BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lubang hitam supermasif terlihat bergerak di antara galaksi

Lubang hitam supermasif terlihat bergerak di antara galaksi

Lubang hitam supermasif telah diamati melewati beberapa galaksi dengan kecepatan tinggi.

Penemuan ilmiah baru dapat menimbulkan sensasi dalam komunitas ilmiah, dan penemuan seperti kemajuan baru-baru ini dalam cara kita mengetahui waktu dapat berdampak pada cara ilmuwan berteori tentang konsep tertentu. Penemuan baru lainnya yang dapat memiliki implikasi besar bagi cara para ilmuwan mempelajari lubang hitam. Menurut artikel dari Berita sainsLubang hitam supermasif bergerak melalui sejumlah galaksi dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Hasilnya awalnya dilaporkan oleh ilmuwan Universitas Yale Peter van Dokkum dan timnya. Bentuknya langsung menonjol bagi van Dokkum, “Apa pun itu, kami belum pernah melihatnya sebelumnya,” kata van Dokkum, sebelum menambahkan, “Sebagian besar objek astronomi berbentuk seperti spiral atau gelembung. Tidak banyak. hal-hal yang hanya garis di langit.” Dan dia melanjutkan: “Kami telah mempertimbangkan banyak interpretasi, dan penjelasan yang paling cocok adalah apa yang kami saksikan adalah benda besar, seperti lubang hitam, bergerak sangat cepat menjauh dari galaksi,”

Astronom Charlotte Angus yakin temuan itu penting untuk mengonfirmasi teori tentang subjek penelitian lubang hitam. “Kemungkinan bahwa ini bisa disebabkan oleh lubang hitam supermasif yang terlontar dari galaksi mereka sangat menarik. Peristiwa ini telah diprediksi secara teori, tetapi sejauh ini hanya ada sedikit bukti untuk itu.”

Lubang hitam

Kedua ilmuwan berpikir ini bisa mendorong peneliti untuk kembali ke arsip dan mencari garis atau pola lubang hitam yang serupa. Dengan citra Hubble selama 25 tahun, mereka percaya bahwa meskipun gambar tidak dicari dengan maksud untuk menemukan garis sebelumnya, tampilan baru dengan maksud yang tepat dapat menghasilkan lebih banyak hasil.

Ada sejumlah penjelasan yang mungkin untuk jenis gerakan di lubang hitam supermasif ini. Salah satu idenya adalah setelah dua galaksi bergabung, lubang hitam yang terbentuk di sekitarnya juga bergabung, dan terkadang hal ini dapat mendorong lubang hitam baru keluar dari galaksi pada lintasan yang tinggi. Teori lain adalah bahwa itu bisa jadi merupakan hasil dari tiga galaksi yang menggumpal. Ini dapat membuang galaksi dan garis-garisnya melintasi alam semesta.

READ  Benih berkecambah dari 40 juta tahun kerucut pinus yang terbungkus amber

Anomali ini pertama kali terekam saat van Dokkum dan rekan-rekannya mengamati galaksi kerdil dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble. Setelah penemuan awal mereka, para ilmuwan mengunjungi kembali peristiwa tersebut menggunakan Observatorium Keck di Hawaii. Para ilmuwan ingin terus mengamati sistem ini dengan teleskop tambahan seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk memastikan bahwa itu benar-benar lubang hitam supermasif yang terlontar, meskipun ini tampaknya merupakan kemungkinan yang paling mungkin berdasarkan gambar dan teori seputar bentuk yang diamati.

Para ilmuwan percaya (berdasarkan gambar) bahwa garis tersebut berjarak sekitar 200.000 tahun cahaya dan merupakan bagian dari galaksi yang cahayanya akan memakan waktu sekitar delapan miliar tahun. Massanya diperkirakan sekitar 20 juta kali massa Matahari dan bergerak dengan kecepatan 3,5 juta mil per jam.

Meskipun lubang hitam itu sendiri tidak terlihat, gerakan lubang hitam juga menarik beberapa bintang dan gas, yang akan memancarkan radiasi yang cukup kuat untuk dideteksi oleh teleskop. Lubang hitam dalam pergerakannya juga dapat menyebabkan bintang baru terbentuk saat gas berinteraksi dengan kompres, dan ini juga terlihat dengan teleskop. Inilah sebabnya ketika para ilmuwan mengamati peristiwa tersebut, itu muncul sebagai garis pada gambar teleskop, bukan bentuk spiral atau gelembung yang biasa mereka lihat.

Temuan ini mungkin dapat mengkonfirmasi teori lama tentang bagaimana lubang hitam supermasif berinteraksi dan berfungsi dalam hubungannya satu sama lain. Gagasan bahwa lubang hitam supermasif dapat dikeluarkan dari galaksinya adalah salah satu teori yang telah diteorikan para ilmuwan tetapi belum terlihat.