BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kremlin mengakui kekalahan di Ukraina untuk pertama kalinya sejak invasi |  Saat ini

Kremlin mengakui kekalahan di Ukraina untuk pertama kalinya sejak invasi | Saat ini

Kremlin mengakui kekalahan untuk pertama kalinya sejak invasi ke Ukraina pada Februari. Namun, Rusia melakukan segala daya untuk membebaskan Presiden Vladimir Putin dan mengalihkan kesalahan kepada orang lain.

Ini menyangkut kerugian besar-besaran Rusia di daerah sekitar kota Kharkiv, Ukraina. Angkatan bersenjata Ukraina melancarkan serangan di sana awal bulan ini. Pasukan telah berhasil memulihkan setidaknya 6.000 kilometer persegi tanah dari Rusia.

Menurut Institut Penelitian Amerika untuk Studi Perang (ISW) Media pemerintah Rusia secara ekstensif membahas alasan kekalahan tersebut. Ini baru menurut ISW. Sebelumnya, kekalahan disembunyikan atau terdistorsi. Keberhasilan Rusia dibesar-besarkan atau dibuat-buat.

Misalnya, Kremlin tidak pernah mengakui perlunya penarikan pasukan Rusia di sekitar Kyiv pada bulan April. Hilangnya Pulau Ular yang terletak strategis juga tidak dilaporkan di media pemerintah Rusia.


Rusia datang lebih awal dengan interpretasi yang berbeda

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia memiliki penjelasan lain atas kerugian di sekitar Kharkiv. Jadi ceritanya tentang penarikan pasukan Rusia untuk berkumpul kembali. Menurut ISW, interpretasi ini dapat didasarkan pada banyak kritik di Rusia.

Kremlin tidak menyalahkan Putin atas kekalahan tersebut. Sebaliknya, kesalahan diarahkan pada “penasihat militer yang tidak mendapat informasi di lingkaran Putin,” seperti yang ditulis ISW.

Mengakui kekalahan, menurut think tank, menunjukkan bahwa dalam beberapa keadaan Putin bersedia mengakui kekalahan Rusia, bahkan jika dia menyalahkan orang lain dan membebaskan dirinya sendiri.

READ  Ratusan surat perintah penangkapan lagi karena terkait dengan Gulen