BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menang di Ukraina, kalah di selatan?

Menang di Ukraina, kalah di selatan?

Fokus Barat pada perang di Ukraina berisiko berubah menjadi pengabaian terhadap masalah mendesak di selatan.

Perwakilan Amerika Serikat, Uni Eropa, dan sekutunya membuat wajah panjang pada 23 Februari, ketika PBB memberikan suara pada resolusi yang menyerukan penarikan pasukan Rusia dari Ukraina setelah satu tahun invasi, 32 dari 180 negara. Aku teringat Dalam pemungutan suara – termasuk banyak tanah Afrika dan negara-negara berkembang yang berpengaruh, seperti India dan Afrika Selatan. Terlepas dari upaya diplomatik Barat selama setahun terakhir, tidak ada perubahan signifikan dalam perilaku elektoral.

Posisi ini, yang tidak dipahami oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat, mencerminkan kepercayaan yang baru ditemukan di banyak pemerintah di Global South. Dalam beberapa tahun terakhir, mereka mengejar kebijakan luar negeri yang semakin mandiri, lebih fokus pada kepentingan nasional, dan didukung oleh kebangkitan pemain baru Seperti Cina. Dengan latar belakang masalah mendesak seperti itu Perubahan iklimDan migrasi, dan krisis pangan dan energi, negara-negara ini memiliki prioritas yang berbeda.

Fokus luar biasa Amerika Serikat dan sekutunya pada konflik di Ukraina tidak sesuai dengan kepentingan mereka. Sementara banyak negara di belahan bumi mengutuk pelanggaran Rusia terhadap hukum internasional, tidak ada kemauan untuk mendukung koalisi Barat secara militer.

alasan yang meyakinkan

Ada alasan kuat untuk ini dari perspektif Global South. Pertama, China dan, sampai batas tertentu, Rusia adalah mitra ekonomi dan politik yang penting.

Kedua, negara-negara berkembang secara tidak proporsional dipengaruhi oleh konsekuensi ekonomi dari perang. Tidak hanya harga pangan dan energi yang melambung tinggi, komoditas penting lainnya seperti pupuk juga mengalami kelangkaan. Kemudian ada konsekuensi tidak langsung, akibat kenaikan suku bunga antara lain oleh US Federal Reserve dan European Central Bank.

READ  Pasar negara berkembang telah berubah

Mencoba memerangi inflasi yang melonjak di AS dan Eropa dengan suku bunga yang lebih tinggi adalah sebuah upaya ekonomi total pertanyaan tapi Memimpin Ini juga menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam beban utang luar negeri banyak negara di Selatan. Lebih dari 90 negara berdiri pada akhir tahun 2022, menurut Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan Di tepi krisis hutang.

Selain itu, kebijakan suku bunga tinggi di Amerika Serikat telah menyebabkan dolar terapresiasi terhadap sebagian besar mata uang di Global South. Hal ini menyebabkan biaya yang lebih tinggi untuk mengimpor bahan pokok dan meningkatkan beban utang pada anggaran nasional. Dan jika bank sentral nasional dipaksa menaikkan suku bunga untuk melawan arus keluar modal, persyaratan pembiayaan internal menjadi lebih mahal, membatasi pertumbuhan dan investasi.

Dengan demikian, perkiraan pertumbuhan Bank Dunia pada tahun 2023 untuk negara berkembang dan ekonomi baru (tidak termasuk China) harus direvisi, dengan menurunkannya sebesar 1,1 poin persentase. diturunkan dari 3,8 menjadi 2,7 persen. berdasarkan ahli yang berbeda Gagal bayar utang di Selatan cenderung meningkat tajam tahun ini dan berikutnya, jika kebijakan AS bertahan dan prakarsa restrukturisasi utang multilateral preventif gagal.

semakin agresif

Persaingan geopolitik antara Amerika Serikat dan China semakin sengit. Kebijakan AS untuk decoupling teknologi dari China, dengan melarang ekspor barang-barang berteknologi tinggi dan mengalihkan kapasitas manufaktur ke dalam negeri, didorong oleh program subsidi besar-besaran seperti Keripik dan hukum sains dan hukum penurunan inflasi. Uni Eropa sedang berkembang arah yang sama dan coba dengan hukum chip Eropa Membangun industri semikonduktor dalam negeri.

READ  Gelombang infeksi virus Corona di China, beberapa fakta. Komentar oleh M. Roberts

Baik Amerika Serikat maupun Uni Eropa semakin berusaha mentransfer produksi ke negara ketiga. Tawaran tawar-menawar dari Amerika Serikat dan Uni Eropa (“Anda mendukung posisi geopolitik kami melawan China dan Rusia dan sebagai imbalannya kami mendukung ekonomi Anda dengan lokasi produksi dan pekerjaan baru”) mungkin terdengar menarik: banyak negara di Selatan tertarik untuk langsung investasi. Tetapi kebanyakan dari mereka tidak mau melepaskan hubungan ekonomi mereka dengan China. Itu yang paling penting menjadi mitra bisnis Untuk sebagian besar negara di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan, biaya pemisahan akan terlalu tinggi.

Maka tidak mengherankan jika sebagian besar pemerintah di selatan ragu-ragu menghadapi konfrontasi geopolitik antara Amerika Serikat dan China. Seseorang mendengar gema gerak nonlinier Dari tahun lima puluhan hingga tujuh puluhan. (editor: Gerakan Non Blok lahir atas dorongan Mesir, Yugoslavia, Indonesia dan India untuk menyatukan negara-negara yang tidak merasa terikat oleh dua blok utama yang hadir dalam Perang Dingin, yaitu Blok Barat dan Blok Timur.

Berpandangan sempit secara politik

Konsekuensi global dari perang di Ukraina semakin terlihat. Dengan mengabaikannya, negara-negara Selatan berisiko menjadi lebih terputus dari tatanan internasional liberal mengasingkan Karena Amerika Serikat dan Uni Eropa membutuhkan dukungan mereka dalam konfrontasi geopolitik dengan China dan Rusia, ini adalah pandangan picik politik – mereka perlu secara proaktif mengatasi masalah Global Selatan.

Keberangkatan prematur David Malpass dari KTT Bank Dunia (Editor: Malpass diangkat sebagai direktur Bank Dunia oleh Trump pada 2019. Di pemerintahan Trump, dia adalah pejabat senior urusan internasional di Departemen Keuangan) menghadirkan peluang Meningkatkan cakupan keuangan iklim global dan stabilitas ekonomi makro, dalam menghadapi tingkat utang yang meningkat, melalui a Pemeriksaan untuk institusi. Dia. Dia Inisiatif Bridgetown (Ed: Uang murah dalam skala besar untuk melawan krisis iklim) oleh Mia Motley, Perdana Menteri Barbados, berisi sejumlah proposal masuk akal yang sekarang harus dipilih.

READ  Apa hubungannya kelinci Paskah dengan cokelat dengan tas besar?

Werner Reza adalah Direktur Austrian Development Research Foundation (ÖFSE) di Wina.

Teks ini muncul di SosialEropa. Terjemahan: Anne Dejaeghere.