BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Modul surya yang mengorbit menangkap mahkota halus Matahari dengan detail yang menakjubkan [Video]

Modul surya yang mengorbit menangkap mahkota halus Matahari dengan detail yang menakjubkan [Video]

Misi Solar Orbiter adalah mempelajari Matahari dari dekat dan di garis lintang tinggi, memberikan gambar pertama kutub Matahari, dan menjelajahi heliosfer. Sumber: medialab ESA/ATG

Pemandangan Matahari dari jarak dekat yang menakjubkan mengungkap struktur magnetik dinamis dan suhu ekstremnya, yang ditangkap oleh Solar Orbiter Badan Antariksa Eropa bekerja sama dengan… NASAWahana Surya Parker.

Lanskap yang selalu berubah ini (lihat video di bawah) adalah penampakan matahari dari dekat. itu Badan Antariksa Eropa'S Orbit matahari Transisi dari atmosfer Matahari yang lebih rendah ke mahkota luar yang lebih panas digambarkan. Struktur seperti rambut terdiri dari gas bermuatan (plasma), menelusuri garis-garis medan magnet yang muncul dari bagian dalam matahari.

Area paling terang memiliki suhu sekitar satu juta derajat CelsiusSedangkan materi dingin tampak gelap karena menyerap radiasi.

Video ini direkam pada 27 September 2023 oleh instrumen Extreme Ultraviolet Imager (EUI) di Solar Orbiter. Saat itu, pesawat luar angkasa tersebut berada sekitar sepertiga jarak Bumi dari Matahari, menuju pendekatan terdekatnya sejauh 27 juta mil (43 juta km) pada 7 Oktober 2023.

Pada hari yang sama video ini direkam, Parker Solar Probe milik NASA baru saja melakukan pemindaian 4,51 juta mil (7,26 juta kilometer) Dari permukaan matahari. Alih-alih memotret Matahari secara langsung, Parker mengukur partikel dan medan magnet di korona Matahari dan angin matahari. Ini adalah kesempatan ideal bagi kedua misi untuk bekerja sama, karena instrumen penginderaan jauh Solar Orbiter yang dipimpin ESA memantau wilayah sumber angin matahari yang nantinya akan mengalir melalui Parker Solar Probe.

Temukan lumut, spikula, letusan, dan hujan

Pojok kiri bawah: Ciri menarik yang dapat dilihat sepanjang film ini adalah gas terang yang membentuk pola halus seperti renda melintasi matahari. Ini disebut “lumut” mahkota. Biasanya muncul di sekitar dasar loop koronal besar yang terlalu panas atau terlalu lemah untuk dilihat dengan pengaturan instrumen yang dipilih.

READ  Penemuan kawah meteorit besar di bawah es Greenland jauh lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya

Di cakrawala matahari: Menara gas, yang dikenal sebagai spikula, menjulang tinggi di atas kromosfer matahari. Ketinggiannya bisa mencapai 10.000 km (6.200 mil).

Pusat sekitar 0:22: Letusan kecil di tengah bidang pandang, dengan material dingin naik ke atas sebelum sebagian besar turun ke bawah. Jangan terkecoh dengan penggunaan kata “kecil” di sini: letusan ini lebih besar dari Bumi!

Kiri dari tengah sekitar pukul 00:30: Hujan koronal “dingin” (mungkin kurang dari 10.000°C/18.000°F) tampak gelap dengan latar belakang terang cincin koronal besar (sekitar 1 juta derajat Celsius). Hujan terdiri dari gumpalan plasma berdensitas tinggi yang mundur ke arah matahari di bawah pengaruh gravitasi.


Ini adalah video yang sama seperti di atas tetapi tanpa teks. Kredit gambar: Tim ESA/NASA/Solar Orbiter/EUI