BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis pengungsi serius: ‘Ribuan orang Ukraina dalam perjalanan’

Krisis pengungsi serius: ‘Ribuan orang Ukraina dalam perjalanan’

Banyak kementerian sedang mempersiapkan di balik layar untuk krisis pengungsi besar, yang bisa membuat ratusan ribu orang Ukraina berlindung selama enam bulan ke depan. Itulah mengapa kemungkinan menjaga ribuan pengungsi Ukraina di desa-desa yang disebut pengungsi sedang dibahas dalam kasus itu.

Menurut Leo Lucasen, direktur Institut Internasional untuk Sejarah Sosial dan seorang profesor di Universitas Leiden, penggunaan ‘desa’ semacam itu adalah pilihan terakhir. ‘Tentu saja itu tergantung pada seberapa besar angka-angka itu. Mungkin Anda harus pergi ke desa-desa itu, ‘katanya, mengakui bahwa itu sebenarnya adalah kamp-kamp pengungsi. “Tapi orang-orang tidak mau menggunakan kata-kata itu.”

Baca juga | Tidak ada rencana untuk menggunakan kembali Ukraina secara besar-besaran

Menurut Lucason, strategi seperti itu sangat ‘mengalienasi’. “Tidak baik jauh dari masyarakat Belanda,” lanjutnya. Tidak mau berbarengan dengan peristiwa lain yang mendirikan ‘desa’ bagi pengungsi dan pendatang, seperti migrasi sekitar 12.500 tentara KNIL Maluku beserta keluarganya ke Belanda pasca kemerdekaan Indonesia. Ada sejarah yang sangat berbeda di baliknya, mereka dibagi menjadi sekitar 10 hingga 12 kamp di Belanda, di mana ada juga gagasan bahwa orang akan segera kembali. Ini situasi yang sangat berbeda.’

pengungsi Belgia

Lucasen ingin menyamakan dengan kedatangan pengungsi Belgia pada tahun 1914 ketika sekitar 100.000 orang Belgia tiba di Belanda. “Beberapa dari mereka berakhir di kamp dan kami benar-benar tidak memiliki pengalaman yang baik di dalamnya. Jadi saya melihat banyak hal – dan saya tidak mengerti mengapa Menteri Luar Negeri Van der Burke tidak menggunakan undang-undang darurat untuk memaksa kotamadya mendirikan tempat penampungan skala kecil. Dia bisa, tapi dia menolak. Sekarang ada kotamadya yang menutup semua jenis area penerimaan.

READ  Dengarkan OVT - Jam Kedua: Pemilihan Turki, Cangkang Penyakit Moral, Busana dan Bangkai Kapal #4 | Podcast

Baca juga | Rutte: ‘Dunia sudah gila dan benar-benar berubah’

Namun, menurut Lucason, kotamadya hanya dapat dipaksa oleh undang-undang darurat yang sama, tetapi dia tidak jelas mengapa Menteri Luar Negeri belum memutuskan untuk melakukannya. ‘Anda benar-benar harus bertanya kepada Sekretaris Negara. Dia mungkin memutuskan dalam seminggu, tetapi sekarang mereka belum mau melakukannya.

Ikuti perkembangan terbaru tentang perang di Ukraina di blog langsung ini