BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masyarakat India menjadi pusat perhatian dengan PINDA* yang termasyhur

Masyarakat India menjadi pusat perhatian dengan PINDA* yang termasyhur

PINDA* penuh dengan kolom, artikel, wawancara dan cerita tentang komunitas India di Belanda. Jika Anda membuka daftar yang dipoles sekali saja, Anda akan menemukan kontribusi antara lain dari Theodor Holman, Tom Hofmann, Mee Lee Vos, dan Adriaan van Dis. “Hal istimewanya adalah semua penulis dan sebagian besar fotografer yang berkontribusi pada karya ini berasal dari India,” kata Schildfacht bangga.

Kata atau judul departemen?

Nama gemerlapnya mengacu pada majalah LINDA yang menginspirasi penggagas PINDA*. Selain itu, nama tersebut terutama mengacu pada istilah “kacang tanah”, yang telah digunakan selama beberapa dekade untuk orang keturunan India.

Nama PINDA* menimbulkan sejumlah penolakan, terutama di kalangan lansia. “Mayoritas imigran pergi ke negara yang benar-benar baru, mengira ini akan menjadi rumah baru kami,” kata Schildfacht. “Kemudian mereka menyebutnya ‘kacang’, dan itu menyakitkan.” Untungnya, kata tersebut, seperti istilah “endo”, juga memiliki konotasi positif 70 tahun kemudian. “Orang-orang sudah mulai menggunakan istilah ini sebagai nama atau julukan untuk hewan peliharaan.”

Lebih banyak seni dan budaya?

Tidak pernah tidur lagi Ini adalah program budaya VPRO. Setiap malam Senin hingga Jumat antara pukul 00:00 dan 02:00, Anda dapat mendengarkan percakapan mendalam tentang budaya, sastra, film, musik, teater, dan seni di NPO Radio 1. Apakah Anda ingin mendengarkannya lagi? Hal ini tentu saja dimungkinkan melalui podcast.

READ  Mengapa T. rex memiliki lengan pendek yang menyedihkan?