BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menembak helikopter Presiden Kolombia Duque di perbatasan Venezuela | di luar negeri

Presiden Kolombia Ivan Duque mengatakan helikopter yang ditumpanginya diserang di dekat perbatasan dengan Venezuela. “Ini adalah serangan pengecut, kami melihat lubang peluru di Air Force One,” kata presiden dalam sebuah pernyataan. Menurut Duque, layanan keamanannya mencegah “sesuatu yang fatal.” Tidak ada yang terluka.




Media Kolombia melaporkan bahwa di dalam helikopter, yang dikatakan telah ditabrak enam kali, adalah Menteri Pertahanan Diego Molano, Menteri Dalam Negeri Daniel Palacios dan Silvano Serrano, gubernur provinsi Norte de Santander. Mereka baru saja meninggalkan Sardinata, di wilayah Catatumbo, di mana mereka sedang mengevaluasi proyek investasi sosial dan anti-penyelundupan narkoba di wilayah perbatasan dengan Venezuela.

Dalam perjalanan ke kota perbatasan Kukuta, mereka diserang. “Kami tidak takut dengan kekerasan atau aksi terorisme. Negara kami kuat dan Kolombia cukup kuat untuk menghadapi ancaman semacam ini.”

Organisasi gerilya “Tentara Pembebasan Nasional” dan kelompok sempalan dari organisasi pemberontak “FARC” aktif di wilayah tersebut. Tentara Pembebasan Nasional adalah kelompok kiri yang melakukan serangan terutama di Kolombia timur. Kelompok ini terdiri dari sekitar 5.000 pejuang. FARC (Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia), sebelumnya merupakan organisasi gerilya terbesar, menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada tahun 2016 dan meletakkan senjata mereka. Namun kelompok pembangkang FARC mengabaikan kesepakatan tersebut.

Evan Duque (tengah) pada bulan Agustus tahun ini. © AFP

READ  Penyelesaian antara miliarder Rusia dan mantan istrinya dalam pertarungan perceraian paling mahal yang pernah ada