BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kita baru saja melihat kelahiran galaksi pertama di alam semesta: ScienceAlert

Kita baru saja melihat kelahiran galaksi pertama di alam semesta: ScienceAlert

Para ilmuwan baru saja menentukannya Proses pembentukan beberapa galaksi pertama di alam semesta pada era turbulensi fajar kosmik.

JWST Pengamatan terhadap alam semesta awal sekitar 13,3 hingga 13,4 miliar tahun yang lalu – hanya beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang – telah mengungkapkan tanda-tanda jelas adanya reservoir gas yang secara aktif mengalir ke tiga galaksi yang baru terbentuk dan sedang tumbuh.

“Ini bisa dibilang gambar ‘langsung’ pertama dari pembentukan galaksi yang pernah kita lihat.” kata ahli astrofisika Kasper Elm Heintz dari Niels Bohr Institute di Denmark, yang memimpin penelitian ini.

“Sementara James Webb [Space Telescope] “Ini sebelumnya telah menunjukkan kepada kita galaksi-galaksi awal dalam tahap evolusi selanjutnya, dan di sini kita menyaksikan kelahiran mereka, sehingga membangun sistem bintang pertama di alam semesta.”

Dikenal sebagai Fajar Kosmik, RSekitar satu miliar tahun pertama setelah Big Bang diselimuti oleh dua hal: misteri, dan kabut hidrogen netral yang menembus alam semesta dan mencegah cahaya menyebar dengan bebas. Kenyataannya, yang pertama merupakan konsekuensi alami dan langsung dari yang kedua, karena cahaya adalah alat yang kita gunakan untuk memahami alam semesta.

Teleskop Luar Angkasa James Webb dirancang, sebagian, sebagai upaya untuk menembus kabut ini, karena panjang gelombang inframerah yang melaluinya alam semesta terlihat dapat menembus lebih mudah. Bepergian lebih jauh Dari panjang gelombang lainnya. Apa yang ingin kita ketahui adalah bagaimana semuanya terjadi – bagaimana, dari sup plasma primordial yang panas, bintang-bintang dan galaksi pertama muncul, Kabut menghilang karena cahaya benda-benda awalAlam semesta mengambil langkah kecil menuju keadaannya saat ini.

Jadi, Heintz dan tim internasionalnya menggunakan mata inframerah JWST yang kuat untuk melihat ke arah fajar kosmik, di mana mereka mendeteksi sinyal yang berasal dari tiga galaksi. Secara khusus, sinyal tersebut dipancarkan oleh hidrogen netral di sekitarnya saat ia menyerap gas dan memancarkan kembali cahaya galaksi.

READ  COVID-19 mempengaruhi 1 dari 20 orang lebih dari enam bulan setelah infeksi

Para peneliti menemukan bahwa galaksi-galaksi ini ada sekitar 400 hingga 600 juta tahun setelah Big Bang, yang terjadi sekitar 13,8 miliar tahun lalu. Hal ini menjadikan ketiga galaksi tersebut termasuk yang pertama ditemukan.

Visualisasi artistik pembentukan galaksi pada awal mula alam semesta. (NASA, ESA, Badan Antariksa Kanada, Joseph Olmstead/STScI)

“Galaksi-galaksi ini seperti pulau-pulau berkilauan di lautan gas netral yang buram.” kata Heintz.

Selain itu, para peneliti mampu membedakan reservoir gas perigalaksi dari gas intergalaksi netral. Reservoir ini ditentukan berukuran sangat besar, menutupi sebagian besar setiap galaksi, menunjukkan bahwa mereka aktif terbentuk dalam materi galaksi. Fakta bahwa terdapat begitu banyak gas ini juga menunjukkan bahwa pada saat pengamatan, galaksi-galaksi tersebut belum membentuk sebagian besar bintangnya.

“Dalam beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang, bintang-bintang pertama terbentuk, sebelum bintang dan gas mulai bergabung membentuk galaksi.” kata kosmolog dan astrofisikawan Darach Watson Dari Institut Niels Bohr. “Ini adalah proses yang kami lihat dimulai dari pengamatan kami.”

Kami masih memiliki banyak pertanyaan tentang fajar kosmik. Kita baru saja menggali permukaannya, dan masih banyak rahasia yang terselubung dalam hidrogen netral, banyak di antaranya belum ditemukan. Namun tiga galaksi yang ditemukan oleh Heintz dan timnya mewakili sebuah langkah maju. Sekarang setelah kita mengetahui keberadaan galaksi, kita dapat mengamatinya lebih dekat untuk lebih memahami proses pembentukan galaksi.

“Salah satu pertanyaan mendasar yang selalu ditanyakan oleh kita sebagai manusia adalah: Dari mana kita berasal?” kata astronom Gabriel Brammer Dari Institut Niels Bohr.

“Di sini, kami mengumpulkan lebih banyak jawaban dengan menjelaskan momen ketika beberapa struktur pertama alam semesta diciptakan. Ini adalah proses yang akan kami selidiki lebih lanjut, sehingga diharapkan kami dapat menyatukan lebih banyak potongan teka-teki.”

READ  Memahami tenaga nuklir mungkin memerlukan perubahan besar

Penelitian ini dipublikasikan di Sains.