BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita akan pergi ke bulan lagi: langkah kecil pertama akan diambil bulan ini

Delapan belas astronot telah dipilih oleh NASA. Namun siapa yang benar-benar akan mendarat di bulan masih belum ditentukan. Setengah dari mereka adalah perempuan dan orang kulit berwarna juga terwakili. Perbedaan besar dengan era Apollo, lebih dari 50 tahun yang lalu. Para astronot pada saat itu adalah orang kulit putih.

Penerus Artemis untuk Apollo

Kesetaraan adalah salah satu tujuan resmi NASA dalam misi baru ini. Artemis harus menginspirasi generasi baru, seperti yang dilakukan Apollo saat itu. Artemis adalah saudara kembar Apollo dan dewi bulan dalam mitologi Yunani.

Tapi mengapa NASA ingin kembali ke bulan? Nasionalisme dan gengsi tentu berperan dalam keputusan pemerintah AS untuk menggelontorkan banyak uang ke dalam program Artemis. Hampir $100 miliar. Pada 1960-an itu adalah perlombaan luar angkasa dengan Rusia, dan kali ini China adalah pesaing terbesarnya. Karena orang Cina juga punya rencana besar untuk bulan.

Tujuan resmi NASA – selain menginspirasi generasi baru yang telah disebutkan – adalah untuk membuat penemuan dan menciptakan peluang ekonomi. Yang terakhir ini terutama di lapangan, karena Artemis telah menciptakan seluruh industri dengan pekerjaan berkualitas tinggi yang terkait dengannya.

Rudal paling kuat yang pernah ada

Banyak yang dibutuhkan untuk program bulan. Sebagai permulaan, roket. Rudal raksasa dengan ketinggian 98 meter ini merupakan rudal paling kuat yang pernah dibuat Amerika. Di bagian atas adalah kapsul Orion, yang dapat menampung empat astronot. Pendarat bulan juga sedang dibangun. Dan pada tahap selanjutnya, sebuah stasiun ruang angkasa mengorbit bulan secara permanen.

Untuk mencapai semua ini, NASA bekerja sama dengan organisasi dan perusahaan lain. Badan Antariksa Eropa (ESA) sedang membangun bagian teknis dari kapsul Orion. Dua perusahaan antariksa swasta, SpaceX dan Jeff Bezos, perusahaan antariksa Elon Musk, sedang membuat pendarat bulan.

READ  Game survival kurcaci The Lord of the Rings: Kembali ke Moria datang pada tahun 2023 - Game - Berita

Proyek hebat di mana segala sesuatu bisa salah. Penerbangan pertama seharusnya dilakukan dengan rudal bertahun-tahun yang lalu. Namun pihak builder Boeing harus berhadapan dengan masalah teknis. Tampaknya sudah sembuh sekarang. Dan jadi kami mendekati itu.

Bersiaplah untuk tinggal di bulan

Artemis 1 harus siap diluncurkan pada 29 Agustus. Roket itu terbang tanpa awak ke bulan, membentuk lingkaran, dan kemudian kembali ke Bumi. Kapsul Orion akan mendarat dengan selamat di Samudra Pasifik di lepas pantai California 20-25 hari setelah peluncuran

Artemis 2 seharusnya diluncurkan pada 2024. Lalu ada empat astronot di dalamnya. Mereka pergi ke bulan, tetapi tidak mendarat. Seperti Artemis 1, mereka berputar dan terbang kembali ke daratan di Samudra Pasifik.

Artemis 3 dijadwalkan untuk tahun 2025, tetapi itu bisa lebih lambat. Maka itu benar-benar harus terjadi. Dua astronot – termasuk setidaknya satu wanita – akan mendarat di bulan, dengan pendarat bulan. Dua astronot lainnya tetap berada di kapsul Orion. Niatnya adalah menginjakkan kaki di kutub selatan bulan. Keduanya harus tinggal di sana selama seminggu.

Ini kemudian akan menjadi awal dari tinggal lebih lama di bulan di masa depan. Dengan kemungkinan perumahan permanen. Ini kemudian dapat digunakan untuk mendapatkan pengalaman untuk tujuan berikutnya dalam perjalanan ruang angkasa: orang-orang di Mars. Tapi ini masih sangat jauh dari musik masa depan saat ini.