BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Monitor kemakmuran yang luas harus selalu memiliki cermin untuk kita


Belanda membutuhkan cermin yang jujur, betapapun menyakitkan itu.

cc-foto: skeeze

Minggu lalu, Belanda merilis Annual Monitor Wide Prosperity tahunan keempat. VNO-NCW, asosiasi bisnis terpenting di Belanda, juga memberikan visi barunya dengan judul ‘Kemakmuran Luas’. Pemerintah dan institusi menunjukkan bahwa mereka menyadari implikasi kebijakan Belanda dan tindakan mereka terhadap kesejahteraan dan iklim dunia. Bagaimanapun, kemakmuran luas melihat efek dari ekonomi bisnis kita ‘di sini dan sekarang’ dan ‘di sana dan kemudian’. Justru karena pandangan luas ini menunjukkan bahwa pengaruh Belanda di belahan dunia lain besar dan terutama negatif, alat ini harus lebih dekat dengan tugas. Dan, seperti biasa, ketika analitik perusahaan perencanaan mengungkapkan fakta yang menyakitkan, kaca yang dipegang monitor bersama kami menjadi keruh setiap tahun. Misalnya, akhir 2018, “Belanda menekan kemakmuran rakyat negara lain”, menghilang pada edisi 2021, sementara tidak ada perubahan signifikan dalam kebijakan luar negeri kita yang lebih luas. Lebih banyak waktu untuk membunyikan alarm.

Menurut Monitor 2018, Belanda mengimpor bahan baku dalam jumlah yang relatif besar terutama dari negara berkembang dibandingkan dengan negara UE lainnya.Akibatnya, Belanda melakukan klaim yang relatif besar terhadap modal alam negara-negara tersebut. Sebaliknya, Belanda membelanjakan jumlah yang relatif besar untuk bantuan pembangunan dibandingkan dengan negara UE lainnya. Laporan tahun 2018 menemukan hubungan yang kuat antara perdagangan kedelai, minyak sawit, dan produk grosir lainnya dengan deforestasi skala besar di Brasil, Indonesia, dan Malaysia. Saya tidak membaca apapun tentang ini pada edisi 2021. Ada pembicaraan tentang ‘berkelanjutan untuk pertumbuhan positif’, tetapi pada kenyataannya jejak lingkungan di Belanda masih besar dan dampak lingkungan masih dikirimkan ke negara lain. Misalnya, Belanda berada di urutan paling bawah dari daftar dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya mengenai dampak lingkungan dari impor bahan mentah fosil dan bahan curah, tetapi pengawas sekarang tidak mengklarifikasi hal ini. Kantor perencanaan jelas menghadapi dilema setan: bagaimana menyampaikan pesan yang sulit dalam lanskap politik saat ini? Kemakmuran kita – di sini dan saat ini – mengorbankan kesejahteraan bagian lain dunia dan generasi mendatang – cara apa yang lebih baik untuk memberi tahu audiens yang lebih luas?

READ  Anneliese tinggal di depot peringatan di Clarenbeek: 'Jerami masih bisa diidentifikasi!'

Belanda membutuhkan cermin yang jujur, betapapun menyakitkan itu. Hanya dengan begitu kita dapat secara sadar berkontribusi untuk dunia yang lebih baik. Pemantau harus mencegah pertumbuhan yang meluas sebagai alat lain yang mengarahkan kita ke peran kita dalam pengentasan kemiskinan, kebijakan iklim, dan konservasi keanekaragaman hayati. Hanya ketika kita mengidentifikasi di mana rasa sakit itu dapat dilakukan sesuatu untuk mengatasinya. Lebih banyak waktu untuk kepemimpinan baru yang nyata Ini bukan satu-satunya istilah yang saat ini banyak digunakan dalam peretasan, tetapi kepemimpinan yang muncul di cermin, belajar dari kesalahan, terhubung di sini dan di tempat lain, dan berani melihat melampaui jangka pendek. Untung dari waktu ke waktu dan bertindak sesuai. Kepemimpinan untuk Masa Depan yang Lebih Baik. Di sana-sini.

Daniel Hirsch, sutradara dari kedua ENDS
John van de Venice, akting. Ombudsman untuk generasi mendatang
Dinek Lamboi, Profesor Corporate La Nineroad Business University dan Konsultan Pendidikan Laboratorium Generasi Masa Depan