BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Luka bakar jus lemon: Seorang dokter kulit menjelaskan dermatitis jamur dan cara menjaganya agar tetap aman

Luka bakar jus lemon: Seorang dokter kulit menjelaskan dermatitis jamur dan cara menjaganya agar tetap aman

Apakah Anda menantikan untuk menyeruput koktail di tepi kolam renang musim panas ini? Waspadalah terhadap potongan jeruk nipis yang dapat menghiasi cangkir, karena sarinya dapat lebih membahayakan Anda kulit daripada yang mungkin Anda pikirkan.

Ini sering disebut sebagai jeruk nipis atau Membakar MargaritaPara ahli mengatakan bahwa mengoleskan jeruk nipis atau jeruk pada kulit telanjang saat berada di bawah sinar matahari dapat menyebabkan reaksi kulit yang berbahaya.

Untuk membantu Anda mencegah cedera pada happy hour luar ruangan berikutnya, inilah yang harus Anda ketahui agar tetap aman:

Apa itu membakar margarita?

“Luka bakar jeruk nipis atau margarita adalah reaksi kulit yang disebut fitodermatitis,” katanya Samar Jaber, dokter kulit bersertifikat di Washington Square Dermatology di New York. “Itu terjadi ketika kulit Anda terpapar senyawa tanaman yang disebut furanocoumarins. Senyawa ini membuat kulit Anda lebih rentan terhadap sinar UVA.”

Apa yang akan terjadi selanjutnya adalah “ruam merah, gatal, dan melepuh dapat berkembang di mana saja jus lemon bersentuhan dengan kulit Anda,” jelasnya. “Itu bisa terlihat tidak teratur atau seperti goresan di mana jus menetes ke kulit.”

Dia menambahkan bahwa tanaman umum yang menyebabkan phytodermatitis antara lain buah jeruk, seledri, dan parsnip. tumbuhan berbunga disebut hogweed raksasadi mana Anda tumbuh bagian Amerika SerikatIni juga dapat menyebabkan reaksi.

Siapa yang bisa mendapatkan limun yang terbakar?

Setiap jenis kulit dapat menderita phytodermatitis, kata Jaber, tetapi jika Anda mudah terbakar atau memiliki rambut terang atau merah, Anda mungkin mengalami reaksi yang lebih parah. Tingkat keparahan ruam juga bervariasi dengan jumlah dan intensitas paparan jus dan sinar matahari.

“Ini bisa menjadi kemerahan ringan jika Anda memiliki sedikit jus lemon di kulit Anda dengan paparan sinar matahari jangka pendek,” katanya, yang dapat berlangsung dari hari ke minggu. “Dalam kasus di mana Anda terpapar selama berjam-jam dengan banyak kapur di kulit Anda, itu dapat menyebabkan luka bakar dan lepuh yang parah dan menyakitkan yang menyebabkan luka terbuka yang memerlukan perhatian medis.”

itu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dia menjelaskan bahwa reaksi tersebut menciptakan garis jerawat yang menyakitkan di mana jus berada di kulit, yang dapat menyebabkan “bercak linier, coklat, hiperpigmentasi yang membutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk sembuh.”

Bintik-bintik gelap atau hiperpigmentasi ini dapat bertahan selama bertahun-tahun pada beberapa pasien, kata Jaber.

Pengobatan dermatitis tanaman

Jika Anda menderita dermatitis jamur, Jaber mengatakan untuk merawat kulit seolah-olah Anda terbakar sinar matahari.

“Obat anti-inflamasi untuk mengontrol rasa sakit seperti ibuprofen, salep obat seperti Aquaphor atau Vaseline untuk membantu penyembuhan kulit, salep hidrokortison yang dijual bebas dan menghindari sinar matahari dapat membantu,” katanya. “Untuk kasus yang lebih parah, temui dokter kulit untuk penanganan medis yang tepat.”

Namun kabar baiknya adalah bahwa phytodermatitis dapat dengan mudah dihindari. Jaber menyarankan:

  • Cuci tangan Anda dengan sabun dan air jika Anda terpapar agen penyebab seperti jus jeruk
  • Lindungi kulit Anda dengan perlindungan UVA yang tinggi krim tabir surya
  • Tetap di tempat teduh.

Untuk tukang kebun, memakai sarung tangan juga bisa membantu melindungi kulit Anda.

READ  Putri saya gagal dalam semua pelajarannya. Saya rasa saya tahu alasannya.