BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Moon Sniper” Jepang mendarat 55 meter dari target bulan

“Moon Sniper” Jepang mendarat 55 meter dari target bulan

JAXA

Ekspedisi Bulan 2 (LEV-2/SORA-Q) berhasil menangkap gambar pesawat luar angkasa #SLIM di Bulan. LEV-2 adalah robot pertama di dunia yang melakukan eksplorasi otonom penuh di permukaan bulan.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.


Tokyo
CNN

Badan antariksa Jepang mengatakan pada hari Kamis bahwa robot penjelajah Moon Sniper miliknya mendarat 55 meter (165 kaki) dari targetnya di permukaan bulan minggu lalu, menyebutnya sebagai “pencapaian besar” meskipun ada masalah selama pendaratan yang membahayakan misi tersebut.

Pendarat Cerdas Eksplorasi Bulan, atau SLIM, Ia mencapai permukaan bulan tepat setelah pukul 10:20 ET (12:20 Sabtu JST) pada 19 Januari, menurut data yang dibagikan oleh Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang.

Selama pendaratannya, pesawat ruang angkasa tersebut menemui “semacam anomali” pada jarak sekitar 50 meter (165 kaki) di atas permukaan, kata pejabat Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dalam konferensi pers. Akibatnya, daya dorong salah satu mesin utama hilang, memaksa pesawat ruang angkasa mendarat di hidungnya dengan “mesin utama menghadap ke atas dan dalam posisi hampir vertikal”.

Sekarang, panel surya pesawat ruang angkasa menghadap ke barat, bukan ke atas seperti yang diharapkan, sehingga memaksanya untuk beroperasi dengan daya baterai terbatas.

Pejabat Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang mengatakan baterai pendarat telah dimatikan untuk menjaga fungsi pesawat ruang angkasa. Jika Moon Sniper dapat bertahan dalam suhu dingin di malam bulan, badan antariksa berharap cahaya akan mencapai sel surya saat sudut matahari terhadap bulan berubah, sehingga berpotensi memulihkan pembangkit listrik dan memungkinkan operasi dilanjutkan.

Terlepas dari tantangan-tantangan ini, badan tersebut memuji momen ini sebagai “tonggak penting bagi eksplorasi bulan dan planet di masa depan.” Penjelajah SLIM menggunakan teknologi presisi baru untuk mendemonstrasikan pendaratan “runcing” dan berhasil mencapai tujuannya untuk mendarat dalam jarak 100 meter dari targetnya.

READ  Stimulasi otak dalam yang menargetkan thalamus meningkatkan kognisi pada pasien cedera otak

Badan tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka dapat berkomunikasi dengan SLIM setelah mendarat dan merilis gambar pertama yang dikirimkan oleh SLIM dari permukaan bulan.

JAXA

Yang ditampilkan di sini adalah gambar pertama yang dikirim Moon Sniper setelah mendarat di permukaan bulan.

JAXA/Universitas Ritsumeikan, Universitas Aizu

Gambar mosaik survei permukaan bulan yang diambil dengan tampilan diperluas yang dipasang pada SLIM.

Pendarat tersebut menggunakan kamera multi-jaraknya untuk mengambil 257 gambar permukaan bulan beresolusi rendah, yang digabungkan untuk menunjukkan lanskap sekitar SLIM. Tim misi menganalisis mosaik tersebut dan memberikan julukan menarik pada bebatuan tersebut sesuai dengan perkiraan ukurannya. Jika alat pendarat tersebut dioperasikan kembali, tim berharap dapat melakukan pengamatan lebih lanjut untuk mengidentifikasi lokasi pendaratan SLIM yang terletak di lereng kawah di wilayah bulan yang disebut Laut Nektar.

Asisten profesor Universitas Aizu Chikatoshi Honda terlibat dalam pengembangan kamera setelah membentuk tim peralatan pada tahun 2016.

“Mengingat program eksplorasi tidak serta merta mengarah pada perolehan data, kami senang melihat SLIM telah membuahkan hasil dan menangkap sesuatu yang nyata dengan kamera,” kata Honda dalam pernyataannya.

JAXA/YouTube

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) mengadakan konferensi pers tentang misi bulan pada hari Kamis. Animasi yang menggambarkan pendaratan dapat dilihat di layar di belakang tim.

Pendaratan ini menjadikan Jepang negara ketiga di abad ini – dan negara kelima – yang mendarat di bulan.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang menyatakan sedang menyelidiki penyebab anomali saat pendaratan dan hilangnya fungsi mesin utama. Pejabat badan antariksa menambahkan bahwa mereka berharap teknologi yang dikembangkan di SLIM dapat diterapkan pada misi luar angkasa di masa depan.

READ  Tes COVID-19 ditutup di Barnett Park setelah kapasitas tercapai

Sebelum mendarat, misi SLIM mencapai tonggak sejarah lain: keberhasilan peluncuran dua penjelajah bulan, LEV-1 dan LEV-2. Penjelajah LEV-1 bergerak menggunakan mekanisme melompat dan dilengkapi dengan kamera cahaya tampak sudut lebar, peralatan ilmiah, dan antena yang memungkinkannya berkomunikasi dengan Bumi. LEV-2, yang juga dilengkapi kamera, dapat berubah bentuk saat bergerak melintasi permukaan bulan.

LEV-1 melompat melintasi permukaan bulan dan berkomunikasi langsung dengan stasiun bumi di Bumi menggunakan antenanya, termasuk uji transmisi data dari LEV-2, yang juga dikenal sebagai SORA-Q. Tapi tidak ada gambar yang diterima dari penjelajah.

Penjelajah LEV-1 telah menyelesaikan tujuan awalnya setelah mendarat, telah kehabisan tenaga dan saat ini dalam mode siaga di permukaan bulan, sama seperti pendarat SLIM. Tim misi masih mendengarkan sinyal dari LEV-1, yang tidak akan bisa bangun sampai tenaga surya dihasilkan. Status LEV-2 saat ini tidak jelas.

Bersama-sama, LEV-1 dan LEV-2 menjadi robot eksplorasi bulan pertama di Jepang, menurut pejabat Badan Eksplorasi Bulan. Kemampuan LEV-1 untuk berkomunikasi langsung dengan Bumi adalah “yang terkecil dan teringan di dunia dalam mentransmisikan data langsung dari jarak sekitar 380.000 kilometer (236.121 mil),” menurut badan tersebut. Kendaraan ini berbobot hanya 4,6 lbs (2,1 kg).

“Selanjutnya, pencapaian pergerakan lompatan LEV-1 di permukaan bulan, komunikasi antar robot antara LEV-1 dan LEV-2, dan operasi otonom penuh merupakan pencapaian yang inovatif,” kata salah satu peneliti. Peluncuran JAXA. “Ini akan dilihat sebagai demonstrasi teknologi yang berharga untuk eksplorasi bulan di masa depan, dan pengetahuan serta pengalaman yang diperoleh akan diterapkan dalam misi mendatang.”