BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masker wajah dapat kembali digunakan di tengah infeksi virus corona, influenza, dan RSV yang “berlipat tiga kali lipat” pada hari libur

Dengan tiga virus pernapasan yang sangat menular yang menyerang orang dewasa dan anak-anak di seluruh negeri dan pertemuan liburan hanya beberapa minggu lagi, pejabat kesehatan masyarakat mulai berbicara tentang masker wajah lagi.

Sementara mandat untuk masker tidak mungkin terjadi di sebagian besar negara, pakar kesehatan memperbarui rekomendasi untuk mengenakan masker medis berkualitas tinggi di transportasi umum, di bandara dan di pesawat, saat berbelanja dan di ruang publik ramai lainnya.

Yang perlu diperhatikan adalah bahwa rekomendasi topeng kali ini bukan hanya tentang penghindaran Virus corona. Masker direkomendasikan untuk melindungi dari apa yang disebut “pandemi rangkap tiga” – konglomerasi influenza, virus corona, dan virus pernapasan syncytial (RSV) yang sudah membebani rumah sakit dan memaksa Orang tua untuk absen dari pekerjaan Dalam jumlah rekor.

Saat negara mendekati musim dingin pandemi ketiga, kasus COVID-19 meningkat, dan musim flu 2022-2023 akan menjadi… Yang terburuk dalam satu dekade Sudah ada 4.500 kematian akibat flu, termasuk 14 anak, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Dengan beban penyakit yang begitu berat yang membebani sistem perawatan kesehatan, sulit dipercaya bahwa sesuatu yang sederhana seperti masker wajah dapat membuat perbedaan yang begitu berarti. Tetapi para ahli kesehatan mengatakan masker medis berkualitas tinggi — seperti N95, KN95, atau KF94 — tetap menjadi garis pertahanan yang sangat efektif, terutama jika dikombinasikan dengan vaksinasi, mencuci tangan, ventilasi yang lebih baik, dan menghindari keramaian.

“Masker akan membantu mengurangi risiko tertular semua virus pernapasan, bukan hanya Covid,” kata JK Varma, MD, seorang dokter penyakit dalam, ahli epidemiologi, dan profesor ilmu kesehatan masyarakat di Weill Cornell Medical College. “Masker harus memiliki kualitas yang tepat yang dipakai secara konsisten dan benar. Bahkan persentase pemakaian masker yang sangat kecil bila dikalikan dengan populasi yang besar dapat berdampak besar.”

READ  Virus Corona di Oregon: 1900 infeksi baru dan delapan kematian

Kami berbicara dengan beberapa pakar kesehatan masyarakat tentang mengapa masker wajah bisa menjadi aksesori liburan terbaik musim dingin ini. Itulah yang harus mereka katakan.