BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merokok dikaitkan dengan penyusutan otak, yang tidak dapat diubah bahkan setelah berhenti merokok

Merokok dikaitkan dengan penyusutan otak, yang tidak dapat diubah bahkan setelah berhenti merokok

ringkasan: Para peneliti menemukan bahwa merokok menyebabkan penyusutan otak dan penuaan dini, suatu kondisi yang tidak dapat diperbaiki bahkan setelah berhenti merokok.

Studi ini menganalisis data lebih dari 32.000 orang di Biobank Inggris, dan mengungkapkan hubungan langsung antara merokok, kecenderungan genetik, dan berkurangnya ukuran otak. Temuan ini menegaskan bahwa merokok merupakan faktor risiko demensia yang dapat dimodifikasi, dan menyoroti dampak buruknya yang tidak dapat diubah terhadap kesehatan otak.

Penelitian ini memberikan wawasan penting mengenai konsekuensi neurologis jangka panjang dari merokok dan pentingnya berhenti merokok.

Fakta-fakta kunci:

  1. Merokok menyebabkan otak menyusut, menyebabkan penuaan otak dini, dan kerusakan ini tidak dapat diperbaiki bahkan setelah berhenti merokok.
  2. Studi ini menganalisis data dari UK Biobank, yang melibatkan lebih dari 32.000 peserta, untuk mengetahui hubungan antara merokok, genetika, dan ukuran otak.
  3. Penelitian ini memperkuat pentingnya berhenti merokok untuk mencegah kerusakan otak lebih lanjut dan mengurangi risiko demensia.

sumber: Universitas Washington

Merokok menyebabkan ukuran otak menyusut, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Washington University School of Medicine di St. Louis.

Kabar baiknya adalah berhenti merokok dapat mencegah hilangnya jaringan otak lebih lanjut, namun berhenti merokok tetap tidak mengembalikan otak ke ukuran semula. Para peneliti mengatakan karena otak manusia secara alami kehilangan volume seiring bertambahnya usia, maka merokok secara efektif menyebabkan otak menua sebelum waktunya.

Hasil dipublikasikan di Psikiatri biologis: ilmu global terbukamembantu menjelaskan mengapa perokok berisiko lebih besar mengalami penurunan kognitif terkait usia dan penyakit Alzheimer.

Hampir separuh risiko seseorang untuk merokok disebabkan oleh gennya. Kredit: Berita Neurosains

“Sampai saat ini, para ilmuwan mengabaikan dampak merokok terhadap otak, sebagian karena kami fokus pada dampak buruk merokok terhadap paru-paru dan jantung,” kata ketua peneliti Laura J. Beirut, MD, Yayasan Alumni. Profesor Psikiatri.

READ  Amanat utama masker lini kesehatan selama dua minggu

“Tetapi ketika kami mulai mengamati otak lebih dekat, menjadi jelas bahwa merokok juga sangat buruk bagi otak Anda.”

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa merokok dan ukuran otak yang kecil saling berkaitan, namun mereka tidak pernah yakin siapa pelakunya. Ada faktor ketiga yang perlu dipertimbangkan: genetika. Baik ukuran otak maupun perilaku merokok bersifat genetik. Hampir separuh risiko seseorang untuk merokok disebabkan oleh gennya.

Untuk mengungkap hubungan antara gen, otak, dan perilaku, Bierut dan penulis pertama Yunhu Zhang, seorang mahasiswa pascasarjana, menganalisis data dari UK Biobank, database biomedis yang tersedia untuk umum yang berisi informasi genetik, kesehatan, dan perilaku pada setengah juta orang, yang sebagian besar di antaranya berasal dari Amerika, Eropa.

Lebih dari 40.000 peserta di Biobank Inggris menjalani pencitraan otak, yang dapat digunakan untuk menentukan ukuran otak. Secara total, tim menganalisis data yang tidak teridentifikasi mengenai ukuran otak, riwayat merokok, dan risiko genetik merokok pada 32.094 orang.

Masing-masing faktor telah terbukti berhubungan satu sama lain: riwayat merokok dan ukuran otak; Risiko genetik dari merokok dan riwayat merokok; Risiko genetik dari merokok dan ukuran otak. Selain itu, hubungan antara merokok dan ukuran otak bergantung pada dosis: semakin banyak bungkus yang dihisap seseorang setiap hari, semakin kecil volume otaknya.

Ketika ketiga faktor tersebut dipertimbangkan bersama-sama, hubungan antara risiko genetik untuk merokok dan ukuran otak menghilang, sementara hubungan antara masing-masing faktor dan perilaku merokok tetap ada.

Dengan menggunakan pendekatan statistik yang dikenal sebagai analisis mediasi, para peneliti mengidentifikasi urutan kejadian: kecenderungan genetik menyebabkan kebiasaan merokok, yang menyebabkan berkurangnya volume otak.

“Kedengarannya buruk, dan itu buruk,” kata Perot. “Penurunan volume otak berhubungan dengan peningkatan penuaan. Hal ini penting seiring bertambahnya usia populasi kita, karena penuaan dan merokok merupakan faktor risiko demensia.”

READ  Para ilmuwan meretas otak dan mengembalikan ingatan tertentu menggunakan prostetik

Sayangnya, penurunan tersebut tampaknya tidak dapat diubah. Dengan menganalisis data orang-orang yang berhenti merokok beberapa tahun lalu, para peneliti menemukan bahwa otak mereka secara permanen tetap lebih kecil dibandingkan otak orang-orang yang tidak pernah merokok.

“Anda tidak dapat memperbaiki kerusakan yang telah terjadi, namun Anda dapat menghindari terjadinya lebih banyak kerusakan,” kata Zhang. “Merokok adalah faktor risiko yang dapat dimodifikasi. Satu hal yang dapat Anda ubah untuk menghentikan penuaan otak dan meningkatkan risiko demensia adalah berhenti merokok.

Tentang berita penelitian ilmu saraf ini

pengarang: Diane Duke Williams
sumber: WUSTL
komunikasi: Diane Duke Williams – WUSTL
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Meneliti hubungan antara perilaku merokok dan ukuran otak global“Oleh Laura J. Perrott dkk. Psikiatri biologis


ringkasan

Meneliti hubungan antara perilaku merokok dan ukuran otak global

latar belakang

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa volume otak berhubungan negatif dengan merokok, namun masih ada perdebatan mengenai apakah merokok menyebabkan penurunan volume otak atau apakah penurunan volume otak merupakan faktor risiko merokok. Kami mengatasi perdebatan ini melalui berbagai metode yang menilai arah: kriteria Bradford-Hill, yang umumnya digunakan untuk memahami kausalitas dalam studi epidemiologi, dan analisis mediasi.

Metode

Sebanyak 32.094 peserta berasal dari Eropa Biobank Inggris Dalam kumpulan data ini, kami menguji hubungan antara riwayat merokok harian dan ukuran otak, serta hubungan skor risiko genetik merokok dengan ukuran otak.

hasil

Riwayat merokok setiap hari sangat terkait dengan penurunan volume otak, dan riwayat merokok berat dikaitkan dengan penurunan volume otak yang lebih besar. Hubungan terkuat adalah antara total volume materi abu-abu dan riwayat merokok harian (ukuran efek = −2964 mm).3, S = 2,04×10-16), dan terdapat hubungan dosis-respons dengan peningkatan jumlah bungkus per tahun yang dikaitkan dengan penurunan volume otak yang lebih besar. Skor risiko poligenik untuk inisiasi merokok secara signifikan dikaitkan dengan riwayat merokok harian (ukuran efek = 0,05, S = 4,20×10-84), tetapi hanya sedikit dikaitkan dengan total volume materi abu-abu (ukuran efek = −424 mm3, S = 0,01). Analisis mediasi menunjukkan bahwa riwayat merokok setiap hari memediasi hubungan antara skor risiko poligenik untuk inisiasi merokok dan total volume materi abu-abu.

READ  EMA mengatakan tidak peduli dengan data Negara Bagian New York tentang vaksin Pfizer/BioNTech

Kesimpulan

Riwayat merokok setiap hari sangat terkait dengan penurunan volume otak secara keseluruhan.