BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kritikus memberontak setelah Walensky dari CDC menyebut “wanita hamil” dalam tweet vaksin

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Rochelle Walinsky Dia dikecam keras pada hari Kamis karena menggunakan frasa “wanita hamil” sambil menasihati wanita untuk menjadi tinggi COVID-19 Serum.

“Meningkatnya kasus, keengganan untuk melakukan vaksinasi, dan meningkatnya risiko penyakit serius bagi ibu hamil membuat vaksinasi terhadap mereka. #covid19 Lebih mendesak dari sebelumnya. Baca alasannya penyematan tweet Ini merekomendasikan agar wanita hamil divaksinasi terhadap COVID-19, ”tweet Walensky, dengan tautan ke situs web CDC.

“Saya belum pernah bertemu seorang pria yang cukup kuat untuk bertahan dari kehamilan dan persalinan,” Senator Marsha Blackburn, R-Tin. kata Fox News. “Gerakan baru-baru ini untuk menghapus perempuan meresahkan, dan telah masuk ke dalam birokrasi kita.”

Di mana menemukan vaksin virus: Bagaimana menemukan penyedia dan menemukan ketersediaan

Ally Beth Stocky, pembawa acara podcast Relatable, mentweet, “Setiap orang yang hamil adalah seorang wanita. Selalu, selamanya, dan tanpa syarat. Saya tidak ikut bermain.” Stuckey sempat diskors dari Twitter minggu lalu karena mengatakan atlet Olimpiade transgender yang melahirkan laki-laki “masih laki-laki.”

Kritikus lain mempertanyakan otoritas apa yang harus dipimpin CDC dalam sains ketika otoritas mereka tampak begitu cacat.

Bill Maher membanting panduan topeng CDC yang ‘membingungkan’: ‘Ini adalah sains, teman-teman!’

CDC melaporkan risiko parah pada wanita hamil dan anak-anak mereka yang belum lahir jika mereka tertular COVID-19, sementara mereka tidak menemukan peningkatan risiko keguguran bagi wanita yang divaksinasi.

READ  Pejabat kesehatan mendesak atlet pelajar untuk divaksinasi ketika Utah melaporkan 1.050 kasus baru COVID-19

CDC baru-baru ini terjepit karena mengeluarkan panduan yang membingungkan selama pandemi. Bulan lalu, orang-orang dari semua spektrum politik marah setelah agensi Merevisi arahan topengnya Untuk mengumumkan bahwa individu yang divaksinasi lengkap harus kembali memakai satu di dalam ruangan dan harus ada penyembunyian massal di sekolah mengingat prevalensi variabel delta.

CDC sebelumnya menyarankan pemakaian masker di dalam ruangan oleh semua individu berusia 2 tahun ke atas yang tidak sepenuhnya divaksinasi dan menyatakan bahwa mereka yang telah divaksinasi lengkap tidak perlu memakai masker atau memiliki jarak fisik di mana pun. Walinsky mengatakan pada saat itu bahwa agensi tidak menganggap serius pembalikan tersebut.

“Data baru ini membebani saya, dan panduan baru ini membebani saya,” katanya. “Dan saya hanya ingin menyampaikan bahwa ini bukan keputusan yang diambil dengan enteng.”

Bagaimana CDC BOTCH FLORIDA COVID ANGKA? Tanggapan Menteri Kesehatan Negara

Komedian liberal Bill Maher termasuk di antara kritikus yang menyebut pengambilan keputusan CDC “membingungkan” dan mempertanyakan apakah sains membenarkannya.

“Jadi sekarang kita kembali pakai masker di depan resto agar pelayan bisa membawakan stik roti,” kata Maher. Dia berkata Di acara HBO-nya. “Itu namanya bendera, guys! Kadang-kadang saya pikir kita harus menutupi wajah kita agar orang lain bisa menutupi-.”

Minggu ini, badan tersebut menghadapi reaksi keras karena memanipulasi jumlah kasus di Florida. CDC awalnya melaporkan 28.317 kasus baru pada hari Minggu, sementara departemen kesehatan negara bagian mengatakan ada 15.319. CDC setuju untuk merevisi jumlahnya menjadi 19.000 setelah beberapa hari jumlah dilaporkan dikelompokkan menjadi satu. Jumlah rawat inap naik lebih dari 1.100 pada hari Selasa.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

READ  Elon Musk mengejek Presiden Biden setelah SpaceX menyelesaikan misi sipil pertamanya

“Sangat penting bahwa datanya akurat,” kata Wakil Sekretaris Kesehatan Florida, Dr. Shamarial Roberson Dia berkata Pada “Puncak Berita Fox. “Orang Florida – mereka pantas mendapatkannya. Kami telah memasukkan data yang akurat sejak awal epidemi.”