BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Milieudefensie: “Shell tidak akan menilai iklim dengan menanam pohon”

Menanam pohon atau melindungi hutan bukanlah cara Shell untuk mengimbangi emisinya. Perusahaan ingin menerapkan putusan dalam kasus iklim Shell menggunakan 120 megaton karbon dioksida2 Mereka akan digantikan oleh pohon pada tahun 2030. Ini setara dengan 85% dari semua emisi Belanda. Solusi palsu, menurut penelitian oleh Milieudefensie. Milieudefensie mengatakan satu-satunya cara untuk mematuhi aturan, menghentikan perubahan iklim dan berhenti mengancam kehidupan manusia adalah dengan mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca.

“Shell berencana membuat hutan fantasi dengan kompensasi sebagai solusi.” Ini mengalihkan perhatian dari apa yang benar-benar perlu dilakukan perusahaan untuk memerangi perubahan iklim yang berbahaya: emisi yang lebih rendah.”kata Nine de Pater, manajer kampanye Milieudefensie. Shell tidak akan sampai di sana dengan kompensasi. Dasar teoretisnya lemah: ini adalah solusi sementara untuk masalah permanen. Terlebih lagi, di Kenya dan Indonesia kami melihat proyek semacam ini sebagai ancaman terhadap hak asasi manusia. Shell hanya perlu mengurangi emisi.”

Kompensasi dengan hutan tidak mungkin

Menanam pohon atau melindungi hutan secara teknis disebut Nature-Based Solutions (NBS). Pendekatan ini tidak bekerja, laporan menunjukkan. Alasan utamanya adalah karbon dioksida2 permanen di udara, sedangkan pohon CO2 tapi sementara. Satu kebakaran hutan dan semua karbon dioksida2 Itu dilepaskan lagi dan bumi terus memanas. Masalah besar lainnya dengan NBS adalah luas lahan yang dibutuhkan untuk mengimbangi emisi Shell. Tanah sering digunakan di Global South karena lebih murah dan pohon tumbuh lebih cepat.

Proyek di Kenya, Peru dan Indonesia

Laporan tersebut melihat pada 3 proyek NBS yang secara kolektif menyumbang 80% dari CO2 Shell saat ini2 Kompensasi untuk pohon. Proyek di Kenya adalah contoh yang kuat tentang bagaimana masyarakat lokal telah dirugikan. Sembilan Ayah: “Kami melihat bahwa hanya 5% dari kontributor proyek adalah penduduk lokal, sementara mereka bahkan tidak lagi diperbolehkan mengambil cabang hutan untuk pemanasan dan memasak di rumah.” Perusahaan yang menjual hak kompensasi di Peru telah melebih-lebihkan jumlah deforestasi yang diharapkan, yang dapat menyebabkannya membebankan lebih banyak uang untuk melindungi hutan. Shell menganggap mereka kaya dalam proyek di Indonesia, dan ada pertanyaan kuat apakah akan ada deforestasi sama sekali.

READ  Semua bahan baku semakin murah, kecuali biji-bijian - Berita Indeks Harga Pangan

LSM Iklim dan Energi