BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Langit musim panas di dekatnya menampilkan Perseid, bulan biru, planet, dan Bima Sakti

Malam musim panas merupakan malam terpendek namun juga terhangat, menjadikannya sangat menarik untuk melihat langit. Bulan-bulan mendatang akan menampilkan hujan meteor terbaik tahun ini di bulan Agustus, kembalinya beberapa planet, dan gerhana bulan sebagian sebelum musim berakhir.

Berikut lima hal yang harus diperhatikan saat Anda berada di luar pada malam musim panas yang sejuk mendatang…

Hujan meteor Perseid – 11 dan 12 Agustus

Menurut pengalaman saya, puncak setiap musim panas adalah hujan meteor Perseid tahunan, yang puncaknya terjadi pada malam tanggal 11 dan 12 Agustus tahun ini. Ini selalu merupakan pertunjukan meteor terbaik tahun ini, dan fakta bahwa ini biasanya terjadi pada malam yang sejuk menjadikannya salah satu pertunjukan meteor yang paling nyaman untuk ditonton.

Pada saat ini setiap tahun, Bumi melewati aliran puing-puing partikel yang mengotori jalur komet periodik Swift-Tuttle, yang mengorbit matahari dalam jalur yang panjang dan berulang setiap 133 tahun. Ditemukan pada bulan Juli 1862 oleh astronom Lewis Swift dan Horace Tuttle, komet tersebut dikaitkan dengan Perseids pada tahun 1866 oleh astronom Italia Giovanni Schiaparelli. Penelitian selanjutnya terhadap catatan kuno menyebutkan mandi pertama kali pada tahun 36.

Perseid aktif dari pertengahan Juli hingga akhir Agustus. Nama mereka diambil dari titik di langit tempat anggota pancuran tampak memancar di konstelasi Perseus, yang naik ke langit timur laut setelah tengah malam.

Meteor Perseid cepat dan sering kali meninggalkan garis “kereta” yang terus menerus selama beberapa detik setelah melintas di langit. Seorang pengamat di lokasi gelap dapat melihat hingga 100 meteor Perseid pada waktu puncaknya pada tanggal 12 pagi. Bulan akan terbenam pada pukul 1 pagi waktu setempat, memberi Anda beberapa jam kegelapan yang baik.

READ  SpaceX Falcon 9 diluncurkan untuk ke-16 kalinya

Kembalinya planet-planet

Sudah lama sekali kita tidak melihat planet terang menghiasi langit kita, namun hal itu akan segera berubah. Pengamat langit larut malam dan dini hari akan memantau sejumlah penjelajah tata surya kita.

Hampir sepanjang bulan Juli dan Agustus, aksi berlangsung di langit pagi, di mana Anda akan menemukan Saturnus, Mars, dan Jupiter. Saturnus terbit pertama kali, mencapai puncaknya di ufuk tenggara sekitar tengah malam pada pertengahan Juli dan pada pukul 9 malam pada pertengahan Agustus. Saturnus mencapai oposisi, terbit saat matahari terbenam dan terbenam saat matahari terbit pada tanggal 8 September.

Saturnus sedang mendekati salah satu ekuinoksnya, yang terjadi setiap 15 tahun sekali, dan cincinnya yang terkenal kini miring pada sudut yang sangat kecil dibandingkan dengan Bumi. Mereka akan tampak sebagai dua garpu yang membingkai piringan planet.

Mars Merah dan Jupiter yang cerah menyambut orang yang bangun pagi di senja hari sepanjang bulan Juli, namun keduanya akan ditempatkan dengan baik di langit timur untuk dilihat oleh orang-orang yang ingin berburu Perseid. Pada pagi hari tanggal 14 Agustus, kedua planet akan melintas dalam konjungsi yang berdekatan, hanya berjarak sepertiga derajat.

Venus mulai beraksi pada pertengahan Agustus, secara bertahap muncul di barat saat senja dimulai. Saat kita memasuki bulan September, planet yang mempesona ini secara bertahap akan bergerak di depan Matahari. Dengan dimulainya musim gugur, posisi bintang ini akan menonjol di langit malam selama sisa tahun ini.

Jangan lupakan Bima Sakti!

Latar belakang pengamatan bintang kami sepanjang musim panas adalah pita bercahaya Bima Sakti yang berbintang, bagian paling terangnya melengkung dengan anggun saat musim panas berakhir. Cahaya amorf yang Anda lihat dari lokasi langit gelap adalah gabungan cahaya dari ratusan miliar bintang yang menyertai matahari kita dalam spiral kosmik besar.

READ  Sebuah anomali yang belum pernah terjadi sebelumnya telah ditemukan dalam ledakan radio yang cepat, kata para astronom

Tiga bintang terang, Vega, Deneb, dan Altair, membentuk gugus Segitiga Musim Panas, yang dipisahkan oleh beberapa awan bintang paling terang di galaksi. Teropong atau teleskop kecil berdaya rendah akan mulai memecah awan-awan ini menjadi bintang-bintang dan gugus-gugus serta menunjukkan nebula emisi yang bersinar.

Akan ada empat bulan purnama antara titik balik matahari musim panas dan titik balik matahari musim gugur. Ini akan terjadi pada hari Sabtu (Strawberry Moon), 21 Juli (Full Buck Moon), 19 Agustus (Full Sturgeon Moon), dan 17 September (Harvest Moon).

Memiliki empat bulan purnama dalam satu musim adalah hal yang tidak biasa; Biasanya hanya ada tiga. Hal ini mengarah pada satu definisi “bulan biru”, yang menurut catatan di Almanak Petani Maine edisi tahun 1937, bulan purnama ketiga pada suatu musim disebut “bulan biru”. Definisi paling umum adalah bulan purnama kedua dalam satu bulan kalender disebut “bulan biru”. Ini terakhir terjadi pada Agustus 2023.

Gerhana bulan sebagian – 18 September

Musim panas memberi kita suguhan terakhir sebelum ekuinoks musim gugur. Bulan purnama pada 17 September akan terlihat sedikit aneh karena bayangan bumi menyentuh wilayah kutub utara saat terjadi gerhana bulan sebagian kecil. Gerhana tengah akan terjadi pada pukul 22:44 ET di Washington, saat itu sekitar delapan persen bulan akan tertutup.