BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Model permukaan bumi paling detail yang pernah ada

Model permukaan bumi paling detail yang pernah ada

Peta dunia animasi evolusi lanskap selama 100 juta tahun terakhir. Kredit: Dr. Tristan Sales, University of Sydney

Alat digital canggih dapat membantu kita memahami masa lalu dan memprediksi evolusi permukaan bumi.

Interaksi iklim, aktivitas tektonik, dan perjalanan waktu menciptakan kekuatan luar biasa yang membentuk penampakan planet kita. Erosi lembut yang disebabkan oleh sungai hanya menambah ini, membuat apa yang tampak seperti batu yang tidak berubah menjadi permukaan yang terus berkembang.

Namun, pemahaman kami tentang proses kompleks ini sangat terbatas.

Para ilmuwan telah menerbitkan penelitian baru yang mengungkap model permukaan Bumi yang terperinci dan dinamis selama 100 juta tahun terakhir.

Evolusi lanskap selama 100 juta tahun terakhir

Evolusi lanskap selama 100 juta tahun terakhir. Kredit: Dr. Tristan Sales, University of Sydney/AAAS

Bekerja sama dengan para ilmuwan di Prancis, ahli geosains University of Sydney menerbitkan model baru ini di jurnal bergengsi Ilmu.

Untuk pertama kalinya, ini memberikan pemahaman beresolusi tinggi tentang bagaimana lanskap geofisika saat ini terbentuk dan bagaimana jutaan ton sedimen mengalir ke lautan.

Penulis utama Dr. Tristan Sales dari Universitas Sydney School of Geosciences mengatakan: “Untuk memprediksi masa depan, kita harus memahami masa lalu. Tetapi model geologis kita hanya memberikan pemahaman yang terfragmentasi tentang bagaimana fitur fisik modern planet kita terbentuk.


Model animasi dinamika lanskap selama 100 juta tahun terakhir menunjukkan erosi lanskap dan pengendapan sedimen. Kredit: Dr. Tristan Sales, University of Sydney

“Jika Anda mencari model interaksi cekungan sungai yang berkelanjutan, erosi dalam skala global, dan pengendapan sedimen dengan resolusi tinggi selama 100 juta tahun terakhir, itu tidak ada. Jadi, ini kemajuan besar. Bukan hanya alat untuk membantu kami menyelidiki masa lalu tetapi juga akan membantu para ilmuwan memahami dan memprediksi masa depan.

Menggunakan kerangka kerja yang menggabungkan gaya geodinamika, tektonik, dan iklim dengan proses permukaan, tim sains mempresentasikan model dinamis baru dari 100 juta tahun terakhir dengan resolusi tinggi (hingga 10 km), dibagi menjadi bingkai jutaan tahun.

Penjualan Tristan

Penulis utama Dr Tristan Sales berasal dari University of Sydney’s School of Geosciences. Kredit: Stephanie Zingsheim, Universitas Sydney

Penulis kedua Dr Laurent Huson dari Institute of Geosciences di Grenoble, Prancis, mengatakan: “Model resolusi tinggi masa lalu Bumi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini akan memberikan pemahaman yang lebih lengkap dan dinamis tentang permukaan Bumi kepada para ahli geosains.

“Yang terpenting, ini menangkap dinamika transportasi sedimen dari darat ke laut dengan cara yang belum pernah kami lakukan sebelumnya.”


Peta dunia animasi evolusi lanskap selama 100 juta tahun terakhir. Kredit: Dr. Tristan Sales, University of Sydney

Dr. Sales mengatakan bahwa memahami aliran sedimen terestrial ke lingkungan laut sangat penting untuk memahami kimia laut saat ini.

“Mengingat kimia lautan berubah dengan cepat akibat perubahan iklim yang disebabkan manusia, memiliki gambaran yang lebih lengkap dapat membantu pemahaman kita tentang lingkungan laut,” katanya.

Model tersebut akan memungkinkan para ilmuwan untuk menguji berbagai teori tentang bagaimana permukaan bumi merespons perubahan iklim dan kekuatan tektonik.

Selain itu, penelitian ini memberikan model yang lebih baik untuk memahami bagaimana transportasi sedimen terestrial mengatur siklus karbon planet ini selama jutaan tahun.

“Temuan kami akan memberikan latar belakang yang dinamis dan terperinci bagi para ilmuwan di bidang lain untuk mempersiapkan dan menguji hipotesis, seperti siklus biokimia atau evolusi biologis.”

Referensi: “Seratus Juta Tahun Dinamika Lanskap dari DAS ke Skala Global” Oleh Tristan Sallis, Laurent Huson, Patrice Rae, Claire Mallard, Sabine Zahirovic, Beatriz Hadler-Bogiani, Nicholas Coltice, Miles Arnold, 2 Maret 2023, Tersedia Di Sini . Ilmu.
DOI: 10.1126/science.add2541

Studi ini didanai oleh Pemerintah Australia dan Australian Research Council.

Para penulis d. Sallis dan D. Claire Mallard dan Ph.D. Siswa Beatriz Hadler Boggiani adalah anggota Grup EarthColab dan Associate Professor Patrice Rey dan Dr Sabin Zahirovic adalah bagian dari Grup EarthByte. Kedua kelompok berada di School of Geosciences di University of Sydney.

Penelitian ini dilakukan bekerja sama dengan ahli geosains Prancis dari CNRS, Prancis, Universitas Lyon, dan ENS Paris.

READ  Seperti apa James Webb NASA dari teleskop kuat Bumi