BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lubang hitam yang terkenal ini semakin gelap

Lubang hitam yang terkenal ini semakin gelap

Empat tahun lalu, para astronom merilis gambar pertama lubang hitam: lingkaran cahaya kemerahan dan bengkak yang mengelilingi lubang gelap kosong di pusat galaksi raksasa M87, yang terletak 55 juta tahun cahaya jauhnya di konstelasi Virgo.

Gambar itu menunjukkan apa yang hanya bisa dibayangkan oleh para astronom, dan orang-orang lainnya: entitas angkasa yang begitu masif sehingga gravitasinya melengkungkan ruang-waktu, menarik materi, energi, dan bahkan cahaya ke dalam pusaran tanpa dasar. Gambar tersebut dirilis pada 10 April 2019 oleh seorang astronom bernama Event Horizon Telescope, dinamai sesuai batas yang tidak dapat kembali di sekitar lubang hitam.

Sekarang, subkelompok dari tim tersebut, yang dipimpin oleh Leah Medeiros dari Institute for Advanced Study di Princeton, NJ, telah menggunakan kecerdasan buatan untuk memproses ulang dan menghasilkan data asli. Versi gambar yang sangat ditingkatkan.

Mereka mengatakan gambar baru ini akan mempertajam batasan seberapa cocok lubang hitam di M87 dengan teori relativitas umum Einstein, yang pertama kali meramalkan keberadaan lubang hitam. Dr Medeiros dan rekan menerbitkan gambar baru Kamis di Astrophysical Journal Letters.

Mungkin gambar tersebut akan bergabung dengan pendahulunya tahun 2019 dalam koleksi fotografi Museum Seni Modern di New York. Kedua gambar tersebut didasarkan pada pengamatan yang dilakukan pada April 2017. Tim Event Horizon secara efektif menciptakan teleskop seukuran Bumi dengan menggabungkan data dari lima teleskop radio sejauh Antartika, Prancis, Cile, dan Hawaii, menggunakan teknik yang disebut Interferometri Garis Dasar Sangat Panjang.

Alat yang dihasilkan cukup kuat untuk menyelesaikan detail sekecil jeruk di permukaan bulan atau kelap-kelip kosmik entah dari mana – dengan massa 6,5 ​​miliar matahari – berjarak 55 juta tahun cahaya. Tapi celah dalam jaringan telah menciptakan ketidakpastian. “Kami menggunakan pembelajaran mesin untuk mengisi kekosongan tersebut,” kata Dr. Medeiros dalam sebuah wawancara.

READ  Ilmuwan U of M telah menemukan lokasi jatuhnya meteorit besar di bawah Inver Grove Heights

Timnya melatih jaringan saraf untuk mengenali lubang hitam dengan memasukkan simulasi AI dari semua jenis lubang hitam yang konsisten dengan persamaan Einstein.

Dalam versi yang disempurnakan, kata Dr. Medeiros, kue kematian – radiasi yang terlihat dari materi yang jatuh ke kawah – lebih tipis dari aslinya. Dan tempat kosong di tengah adonan terlihat lebih hitam dan lebih besar, memperkuat gagasan bahwa memang ada lubang hitam di luar sana.

Tim sudah menganalisis gambar baru untuk mendapatkan perkiraan massa lubang hitam M87 yang lebih baik, tetapi mereka belum siap untuk membahasnya.

Sementara itu, pekerjaan berlanjut, dengan jaringan Event Horizon yang lebih besar. (Tiga teleskop baru telah ditambahkan.) Setiap April, ketika M87 dan pusat galaksi kita (rumah bagi lubang hitam yang lebih kecil) dilihat, mata seukuran Bumi memperbaharui pandangannya ke dalam kegelapan.

“Orang-orang di teleskop,” kata Dr. Medeiros.