BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kurang dari 1 dari 5 orang Amerika yang memenuhi syarat telah menjalani pemeriksaan kanker paru-paru

Hanya Sekitar 18 persen orang Amerika yang memenuhi syarat telah mengetahui informasi terkini tentang pemeriksaan kanker paru-paru pada tahun 2022, dengan tingkat kepatuhan yang berbeda-beda di setiap negara bagian dan wilayah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020. Penyakit Dalam JAMAPeneliti American Cancer Society menganalisis data dari Sistem Pengawasan Faktor Risiko Perilaku 2022survei berbasis populasi nasional di Amerika.

Kelayakan penyaringan ditentukan dengan menggunakan Standar Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS 2021yang merekomendasikan pemeriksaan kanker paru-paru tahunan pada individu yang berisiko – didefinisikan sebagai mereka yang telah merokok sebungkus sehari selama 20 tahun atau lebih dan yang saat ini merupakan perokok atau telah berhenti merokok dalam 15 tahun terakhir, dan berusia antara 50 tahun. dan usia 80 tahun.

Sampel penelitian yang berjumlah sekitar 26.000 orang diterjemahkan menjadi 13,17 juta orang yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan kanker paru-paru secara nasional. Dari jumlah tersebut, kurang dari seperlimanya mampu mengikuti perkembangan yang direkomendasikan. Menyelidiki. Orang lanjut usia lebih cenderung mematuhi prosedur skrining: 27,1% peserta berusia 70 hingga 79 tahun patuh terhadap prosedur skrining, dibandingkan dengan 6,7% peserta berusia 50 hingga 54 tahun.

Tingkat skrining kanker paru-paru lebih rendah di wilayah Selatan – kepatuhan di Oklahoma rata-rata hanya 10,5 persen – dimana terdapat juga beban kanker paru-paru yang tinggi. Selain itu, perluasan Medicaid di seluruh negara bagian telah dikaitkan dengan mempertahankan skrining kanker paru-paru yang ada. Proporsi orang yang mematuhi pemeriksaan lebih tinggi di antara 39 negara bagian yang memperluas Medicaid dan negara bagian yang memiliki kapasitas pemeriksaan lebih tinggi, kata para peneliti.

READ  Sebuah hipotesis baru bagi para ilmuwan MIT tentang salah satu misteri sains terbesar

Orang-orang dengan penyakit penyerta juga lebih mungkin mendapatkan informasi terkini tentang pemeriksaan mereka: sekitar 25 persen dari orang-orang yang memenuhi syarat dan memiliki setidaknya tiga penyakit penyerta telah menjalani pemeriksaan. Inisiatif berbasis negara untuk memperluas akses terhadap layanan kesehatan dan fasilitas pemeriksaan kesehatan dapat meningkatkan tingkat pemeriksaan dan mengurangi kesenjangan, tulis para penulis.

Skrining dapat mencegah kematian akibat kanker paru-paru karena penyakit ini “biasanya lebih mudah diobati pada tahap awal.” Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Artikel ini adalah bagian dari seri “The Big Number” The Washington Post, yang membahas secara singkat sisi statistik dari masalah kesehatan. Informasi tambahan dan penelitian terkait tersedia melalui hyperlink.