BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Matahari melepaskan badai matahari yang dapat mempengaruhi jaringan listrik dan satelit – dan menciptakan pusaran cahaya utara

Badai geomagnetik kecil dapat menghantam Bumi setelah matahari memancarkan plasma, kata para ahli.

Para ahli mengatakan badai kecil dapat mempengaruhi beberapa peralatan di Bumi serta membuat aurora borealis terlihat di beberapa tempat utara.

Para ahli telah memperingatkan bahwa lontaran massa korona Matahari diperkirakan akan menghapus medan magnet Bumi.

Tapi jangan khawatir, meskipun ada beberapa laporan yang perlu dikhawatirkan, dan efek apa pun kemungkinan besar akan sangat terbatas.

Kantor Met mengatakan CME kemungkinan akan tiba Sabtu malam atau Minggu pagi.

Dikatakan yakin ada kemungkinan 30 persen bahwa itu akan menyebabkan badai kecil atau badai Kategori 1, yang kemungkinan akan memuncak pada hari Minggu.

Badai geomagnetik dinilai pada skala yang dimulai dengan G1 dan naik dari sana, dengan G2 dua kali lebih kuat dari G1, dan seterusnya.

Badai Kategori G1 dapat menyebabkan fluktuasi kecil di jaringan listrik, beberapa dampak pada satelit serta potensi aurora borealis.

Biro Meteorologi telah memperingatkan bahwa mungkin ada lebih banyak aktivitas geomagnetik daripada yang diperkirakan jika “lubang korona” kedua ikut bermain pada waktu yang sama. Dia menambahkan bahwa tidak jelas seberapa besar kemungkinan ini akan terjadi dan kapan itu mungkin terjadi, tetapi jelas bahwa efeknya hanya akan terbatas.

READ  Gambar Peluncuran Satelit SpaceX Moon and Sunrise Starlink