rittenhouse menyatakan di pengadilan bahwa pria pertama memojokkannya dan mengambil senjatanya karena takut pria itu akan menggunakannya untuk melawannya. Orang kedua memukulnya dengan skateboard dan yang ketiga memukulnya dengan senjata api. Ketiga korban berkulit putih.

penjaga bersenjata

Kasus ini menyebabkan kegemparan di Amerika Serikat. Pendukung gerakan Black Lives Matter mengatakan Rittenhouse dan sekutunya telah meningkatkan situasi dengan penjaga bersenjata mereka. Orang Amerika sayap kiri melihatnya sebagai contoh bahaya kebijakan senjata AS yang bebas.

Sebaliknya, sebagian dari sayap kanan Amerika melihat Rittenhouse sebagai seseorang yang mencoba menjaga ketertiban dan membela diri saat diserang.

READ  Masalah dengan tank Inggris baru, pelatihan dihentikan

Ada ketakutan akan kerusuhan setelah keputusan itu. 500 personel Garda Nasional siap menjaga ketertiban di Kenosha.