BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mikroskop internal kecil dapat mendeteksi pembentukan sel kanker payudara | kanker

Para ilmuwan yang menciptakannya mengatakan bahwa mikroskop kecil yang dapat dipindahkan melalui ruang kecil di dalam tubuh selama operasi dapat mempercepat pengobatan kanker payudara.

Para ahli dari Imperial College London telah mengembangkan mikroskop internal dengan diameter kurang dari 1 mm – kira-kira selebar 25 helai rambut manusia – dan dirancang untuk dimasukkan ke dalam tubuh untuk memberikan pandangan jaringan dan organ.

Tim mengatakan perangkat itu mampu menghasilkan gambar dari dalam jaringan dengan “kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Harapannya adalah mikroskop internal – yang dikembangkan oleh Dr. Khushi Vyas dan rekan-rekannya di kampus tersebut – akan membantu ahli bedah mengidentifikasi sel kanker sekecil seperseratus milimeter dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada metode konvensional.

Ini akan membantu mengurangi kebutuhan akan operasi lanjutan untuk menghilangkan sel kanker yang sebelumnya tidak terdeteksi, kata tim tersebut.

Alat ini juga akan membantu dalam operasi konservasi payudara, di mana ahli bedah mengangkat kanker sambil meninggalkan payudara alami sebanyak mungkin.

Mikroskop bagian dalam yang baru, yang berdiameter sekitar 25 helai rambut manusia, terletak di sebelah koin 1p. Foto: Dr. Khushi Vyas/Imperial College London/Penn

Hingga 20% pasien yang dirawat dengan operasi konservasi payudara saat ini memerlukan operasi tersebut.

Para peneliti mengatakan perangkat itu juga dapat membantu memangkas daftar tunggu di Inggris kesehatan melayani.

Menggunakan perangkat, kata mereka, akan membantu ahli bedah mengidentifikasi jaringan yang mencurigakan di sekitar tumor dengan cepat dan dengan akurasi tinggi, dengan mikroskop internal menghasilkan hingga 120 frame per detik.

Pengembangan perangkat ini didukung oleh Engineering and Physical Sciences Research Council, yang merupakan bagian dari UK Research and Innovation.

Direktur Program Bersama di Dewan, Dr. Kedar Pandya, mengatakan: “Dengan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengidentifikasi sel kanker dan meningkatkan resolusi pencitraan, mikroskop endoskopi yang dikembangkan oleh Dr. Vyas dan timnya dapat bermanfaat bagi pasien dan pasien kanker. NHS mengurangi daftar tunggu.

Dr. Khushi Vyas menambahkan: “Tujuan kami adalah untuk melanjutkan uji klinis dengan tujuan agar sistem tersedia untuk diterapkan dalam waktu sekitar lima tahun.”

Para peneliti telah menggunakan sistem mereka untuk melakukan studi pendahuluan pada jaringan kanker manusia dan menguji penggunaannya oleh ahli bedah dan ahli patologi pada sampel laboratorium jaringan kanker.

READ  Tungau mikroskopis yang bersentuhan dengan wajah kita di malam hari akan segera menjadi manusia