BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengurangi persyaratan bahasa mengarah pada patriarki dan rasisme yang tidak terkendali

Di banyak negara Barat, imigrasi tidak hanya mengubah komposisi penduduk tetapi juga keseimbangan kekuasaan. Minoritas mengangkat suara mereka. Mereka menuntut agar kelompok dominan mempertimbangkan perasaan dan perspektif mereka terhadap berbagai hal, misalnya dalam hal tradisi dan sejarah.

Ini adalah konsekuensi logis dan tak terelakkan dari perubahan statistik. Saya menentang penyadapan idola. Jika kita menentukan masa lalu dengan standar peradaban kontemporer, tidak ada orang yang tidak bersalah, bahkan orang kulit berwarna. Orang Arab adalah supir budak yang ekstrim, untuk beberapa nama. Untunglah orang Belanda asli mengetahui sisi kekerasan kolonialisme, masa lalu perbudakan, dan sifat menyakitkan dari beberapa kebiasaan populer.

‘Kebesaran ekspektasi rendah’

Saya punya masalah dengan orang kulit putih progresif yang berpikir mereka tahu apa yang baik untuk minoritas. Seperti Universitas Hull di Inggris, ini mengurangi kebutuhan akan bahasa yang sempurna karena siswa etnis minoritas merasa sulit untuk mempelajari aturan ejaan dan tata bahasa yang dibuat oleh “elit pria kulit putih Eropa utara”. Bunga. Ini adalah cara berpikir yang sangat karikatur D. Volkrant Hilde Ruthard berpelukan.

Jihni Ostil, mantan anggota parlemen untuk Cronlings, mengatakan bahwa sebagai seorang Turki Belanda, dia tidak menunggu “kebesaran harapan rendah” dari “Belanda progresif kulit putih”. Dia tidak menggunakan kata ini, tetapi saya menggambarkan apa yang dia serang sebagai patriarki Barat, cacat yang terus-menerus.

Patriarki ini memanifestasikan dirinya dalam berbagai bentuk dan penampilan. Yang satu mengira dia tahu apa yang baik untuk yang lain. Seseorang memikirkan yang lain. Seseorang melihat orang lain sebagai orang yang rentan yang terus menerus membutuhkan perlindungan. Semua ini sering dilakukan dengan niat baik, tetapi pada intinya kompatibel. Tanpa disadari, yang lain tidak disalahartikan sebagai ‘lengkap’.

Menjelang akhir tahun lalu, koran ini telah melakukan review atas buku tersebut Pembalasan Diponegoro – Awal dan akhir Hindia Belanda. Kritikus Michael Moss, yang telah menjadi reporter di Indonesia selama bertahun-tahun, menutup bagiannya dengan penilaian yang sangat keras dari penulis Martin Bosenbrook tentang pengampunan berkelanjutan dari Belanda untuk Indonesia. Sejarawan melihat paternalisme kolonial dalam bentuk yang berbeda. Ini karena sementara orang Indonesia menganggap diri mereka pemenang, Belanda terus melihat mereka sebagai ‘luka yang tidak dapat diperbaiki’. “Kamu adalah korbannya, jadi kamu harus menerima permintaan maaf kami.” Menurut Bosenbrook, ini hanyalah ‘New Colonial 2.0’.

Karikatur panel kiri

Peran sebagai ayah sering kali memanifestasikan dirinya dengan sangat halus. Misalnya, kaum progresif di Amerika Serikat dan Eropa telah bermimpi bahwa perubahan populasi – semakin banyak imigran yang berbicara bahasa Spanyol – suatu hari akan mengubah sebagian besar negara Amerika menjadi mayoritas demokratis permanen. Karena, menurut kaum progresif ini, dengan pandangan sayap kiri ke depan: Anda orang Latin, jadi Demokrat. Namun, di negara bagian utama Florida, Trump menang sebagian karena pemilih berlatar belakang Kuba atau Puerto Rico. “Saya tahu Anda ingin Biden menang di Eropa, tetapi Trump akan menang,” kata salah satu dari mereka. VolcrantReporter Natalie Ryden.

Membaca ini melegakan. Seorang pria yang menghindari karikatur kelompok sayap kiri yang keras. Dia orang Latin, tapi bukan Demokrat. Saya memutuskan apa yang saya pilih Jangan dukung saya.

Pesan moral dari cerita ini: Statistik dari negara-negara Barat sedang berubah, dan pendatang baru dengan latar belakang imigran ingin mendengarnya. Kamu harus, itu bagus. Tanggapi dengan serius. Tapi tentu saja. (Bahasa) Jangan meremehkan persyaratan. Jelaskan bahwa mengatakan itu berulang-ulang dan kontradiktif. Jangan sembunyikan topik penting seperti Holocaust, kartun Mohammedan, dan pembebasan wanita. Lawan ide menyenangkan seperti penjatahan budaya. Tidak ada keraguan bahwa ini mengarah pada ledakan, tetapi lebih baik daripada memikirkan minoritas sebagai kaki-jiwa yang harus dilindungi dan dipercepat, seperti yang mereka pikirkan di Universitas Hull.

Pada saat jejak terkecil rasisme di kepala, hati, dan usus sedang dicari, orang kulit putih progresif perlu bertanya pada diri sendiri apakah mereka condong ke arah rasisme patriarkal sayap kiri untuk mengurangi tuntutan bahasa bagi siswa kulit berwarna.

READ  Gempa bumi / letusan gunung berapi berkekuatan 4,3 di dekat Denpasar, Bali, Indonesia