BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Libatkan “Global South” di Ukraina untuk memulihkan kepercayaan

Libatkan “Global South” di Ukraina untuk memulihkan kepercayaan

Setelah Rusia menginvasi Ukraina lagi pada tahun 2022, negara-negara Barat memberlakukan sanksi berat untuk menghukum dan menekan rezim Putin secara finansial. Kebenaran yang tidak menyenangkan adalah bahwa sebagian besar negara di dunia tidak mendukung sanksi ini terhadap individu, bisnis, dan perdagangan. Dengan pengecualian segelintir negara berorientasi Barat seperti Australia, negara-negara Amerika Tengah dan Selatan, Afrika, Timur Tengah dan Asia – “Global Selatan” – belum mengadopsi sanksi Barat terhadap Rusia. Sebagian besar populasi dunia tinggal di negara-negara ini.

Selatan Global

Konsep Global South berawal dari Kelompok Non-Blok (baik Blok Barat maupun Blok Timur) yang bertemu pertama kali pada tahun 1961. Organisasi ini masih ada dan mencakup 120 negara. Barat telah lama menyebut aliansi ini sebagai “Dunia Ketiga” dengan sedikit rasa hormat. Dengan demikian, Belahan Bumi Selatan sebenarnya berisi semua negara di Belahan Bumi Selatan yang saat ini memperoleh kekuasaan dan pengaruh di bidang-bidang seperti ekonomi, pendidikan, dan kesehatan.

Global South memandang dengan curiga cara negara-negara Barat memperlakukan Rusia dan mendukung Ukraina. Meskipun sebagian besar negara-negara ini telah mengutuk invasi Rusia di Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan masa lalu kolonial mereka yang masih segar dalam ingatan mereka, mereka menganggap sikap Barat munafik. Kepercayaan telah melemah selama krisis Corona, ketika Korea Utara benar-benar gagal memenuhi janjinya untuk mendukung Selatan dengan murah hati dengan vaksin.

transmisi energi

Namun, para pemimpin negara-negara besar Global South – Perdana Menteri Modi dari India dan Presiden Widodo serta Presiden Lula dari Indonesia dan Brasil – telah menyatakan kesediaan mereka untuk berperan dalam kemungkinan negosiasi antara Rusia dan Ukraina. Reaksi Barat bukanlah mengambil inisiatif semacam itu dengan serius dan tidak mempercayai mereka. Namun, sangat diinginkan untuk menghargai tawaran ini dan menanggapinya dengan hormat.

READ  IPO Bol.com yang tumbuh cepat akan membantu perusahaan induk

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sangat menyadari kekuatan Global South yang tumbuh. Karena itu, dia mengutus menteri luar negerinya, Dmytro Kuleba, ke Afrika dan Kyiv membuka sepuluh kedutaan baru dan banyak kantor perdagangan di seluruh benua Afrika. Selain itu, Zelensky baru-baru ini bertemu dengan beberapa pemimpin negara selatan di sela-sela Liga Arab dan KTT G7. Perdana Menteri India Modi meyakinkannya bahwa “India, dan saya khususnya, akan melakukan semua yang dapat dilakukan untuk mengakhiri perang.”