BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih sedikit air daripada satu liter bir

Lebih sedikit air daripada satu liter bir

Hampir tidak ada lagi emisi gas rumah kaca pada tahun 2050. Ini adalah suatu keharusan, menurut kesepakatan iklim yang disepakati di Paris pada tahun 2015. Tetapi Heineken ingin lebih cepat. Pabrik bir terbesar kedua di dunia, dengan lebih dari 170 pabrik di 70 negara, bertujuan untuk mengurangi emisinya sendiri hingga (hampir) nol pada tahun 2030. Pada tahun 2040, ini harus berlaku untuk seluruh rantai bir: mulai dari menanam malt dan hop hingga bir botol yang – semoga – akan digunakan kembali setelah sedimen terkumpul.

Sebuah tujuan yang ambisius, dan menurut percakapan dengan Jan-Willem Vosmeer, yang telah bersama-sama bertanggung jawab atas kebijakan keberlanjutan Heineken sejak 2011, banyak bir akan terus mengalir melalui keran sebelum ini tercapai. Ada banyak yang harus dilakukan. Di Heineken, tetapi juga di tempat lain. Heineken menyumbang 10 persen dari emisi rantai birnya. Bagian terbesar ada di tempat lain: di bidang pertanian, perusahaan transportasi, pengepakan, produsen botol dan kaleng. Dan dengan pengguna.

Mari kita mulai dengan Heineken. Proses produksi yang lebih baik telah secara signifikan mengurangi konsumsi air untuk pembuatan bir: pada tahun 2008, rata-rata lima liter air dibutuhkan untuk membuat satu liter bir. Sekarang rata-ratanya sedikit lebih dari tiga liter dan Heineken ingin membuatnya di bawah tiga liter. Tempat pembuatan bir modern di Meksiko mendekati dua liter. Di sana, air limbah diolah sedemikian rupa sehingga bisa digunakan untuk membersihkan tempat pembuatan bir. “Belum cocok untuk proses fermentasi, tapi mungkin nanti.” Ada juga pabrik pengolahan di Indonesia dan Afrika Selatan. Mungkin ada lebih banyak lagi yang akan datang.

READ  Data warga Vietnam harus disimpan di Vietnam | Teknik

Ancaman kekurangan air

Tiga puluh pabrik, termasuk di Meksiko, Spanyol, dan sejumlah negara di Afrika, berlokasi di daerah di mana sumber air bermasalah: ada kekurangan – atau kualitas dipertaruhkan. “Di beberapa negara, Heineken membantu penghijauan untuk mencegah erosi. Di Spanyol, kami membantu memulihkan lahan basah dan danau. Di Mesir ketika kebocoran terdeteksi di pipa air.” Di Meksiko, Heineken mendiskusikan konservasi air dengan para petani. “70 persen air digunakan untuk pertanian.” Ketika petani menghemat air, lebih banyak yang tersisa untuk orang lain.

Masalah-masalah ini tidak muncul di Belanda. Pabrik bir di Zoeterwoude (“yang terbesar di Eropa”), Den Bosch dan Wijlre tidak pernah mengetahui kekurangan air. “Tapi kami akan mengawasinya, mengingat musim panas yang kering dan hangat dalam beberapa tahun terakhir.”

Jan-Willem Vosmeer telah ikut bertanggung jawab atas kebijakan keberlanjutan di Heineken sejak 2011.Patung Wery Kron

Hampir semua dari 170 pabrik memurnikan air limbah mereka. Di banyak negara, pemurnian adalah wajib, tetapi tidak demikian di negara lain. “Namun, kami juga melakukannya di sana,” kata Vossmer. Heineken menerima bahwa ini membutuhkan biaya, sama seperti mereka juga menerima bahwa periode pengembalian untuk investasi hijau terkadang lebih lama dari biasanya.

Limbah pabrik dapat digunakan. Suatu bentuk pupuk dapat dibuat darinya, yang dipasok ke petani di Ethiopia. Produk lain yang tersisa adalah biji-bijian bekas: sapi menyukainya. “Di beberapa negara kami memberikannya, di negara lain kami menjualnya.”

penghijauan konsumsi energi

Satu putaran adalah penghijauan catu daya. Sekarang 27 persen energi yang dikonsumsi Heineken berasal dari sumber terbarukan. Pada tahun 2030, itu harus 100 persen. Kincir angin dan panel surya adalah solusinya – pabrik bir Belanda sudah beroperasi sebagian di bawah sinar matahari dan angin, serta biogas. Di Afrika Selatan, 14.000 panel surya baru-baru ini dipasang di tempat pembuatan bir. Selain itu, Heineken harus menggemparkan prosesnya: pabrik membutuhkan banyak panas. Gas alam tidak bisa lagi menjadi sumber ini di masa depan.

“Banyak yang bisa dihemat dengan logistik yang efisien,” kata Vossmer. Di Belanda, Heineken banyak menggunakan kapal darat – salah satunya sudah listrik – untuk transportasi ke Moerdijk, antara lain. Di sana bir dipindahkan ke kapal lain yang menuju Amerika Serikat. Bukankah membuat bir itu di AS “lebih hijau”? Orang Amerika senang melihat bir Heineken berasal dari Belanda. Saya sangat ragu bahwa manufaktur AS akan lebih ramah lingkungan. Tempat pembuatan bir di Zoeterwoude sangat efisien. Transportasi melalui laut hanya menyumbang sebagian kecil dari total emisi.”

Tidak ada kontrol atas pemasok

Heineken tidak mengendalikan banyak emisi dalam rantai tersebut. Paling-paling, itu dapat menekan pemasoknya untuk go green dan membantu mereka melakukannya. “Di bidang pertanian, yang menyumbang lebih dari seperempat emisi, lebih dari seratus pengujian dilakukan dengan tujuan mengurangi karbon dioksida.2emisi. Ini dapat dilakukan dengan menerapkan penutup tanah – mereka mempertahankan karbon monoksida2 Memperbaiki – atau memutar tanaman. Kami juga bereksperimen dengan berbagai jenis jelai yang membutuhkan lebih sedikit air.”

Pengemasan dan tabung menjadi lebih ringan, meskipun “pencerahan” ini telah berakhir. Akan sangat bagus, kata Vosmer, jika semua negara memiliki sistem penyimpanan yang baik seperti Belanda: 90 persen botol digunakan kembali. “Penggunaan kembali tujuh kali lebih efisien lingkungan daripada wadah kaca.”

Tetapi bagaimana jika semua pemasok ini tidak dapat mencapai tujuan ambisius Heineken? Jika operator tidak beralih ke transmisi listrik? Atau jika perusahaan baja gagal memproduksi baja “hijau” untuk kaleng antara tahun 2030 dan 2040. Apakah Heineken menunjukkan pintunya kepada mereka? Vosmir belum mengetahuinya, meskipun untuk saat ini diasumsikan bahwa mereka akan melakukan segala daya mereka untuk mencapai tujuan.

Baca juga:

AkzoNobel: pencarian cat bebas berbahaya

Apa yang dilakukan perusahaan besar tentang keberlanjutan? Loyalitas membutuhkan beberapa ketakutan besar. Dalam episode ini: AkzoNobel.