BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meskipun Victor memperhatikan mereka, mereka berkilau dengan bangga di Budapest: ‘Saya merasa betah di sini’

Kerumunan penuh warna menari melintasi Szabadsag (“Jembatan Kebebasan”) Budapest pada hari Sabtu.gambar AP

Di sana mereka pergi, bernyanyi dan melompati “Jembatan Kebebasan” Budapest, menari mengikuti lagu-lagu Aba dan Beyoncé, dan menyebarkan Danube di bawahnya. Puluhan ribu pengunjuk rasa ambil bagian dalam Pride March tahunan Hungaria pada Sabtu sore, yang bertujuan untuk menunjukkan kepada pemerintah ultra-konservatif Perdana Menteri Viktor Orban bahwa mereka tidak terhalang oleh komunitas LGBT.

Untuk Peter Varga, 41, dalam kemeja tinju berwarna pelangi, ini adalah yang ke-15 kalinya di Pride. Itu sudah ada ketika ekstremis sayap kanan melempari mereka dengan telur dan botol bir lebih dari sepuluh tahun yang lalu. ‘Tapi kemudian kami maksimal tiga ratus orang. Itu benar-benar berbeda.

Kerumunan berkumpul di sekitar Varga dengan pakaian terbaik. Mereka semua menentang suhu daerah tropis; Mereka semua menyadari beratnya demonstrasi ini, hanya beberapa hari setelah Perdana Menteri Orban mengumumkan referendum tentang — yah, bagaimana? Secara resmi tentang apakah anak di bawah umur harus diizinkan menerima pendidikan seks di sekolah tentang orientasi seksual yang berbeda, tetapi mereka sudah bangga pada jam berapa: Referendum ini bertujuan untuk membawa mereka ke dalam kegelapan.

Peter Varga Membangun Jenny Jan Holtland
Peter VargaPatung Jane Jean Holland

Bentrokan politik di Hungaria mengikuti satu sama lain dengan kecepatan kilat, namun hanya sedikit yang berhasil menguranginya menjadi tanda protes yang praktis. Itu memiliki bendera pelangi di atasnya, bersama dengan teks: “Bahkan jika Anda melakukannya di antara empat dinding, Victor masih menonton.”

Yang terakhir adalah referensi untuk wahyu wartawan investigasi seminggu yang lalu bahwa pemerintah Orban mungkin telah memata-matai puluhan kritikus menggunakan spyware Israel yang dibeli, termasuk banyak pengacara, walikota dan wartawan. Di sisi isu itu, referendum LGBTI yang diumumkan mengambil nada pengalihan yang cerdik.

READ  Israel berencana membangun lebih dari 1.300 rumah untuk pemukim di Tepi Barat

musuh

“Jika Urban benar-benar seorang homofobia, dia akan melakukannya sepuluh tahun yang lalu,” kata Varga. Dia hanya ingin memenangkan pemilu (pada April 2022, redaktur). Dia membutuhkan musuh untuk itu, seperti yang dia lakukan dengan pengungsi pada tahun 2016. Sebuah jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa hampir setengah dari orang Hongaria yang disurvei mendukung pernikahan sesama jenis (saat ini hanya kemitraan terdaftar yang memungkinkan).

Varga tidak takut: di pusat Budapest dia berani berjalan bergandengan tangan dengan temannya. Namun baru-baru ini sesuatu yang gila terjadi. Pergi makan malam dengan teman-teman di sebuah restoran di distrik 2 yang biasanya elegan. Saya sering pergi ke sana, namun pelayan tiba-tiba menolak untuk melayani kami. Dia berkata: Anda mengganggu tamu lain. Anda pikir segala sesuatu mungkin terjadi di dunia pelangi gila Anda.

Mereka mundur, tetapi Varga mengajukan keluhan kepada manajer. Dia berjanji untuk menghentikan pelayan dari bekerja. “Saya mendapat kesan bahwa jumlah kecelakaan meningkat,” katanya, melihat ke belakang. Orang-orang dari pusat yang netral secara politik dapat berbalik karena propaganda. Saya menemukan itu menakutkan.

Kebahagiaan

Berbicara dengan kaum gay, lesbian dan transgender selama parade perayaan berarti melakukan percakapan di berbagai tingkatan. Pertama, ada kesenangan sesaat, misalnya dengan Gábi (27, “tanpa nama belakang”), biseksual. “Ini adalah satu-satunya hari dalam setahun ketika saya benar-benar merasa betah di Hungaria, melihat orang-orang tertawa di sekitar saya.”

Patung Gabe Jin Yan Holland
orang bodohPatung Jane Jean Holland

Dia berasal dari sebuah desa di Timur yang jauh lebih miskin, tempat mereka akan terkejut melihat rambutnya yang dicat ungu dan kaus kaki berwarna pelangi. “Ibuku masih berharap aku bisa pulang dengan anak laki-laki.” Itu bisa tidak diketahui di Budapest. “Aku cinta kota ini.”

Di balik euforia itu ada kesadaran bahwa perjuangan politik Urban masih jauh dari selesai. Karena “hukum gay” baru-baru ini yang melarang promosi homoseksualitas di antara anak di bawah umur, Komisi Eropa meluncurkan apa yang disebut prosedur pelanggaran. Prosedur seperti itu sering memakan waktu bertahun-tahun dan efeknya terbatas. Pada hari Sabtu, Pride mengatakan undang-undang tersebut mengancam akan membuat kaum homoseksual “diasingkan di negara mereka sendiri”.

“Mereka mempermainkan nyawa orang,” kata Gabi. “Mereka mempertanyakan keberadaan kita.” Seorang teman mengemasi tas dan pindah ke Denmark. Dia sendiri ingin menyelesaikan studinya sebelum – kemungkinan besar – mengikutinya. “Ke Austria, saya pikir, atau mungkin Belanda.”

Tiga puluh kedutaan, termasuk Belgia, Jerman dan Belanda, menyatakan solidaritas mereka dengan gerakan LGBTI dalam sebuah surat terbuka minggu ini. Kami akan bergabung dengan duta besar Belanda pada hari Sabtu, seperti juga beberapa rekannya di Uni Eropa. Ada juga kontra-demonstran, tetapi jumlah mereka (beberapa lusin, berpakaian hitam) terlalu kecil untuk membuat kesan nyata.

Di penghujung sore, organisasi tersebut mengumumkan bahwa itu adalah parade kebanggaan terbesar yang pernah disaksikan Hungaria. Bagi Tommy Segedi (20 tahun) ini adalah yang pertama baginya. Dia bersinar dengan bangga di balik kacamata hitamnya. Dia keluar dengan teman-temannya, tetapi orang tuanya di desa tidak tahu apa-apa. “Saya pikir mereka akan sangat terkejut. Mereka sangat konservatif, terakhir kali mereka memilih Fides. Mereka mungkin akan melihat wajah saya di media. Saya tidak terlalu peduli lagi. Dan pergi, kembali ke pesta. .”

Tommy Segedi Membangun Jane Holtland
Tommy SegediPatung Jane Jean Holland