BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengekspos kejahatan kehormatan homoseksual (20) di Iran melalui media sosial

Di media sosial di Iran dan luar negeri, ada banyak minat terhadap kematian Ali Fadhli Munfared yang berusia 20 tahun. Menurut organisasi 6Rang Iran, pemuda yang dikenal sebagai Alireza itu diculik dan dibunuh oleh saudara tirinya dan dua sepupunya. Itu terjadi pada 4 Mei. Kakak tiri itu telah mengetahui tidak lama sebelumnya bahwa Fazili Munfraid adalah seorang gay.

Dia tinggal tahun 1920-an di Ahvaz, sebuah kota di Iran barat daya yang konservatif. Dia dikatakan punya pacar di Turki dan berencana untuk melarikan diri ke Turki segera, dan kemudian mengajukan suaka di Eropa bersama temannya.

Fadhili Monfared baru-baru ini menerima dokumen yang menyatakan bahwa dia dibebaskan dari dinas militer karena orientasi seksualnya. Saudara tirinya melihat dokumen itu dan memutuskan untuk melanjutkan pembunuhan demi kehormatan, tulis 6Rang dalam siaran persnya.

Saudara tiri itu dikatakan membawa Fazili sendirian dengan mobil dan pergi ke daerah terpencil. Media asing melaporkan bahwa saudara tiri anak laki-laki dan dua sepupunya dipenggal. Dia akan meninggalkan tubuhnya di bawah pohon palem.

Menurut 6Rang, ketiga anggota keluarga itu telah ditangkap karena dicurigai melakukan pembunuhan.

Dibelakang pintu yang tertutup

Pembunuhan demi kehormatan terhadap orang LGBT lebih umum terjadi di wilayah tersebut, kata reporter NOS Daisy Mohr. “Kami tidak selalu mendengarnya karena itu sering terjadi di balik pintu tertutup. Kejahatan demi kehormatan tidak selalu menjadi berita; cerita ini muncul di media sosial.”

“Ini menegaskan bahwa masyarakat di Iran masih memiliki kesulitan besar dengan anggota komunitas LGBT. Seringkali keluarga dan teman dekat memiliki risiko yang lebih besar daripada pihak berwenang.”

READ  Rekam deforestasi dan kekeringan di Amazon, tempat dimulainya musim kebakaran