BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dari 100 orang tewas setelah topan Filipina; Rumah, sekolah, dan rumah sakit hancur

Korban tewas akibat Topan Ray di Filipina telah meningkat menjadi lebih dari 100 orang. Topan itu mendatangkan malapetaka dan tim penyelamat masih mencari korban selamat.

Gubernur pulau Bohol yang terkena dampak parah, Arthur Yap, mengatakan jumlah korban tewas bisa meningkat. Sejauh ini, dia telah dapat menghubungi 33 dari 48 walikota pulau itu.Jumlah korban tewas di kota-kota yang tersisa belum diketahui. Pulau berpenduduk 1,2 juta jiwa itu dilaporkan tewas, dan 13 lainnya luka-luka. Setidaknya sepuluh orang masih hilang.

Menurut Palang Merah, bantuan skala besar diperlukan; Ratusan ribu orang kehilangan rumah, desa-desa di timur negara itu hancur total. Presiden Palang Merah Filipina Richard Gordon mengatakan tim penyelamat melihat rumah, sekolah, dan rumah sakit “hancur total”. “Orang-orang Filipina tangguh, tetapi sekarang mereka telah kehilangan segalanya karena topan, dukungan internasional diperlukan untuk membantu ratusan ribu orang membangun kembali rumah dan kehidupan mereka.”

Jaap menuntut walikota menggunakan energi darurat untuk menimbun makanan dan minuman; Ada kekurangan yang signifikan ini di daerah yang terkena dampak. Badai, juga dikenal secara lokal sebagai Odette, melewati negara itu pada hari Kamis dan Jumat. Topan itu sekarang melemah dan menuju Vietnam melalui pulau barat Palawan.

READ  Pintu hanya terbuka untuk dunia luar di negara bagian Tigray, Ethiopia