BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korban tewas akibat tanah longsor di Indonesia telah meningkat menjadi 140, dengan puluhan hilang

Korban tewas akibat tanah longsor di timur Indonesia telah meningkat menjadi 140, dengan puluhan lainnya hilang, kata para pejabat Rabu, karena hujan terus melanda wilayah tersebut dan menghambat pencarian.

Sejauh ini 67 jenazah telah ditemukan dan 6 lainnya hilang di Kabupaten Flores Timur di Pulau Adonara. Minggu pagi, tanah jatuh dari pegunungan sekitarnya dan membuat orang tertidur. Beberapa tersapu oleh banjir bandang saat sungai meluap dalam satu malam hujan.

Baca juga | Sisi gelap perjudian tenaga surya India

Di pulau Lombata yang berdekatan, hujan lebat mengirimkan letusan gunung berapi yang kuat dari letusan gunung berapi pada November, menghancurkan lebih dari selusin desa, menewaskan sedikitnya 32 orang dan menyebabkan 35 tidak ditemukan, kata Badan Mitigasi Bencana Nasional.

Ratusan polisi, tentara dan penduduk menggali sampah dengan tangan kosong, sekop dan sekop. Kerabat berteriak Rabu ketika tim penyelamat mengeluarkan tubuh yang tertutup lumpur dan meletakkannya di atas tandu bambu untuk dimakamkan.

“Tolong temukan ayah dan ibu saya yang masih terkubur … tidak peduli bagaimana kondisi mereka,” seru Susanna Tassoin kepada tim penyelamat yang berjuang untuk menggali berton-ton material vulkanik dan bebatuan dengan alat pertanian di desa Wyoming di pulau Lembotta, “Kami ingin mengubur mereka dengan rasa hormat yang pantas mereka dapatkan. “

Secara keseluruhan, tanah longsor dan banjir telah menewaskan sedikitnya 126 orang di beberapa pulau di Indonesia dan 27 orang di negara tetangga Timor Leste. Ribuan rumah telah rusak dan ribuan orang mengungsi karena cuaca, yang diperkirakan akan berlanjut hingga setidaknya Jumat saat badai bergerak ke selatan menuju Australia.

Di banyak tempat, jalan dan jembatan rusak dan upaya penyelamatan terhambat di daerah terpencil.

READ  Diizinkan untuk bermimpi: Sepuluh tujuan ekowisata teratas ...

Penggalian dan petugas penyelamat dengan berton-ton makanan dan obat-obatan dihentikan dari kota Makassar di Pulau Sulawesi, tetapi terhambat oleh cuaca buruk dan gelombang yang sangat tinggi.

Tony Monardo, kepala Badan Pengurangan Bencana Nasional, mengatakan kepada wartawan Rabu sore bahwa lima helikopter membantu mencapai daerah terpencil di pulau itu.

Dia mengatakan para pengungsi membutuhkan kebutuhan dasar seperti selimut, tikar, tenda, makanan bayi, dan layanan medis.

Pemerintah telah menyediakan puluhan ribu masker virus korona, dan para pejabat akan mendirikan pos kesehatan di kamp-kamp pengungsi untuk menguji orang-orang terhadap virus tersebut, kata Monardo.

Dia mengatakan enam kapal angkatan laut, termasuk kapal rumah sakit, akan tiba pada hari Jumat untuk menyingkirkan rumah sakit dan klinik yang penuh sesak di Nusa Tenggara Timur, salah satu provinsi termiskin di Indonesia.

Cerita ini telah diterbitkan tanpa perubahan pada teks dari umpan agen kawat.

Langganan Buletin Mint

* Masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.