BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa manusia tidak memiliki bulu?

Mengapa manusia tidak memiliki bulu?

Sedangkan untuk rambut kemaluan dan ketiak, Lassi yakin ini bisa disebut demikian spandrel – produk sampingan dari evolusi karakteristik lain – atau mungkin peninggalan nenek moyang primata yang menggunakan feromon untuk berkomunikasi satu sama lain (ada Tidak ada bukti kuat bahwa manusia menggunakan feromon saat ini).

Terlepas dari penyebab kerontokan bulu manusia, satu hal yang sangat mungkin terjadi: memang demikian Itu bertepatan dengan perolehan pigmentasi kulit yang lebih gelap oleh manusia purba Di mana sebelumnya rambut tubuh sangat penting perlindungan UV.

“Itu kesimpulan logis yang bisa kita tarik,” kata Lassie. “Bisa jadi beberapa manusia akhirnya terlahir dengan tubuh yang benar-benar tidak berbulu dan kemudian itu menjadi adaptasi bersama dengan beberapa dari manusia itu mengembangkan kulit yang lebih gelap. Atau bisa juga terjadi pengurangan rambut secara bertahap.” peningkatan pigmentasi kulit secara bertahap.

Meskipun menarik untuk memikirkan bagaimana kita kehilangan bulu, hal itu mungkin tampak kurang relevan dengan kehidupan kita saat ini. Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan pemahaman mungkin berimplikasi pada orang yang mengalami kerontokan rambut yang tidak diinginkan hari ini karena alopecia, kemoterapi, atau gangguan yang menyebabkan kerontokan rambut.

Pada awal tahun 2023, Nathan Clark, seorang ahli genetika di Universitas Utah, dan rekannya Amanda Kowalczyk dan Maria Schekina di Universitas Pittsburgh memindai gen dari 62 mamalia termasuk manusia untuk menemukan mutasi genetik yang dimiliki oleh mamalia tak berbulu satu sama lain kecuali mutasi genetik mereka. sepupu berbulu. . Mereka menemukan bahwa manusia tampaknya memiliki gen untuk seluruh lapisan rambut tubuh, tetapi regulasi genom kita saat ini mencegah mereka untuk mengekspresikannya.

READ  Mengungkap makanan fermentasi terbaik untuk meningkatkan kesehatan otak

Mereka juga menemukan bahwa ketika suatu spesies kehilangan rambutnya, Mereka melakukan ini dengan membuat perubahan pada kumpulan gen yang sama berulang kalidan menemukan banyak gen baru yang terlibat dalam proses ini.

“Beberapa dari itu [new] Gen belum dikarakterisasi sama sekali, karena orang belum melakukan banyak pemeriksaan genetik untuk ada tidaknya rambut di masa lalu,” kata Clark.[They] Mereka mungkin kontrol utama yang dapat dimanipulasi di masa depan jika orang ingin merangsang pertumbuhan rambut.”

Bergabunglah dengan sejuta penggemar di masa depan dengan menyukai kami Facebookatau ikuti kami Twitter atau Instagram.

Jika Anda menyukai cerita ini, Berlangganan buletin mingguan bbc.comberjudul “The Essential List” – kumpulan cerita yang dipilih dengan cermat dari BBC masa depanDan budayaDan Kehidupan kerjaDan Bepergian Dan lebih awal Dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.