BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Anda tidak menampar wajah Anda dengan benjolan kecil yang keras itu?

Mengapa Anda tidak menampar wajah Anda dengan benjolan kecil yang keras itu?

Cara menghilangkan milia dengan amanMykola Sosiukhin / EyeEm – Getty Images

Anda melihat ke cermin dan itu dia: sekumpulan bintik putih kecil yang keras di wajah Anda, mungkin biru pucat. Itu tidak terlihat atau terasa seperti whitehead atau jerawat pada umumnya, jadi apa itu? Kemungkinan besar, mereka adalah sesuatu yang disebut Meliaatau Kantong kecil kulit mati.

Dia berkata, “Milia terbuat dari keratin.” Farah Mostafa, MDMD, dokter kulit dan direktur bedah laser dan kosmetik di Tufts Medical Center di Boston. Mereka biasanya muncul di pipi, kelopak mata, dan hidung. Karena kulit Anda secara alami melepaskan sel-sel lama sehingga sel-sel baru dapat berkembang, sel-sel tersebut dapat terperangkap, mengeras, dan menjadi kistik—itulah milia. “Anggap saja mereka sebagai lepuh yang tidak bisa kemana-mana,” katanya. Joshua Zeichner, MDMD, seorang dokter kulit dan direktur penelitian kosmetik dan klinis di bidang dermatologi di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City.

Kista jinak ini – terkadang disebut “bintik susu” – sangat umum terjadi pada bayi; Sekitar 50% bayi adalah nol saat lahir, menurut Klinik Cleveland. Tapi mereka bisa muncul pada siapa saja dari segala usia.

Apa penyebab milia pada orang dewasa?

untuk saya Konsultan DermatologiAda berbagai jenis milia, termasuk milia neonatal, yaitu jenis yang muncul pada kulit bayi. Jenis yang paling umum pada orang dewasa adalah milia primer; Ada dua jenis lain yang kurang umum, satu yang terjadi berkelompok pada kulit Anda dan yang lainnya akibat trauma pada kulit.

Selain karena proses menjebak sel kulit saat proses pengelupasan alami, milia juga bisa disebabkan oleh faktor lain. “Mereka mungkin disebabkan oleh kerusakan akibat sinar matahari atau dari produk perawatan kulit yang berat,” kata Dr. Zeichner. Riasan minyak atau Deterjen Bisa jadi penyebabnya, jika pori-pori Anda tersumbat.

READ  Gambar James Webb baru menunjukkan cincin Jupiter, bulan, dan banyak lagi

Kerusakan kulit akibat cedera atau ruam, atau penggunaan jangka panjang kortikosteroid, juga bisa menjadi penyebab yang mungkin. Selain itu, kondisi medis tertentu dapat menyebabkan milia terbentuk. “Milia bisa menjadi gejala sekunder dari kondisi kulit yang mengalami ulserasi, seperti luka bakar,” jelas Dr. Mostafa. Bisa juga terjadi karena penyakit autoimun atau kondisi genetik. Anda juga bisa terkena milia jika tidak membersihkan kulit secara teratur, dan Anda mungkin berisiko lebih tinggi jika mengidapnya. hitungan merah muda atau ketombe.

Hal pertama yang mungkin Anda pikirkan adalah apakah Anda harus menemui dokter jika Anda menderita milia. Sebagian besar waktu, tidak perlu untuk itu. “Milia sama sekali tidak berbahaya dan murni masalah kosmetik,” kata Dr. Zeichner.

Seringkali, mereka akan pergi dengan sendirinya. Tetapi jika Anda gagap, dan itu mengganggu Anda, jangan coba salah satu “penghilang milia” yang Anda lihat online – mereka sama sekali tidak efektif, kata para ahli.

Cara menghilangkan dan mencegah milia:

Jangan mencoba menghapusnya sendiri.

Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk mengalami milia yang muncul seperti jerawat (Anda juga tidak boleh memencet jerawat!). “Jangan pernah menggaruk atau merangsang milia, dan hindari menggosok milia dengan scrub yang keras,” saran Dr. Mostafa.

Fokus pada pembersihan lembut.

Inilah obat harian terbaik yang dapat Anda coba:Perawatan kulit yang lembutkata Dr. Mustafa. Cuci muka dengan cara yang benarmengikuti saran dari Akademi Dermatologi Amerika: Menggunakan Pembersih lembut dan ujung jari Anda, cuci dengan air hangat, hindari menggosok, bilas dengan air hangat dan keringkan dengan handuk lembut. Selain itu, pastikan kulit Anda memiliki kesempatan untuk bernapas dan sesekali bebas dari riasan.

READ  Para peneliti telah menemukan cara baru untuk mengatasi resistensi antimikroba

Cobalah krim retinoid topikal.

Jika Anda memiliki kecenderungan untuk milia, dokter kulit Anda mungkin menyarankan Anda mencoba A retinoid topikal Jika Anda memiliki pengulangan. “Ini dapat membantu dengan menghilangkan sel-sel di lapisan kulit luar, mendorong pelepasan milia dari kulit Anda,” kata Dr. Zeichner.

Selalu gunakan tabir surya.

Ini adalah aturan emas meskipun Anda tidak memiliki milia, tetapi sengatan matahari dan kerusakan dapat menjadi faktor umum. Pastikan untuk menerapkan dengan benar Setidaknya tabir surya SPF 30 Di kulit Anda 30 menit sebelum keluar. Bernur K. Aral, Ph.D.Direktur Eksekutif Lab Kecantikan, Kesehatan, dan Keberlanjutan di Good Housekeeping Institute. Dia menyarankan mengoleskan sesendok seukuran nikel ke wajah Anda. Untuk semprotan, dia menyarankan untuk menyemprotkan tabir surya ke seluruh kulit, lalu mengoleskannya.

Kunjungi dokter kulit untuk pengangkatan profesional.

sungguh-sungguh Penghapusan miliaAnda perlu mengekstraknya dari kulit Anda. “Ini berarti ketika dokter kulit membuat lubang dengan jarum atau pisau bedah,” kata Dr. Zeichner. tidak pernah Lakukan sendiri. Mencoba menghilangkan milia dengan cara yang salah dapat menyebabkan infeksi atau jaringan parut.” Dia menambahkan, “Sulit untuk menghadapi milia di sekitar mata, karena jaraknya yang sangat dekat dengan bola mata Anda.”

Proses sebenarnya menghilangkan milia disebut Hapus atapnya. Seorang dokter kulit menggunakan jarum untuk mengangkat penutup yang menjebak keratin di kulit Anda dan menghilangkan keratin itu sendiri. Prosedur ini tidak ditanggung oleh asuransi, dan bisa sedikit mahal, rata-rata berkisar antara $200 hingga $500.

Anda mungkin juga suka