BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misalnya, bakat kata yang diucapkan Amara van der Elst mengenang “momen di tahun ketika setiap kata penting”.

Amara van der Elst, 19, membuat kesan dengan menunjukkan kata-kata yang diucapkan selama Hari Peringatan Nasional di Dam Square. Sebelumnya dia menggigil di kursinya karena gugup. “Segala sesuatu di dalam diriku melambat, tapi waktu terus berlalu.”

“Di mana kata-kata gagal, kebenaran mencapai yang terkuat,” tulis Amara van de Elst minggu ini di Dam Square. Artis lirik hantu berusia 19 tahun itu mengagumi kata-kata yang diucapkan berirama dan gerakan lengan teatrikalnya. Ha pencalonan Tujuan utamanya adalah, seperti yang saya jelaskan selanjutnya, untuk memberikan perasaan kepada semua kelompok dalam masyarakat – termasuk yang tidak disebutkan pada tanggal 4 Mei – bahwa mereka sedang melihat mereka. “Saya tidak ingin mengecualikan siapa pun.”

Seorang siswa tingkat dua berbicara dengan hati-hati Menulis kreatif Kata-kata ini muncul dalam perjalanannya ke halte bus setelah didekati oleh Dewan Pemuda Nasional pada bulan April. Panitia Nasional pada 4 dan 5 Mei menginginkan sesuatu yang funky untuk menggantikan Lomba Puisi Siswa tahunan. Sebagai bakat perempuan muda, Van der Elst benar-benar memenangkan penghargaan, tetapi menderita teror hebat di atas panggung di Dam. Saya menggigil di kursi saya. Bukan karena 7 juta penonton TV atau korban perang dan VIP yang hadir. Itu tentang momen di tahun ketika setiap kata berarti.

Anting nenek

Begitu sampai di atas panggung, Van der Elst menarik napas dengan tenang dan menyerbu sarafnya. Saya merasa didukung oleh teman dan keluarga. Saya memakai anting almarhum nenek saya dari Indonesia. Saya menjaga kecepatan agar setiap kata meresap. “Segala sesuatu di dalam diriku melambat, tapi waktu terus berlalu.” Lengannya bergerak mengikuti irama kata-katanya, sesekali terulur, sesekali terlipat di dadanya; Telapak tangannya menghadap ke atas atau mengepal.

“Gerakan lengan ini juga merupakan cara untuk mengingat teks Anda,” jelasnya. Saya berasal dari dunia tari. Ada beberapa kalimat yang terkait dengan setiap gerakan. Van der Elst tidak ingin kata-katanya dibaca dari sepucuk surat. “Sepertinya ada filter antara saya dan penonton.” Dalam beberapa tahun terakhir, dia belajar berbicara sebagai bentuk koreografi selama lokakarya penyair M. “Gerakanku biasanya lebih longgar, tapi sekarang aku harus memperhitungkan keinginan sutradara.”

Martin Luther King

Van der Elst lahir dan besar di Den Haag dan baru-baru ini pindah ke Rotterdam. Dia belajar di ArtEZ School of Art di Arnhem. Sebelumnya, ia mengambil kursus persiapan tari modern, dari hip hop hingga flamenco. Di akhir tahun lalu saya menulis selama prof Martin Luther King Leasing: “Ini bukan tentang dari mana Anda berasal, ini tentang siapa Anda dan ke mana Anda ingin pergi.” Di Kuis Kata-kata Hantu Di Den Haag: Anda tidak sepenuhnya orang Belanda, bukan? Bukan orang Belanda sama sekali, kadang terasa seperti ini.

Sebagai anak dari seorang ibu India dan ayah Belanda, Van der Elst menyebut dirinya setengah India. “Ini sangat rumit,” katanya. Topik ini muncul di bagian pendahuluan hanya di Arnhem. Banyak orang dari berbagai latar belakang tinggal di Randstad, tapi tiba-tiba saya merasa seperti itu asing Begitu aku keluar dari pintu rumahku. Saya digambarkan sebagai sesuatu yang aneh. “Anda berada di tengah jalan, bukan?” Lalu saya berkata: Tidak, saya adalah manusia yang utuh.

Helen

Selama kolaborasi tahun 2020 dengan Wereldmuseum, Van der Elst banyak berpikir tentang identitas dan mulai menulis tentang identitas. Dia merasa lega bahwa dia tidak lagi tinggal di Arnhem. Setiap kali saya pergi ke sana, saya menyadari bahwa saya tidak bahagia. Padahal matahari bersinar terang. Saya mengalami banyak hal buruk di sana. Saya masih sembuh. Dia mencoba berlatih sebagai lingkungan yang aman.

Jenis “kata yang diucapkan” muncul secara kebetulan. Pada tahun 2018, seorang guru seni menyarankan untuk mengikuti Kunstgelegen, sebuah kompetisi tahunan bagi kaum muda di bidang seni tari, musik, bahasa dan film. Ia menjadi juara tingkat regional untuk kategori bahasa, dan tahun lalu ia menjadi juara nasional untuk kategori teater.

Saya jatuh cinta dengan kata-kata yang diucapkan. Anda dapat membuat topik yang sangat besar menjadi sangat kecil, dan dengan demikian dapat dinegosiasikan. Anda dapat menyentuh orang secara mendalam dan membuat mereka membicarakan hal-hal yang lebih ingin mereka hindari. Ini sangat terhubung. Dia langsung mengiyakan permintaan Dewan Pemuda Nasional. Baru kemudian saya menyadari bahwa mereka mengacu pada Hari Peringatan Nasional Bendungan.

Korban perang mental

Melalui ceramahnya, penyair berharap dapat menarik perhatian sekelompok orang yang terpengaruh yang cenderung tidak memikirkan mereka. “Korban mental perang, juga untuk generasi selanjutnya.” Pada Perang Dunia II, dia kehilangan kakeknya, yang ditugaskan untuk bekerja di Jerman. Dia mengatakan riwayat keluarganya di Indonesia lebih rumit. Holland digambarkan sebagai Orang jahatTetapi banyak orang Belanda juga menjadi korban. Kedua kencan tersebut jelas bukan topik pembicaraan di dalam keluarganya.

Menurut Van der Elst, kesedihan itu universal. Pesan terpentingnya selama perayaan: mencari komunikasi. Bagaimana kita bisa bertemu dan mendukung satu sama lain? Jangan langsung mencari perbedaan. Saya pikir itu adalah pelajaran terpenting dari PD II. Memikirkan kamp, ​​perbatasan, dan garis di peta: Itu menyebabkan kekerasan. Saya pikir ini cocok untuk peringatan tahunan orang mati.

“Camilan”

Setelah ceramahnya, reaksi hujan turun. Dari teman, keluarga, komunitas India, dan komunitas kata yang diucapkan. Tiba-tiba sang ayah berkata bahwa dia adalah seorang penggemar, dan sang ibu berkata bahwa dia akhirnya menenangkan anak-anak. Van der Elst berharap hal itu memicu keingintahuan orang tentang kata yang diucapkan. Dan genre ini dianggap lebih serius sebagai bentuk seni independen. Seringkali kami dipesan sebagai camilan. Kata-kata yang diucapkan bisa bersifat politis dan aktivis, tetapi juga lucu dan menyenangkan. “Saya berharap lebih banyak orang akan datang pada malam seperti ini, karena di sanalah dia berada Pesona“.

Selama sisa tahun ini, Van der Elst dapat memilih dari beberapa penawaran baru. Tiba-tiba, dia melihat penyelenggara acara, editor talk show, dan penerbit memperlakukannya dengan hormat. “Untuk ini saya harus berjuang untuk mendapatkan bayaran sama sekali.” Siswa tersebut ragu-ragu untuk berbicara dengan penerbit sekarang. Program studi saya memperingatkan hal ini. Saya sedang dalam evolusi bisnis saya: Apa yang saya temukan sangat penting tiga bulan lalu, sekarang saya temukan sudah tua lagi. Apakah Anda siap untuk membaca buku? Anda hanya mendapatkan satu kesan dalam hidup Anda.

READ  Sharon Stone mengungkapkan pelecehan di lokasi syuting: 'Mereka ingin saya berhubungan seks dengan lawan' | Ternyata