BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih dari 6.000 pemindaian mengungkapkan seperti apa ADHD di otak

Lebih dari 6.000 pemindaian mengungkapkan seperti apa ADHD di otak

Dengan menggunakan teknik analisis baru, para ilmuwan dapat mempelajari gambaran otak lebih dari 6.000 anak untuk mengidentifikasi pola komunikasi umum pada orang dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD).

Sebagian besar perilaku kita dikendalikan oleh komunikasi terkoordinasi antar neuron di berbagai area otak. Ahli saraf dapat mempelajari bagaimana wilayah otak mengoordinasikan fungsi-fungsi kompleks dengan memantau aktivitas saraf dalam pemindaian pencitraan resonansi magnetik fungsional (rs-fMRI) dalam keadaan istirahat.

“Keadaan istirahat” memiliki arti yang persis sama – pemindaian ini dilakukan saat orang tersebut beristirahat, dan tidak diminta untuk melakukan tugas kognitif tertentu atau memikirkan pemikiran tertentu. Dengan asumsi Anda tidak menderita klaustrofobia, dan tidak keberatan berdiam diri, ini bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan.

Data dari pemindaian rs-fMRI sangat berharga bagi para ilmuwan yang mempelajari berbagai kelainan dan kondisi neurologis. Dengan membandingkan pemindaian individu dengan kondisi seperti ADHD, misalnya, dengan pemindaian orang normal secara neurologis, diharapkan kita dapat mengidentifikasi pola yang dapat menjelaskan beberapa ciri dari kondisi tersebut.

Namun, penelitian tentang ADHD jenis ini sejauh ini terhambat oleh ukuran sampel yang kecil dan metode yang tidak konsisten, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan yang pasti. Sebuah studi terbaru yang dipimpin oleh Michael Mooney di Oregon Health & Science University berupaya mengubah semua itu.

Dengan menggunakan beberapa kumpulan data berskala besar, tim mengembangkan cara baru untuk menganalisis data pencitraan yang mencakup wilayah otak yang lebih luas dibandingkan sebelumnya. Mereka menyebutnya Skor Polinoro (PNRS).

“Temuan kami menunjukkan hubungan yang kuat antara pola konektivitas seluruh otak (PNRS) dan 554 gejala ADHD dalam dua kelompok independen,” mereka menjelaskan dalam makalah mereka.

READ  Para ilmuwan mengungkap solusi potensial yang sangat sederhana untuk malaria

Para penulis selanjutnya menjelaskan bagaimana pendekatan mereka dapat digunakan untuk mengekstraksi wawasan yang lebih baik bahkan dari kumpulan data yang kecil, dan juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi mekanisme yang mungkin dimiliki oleh berbagai kondisi neuropsikiatri – misalnya, apakah hal ini bisa terjadi? Apakah PNRS khas untuk ADHD memprediksi gejala depresi? Hal ini dapat membantu mengidentifikasi pasien yang berisiko mengalami penyakit penyerta.

Diagnosis ADHD sedang meningkat dan kita belajar lebih banyak tentang kondisi ini setiap hari, namun masih ada kesenjangan besar dalam pengetahuan kita tentang neurobiologi dasarnya. Mengumpulkan banyak data pencitraan hanyalah satu bagian dari teka-teki – Anda juga memerlukan cara untuk menggunakan data tersebut untuk menjawab pertanyaan Anda. Penulis penelitian ini berharap bahwa metode mereka akan membuat hal ini lebih dapat dicapai untuk ADHD dan banyak kondisi lainnya.

Studi ini dipublikasikan di Jurnal Ilmu Saraf.