BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Musim flu dan COVID-19: Inilah cara menghindari infeksi musim gugur ini

Musim flu dan COVID-19: Inilah cara menghindari infeksi musim gugur ini

Christina Knox menerima suntikan flu dari Scott Kendall di Wright Aid Pharmacy di Murray pada 7 Agustus 2012. Para dokter berpikir musim flu ini bisa menjadi musim yang sulit di AS setelah musim di Australia baru saja berakhir – dan telah menewaskan 300 orang dan membuat 1.700 dirawat di rumah sakit. (Scott G. Winterton, Berita Gurun)

Perkiraan waktu membaca: 4-5 menit

Salt Lake City – Dokter berpikir musim flu ini bisa parah di AS setelah musim Australia baru saja berakhir – dan telah menewaskan 300 orang dan dirawat di rumah sakit 1.700.

Kinsey Graves, profesor penyakit dalam dan kepala petugas medis kesehatan rawat inap di Universitas Kesehatan Utah, mencatat bahwa Utah tidak mengalami wabah influenza selama dua tahun terakhir.

Australia – yang dilihat oleh AS untuk memprediksi apa yang mungkin dilihat negara bagian – telah mengalami peningkatan yang signifikan tahun ini dalam kasus flu yang serius. Pada tahun 2021, negara itu tidak memiliki kematian akibat flu dan hanya beberapa rawat inap yang dirawat. Tetapi Greaves mengatakan bahwa musim ini negara itu telah mengalami peningkatan lima kali lipat dalam kasus serius dan kematian.

“Itulah yang membuat kami di Amerika Serikat sedikit khawatir tentang betapa berbahayanya musim flu ini,” katanya.

Ini membuat tahun ini menjadi tahun yang penting untuk mendapatkan suntikan flu. Pada saat yang sama, penyebaran virus corona terus berlanjut di masyarakat – tetapi tidak pada tingkat seperti dulu. Graves mengatakan vaksinasi influenza “diharapkan dari tahun ke tahun.” Vaksin bervariasi dari tahun ke tahun berdasarkan jenis flu yang beredar, tetapi waktunya “selalu persis sama.”

Dokter menyarankan orang mendapatkan suntikan flu pada bulan September atau Oktober, sebelum Halloween. Musim flu dimulai pada bulan Oktober dan berlangsung hingga Maret, menurut Graves.

Vaksin Flu Sekarang Tersedia di seluruh negara bagian.

Menurut Graves, tidak apa-apa untuk mendapatkan suntikan flu dan suntikan COVID-19 pada saat yang bersamaan. Tetapi jika seseorang memiliki respons yang parah terhadap vaksin di masa lalu, mungkin bijaksana untuk mendapatkan vaksin flu dan COVID-19 pada waktu yang berbeda.

Perlindungan saat ini dari COVID-19

Seri vaksin awal memberi orang tersebut kekebalan terhadap COVID-19, dan kemudian Anda menambahkan penguat lanjutan ke kekebalan itu. Dr. Hannah Imlay, asisten profesor penyakit dalam di Departemen Penyakit Menular di Universitas Kesehatan Utah, mencatat bahwa penambah asli menargetkan galur SARS-CoV-2 asli.

Tetapi dia mengatakan gelombang berturut-turut dari varian yang berbeda telah melanda dunia, dan vaksin juga tidak menargetkannya. Dia melindungi dari penyakit parah dan kematian. tetapi Penguat bivalen baru Menargetkan varian saat ini serta garis keturunan leluhur.

Ketersediaan vaksin booster dapat dilihat di Vaksin. gov/cari/.

Imlay mengatakan orang-orang yang telah memiliki booster sebelumnya “terlindungi dengan baik,” tetapi kekebalan terhadap semua jenis infeksi COVID-19 “cenderung berkurang setelah beberapa bulan.”

Penguat bivalen baru diizinkan untuk digunakan setidaknya dua bulan setelah dosis vaksin terbaru, terlepas dari berapa banyak penguat yang dimiliki seseorang, menurut Emlay.

Dia mengatakan bahwa dosis vaksin dan infeksi yang “dipisahkan” membantu meningkatkan perlindungan terhadap penyakit. Jika Anda baru saja mengalami infeksi COVID-19, mungkin sebaiknya menunggu setidaknya tiga bulan sebelum menerima dosis penguat bivalen.

“Anda memiliki banyak persiapan kekebalan dari infeksi, dan Anda mendapatkan banyak persiapan kekebalan dari dosis vaksin terbaru, jadi tunggu beberapa saat sebelum Anda mendapatkan penguat bivalen,” kata Imlay.

Tetapi mereka yang kekebalannya terganggu, atau yang berharap untuk segera menghadiri acara besar, mungkin ingin mengambil vaksin bivalen lebih cepat.

Dokter belum tahu kapan kekebalan akan melemah setelah penguat bivalen, tetapi Imlay mengatakan mereka memperkirakan kekebalan akan bertahan antara empat dan enam bulan. Ketika ditanya apakah seseorang harus mendapatkan vaksin sebelum acara Halloween atau Thanksgiving, Emlay mengatakan dia akan menerima dosis booster setidaknya 10 hari sebelum potensi paparan COVID-19.

Mencampur dan mencocokkan vaksin adalah hal yang baik, kata Imlay, dan mendesak orang untuk mendapatkan vaksin yang tersedia bagi mereka.

Ketika ditanya apakah menurutnya pandemi telah berakhir, Emlay membenarkan bahwa orang terus terkena COVID-19 — rata-rata 70.000 kasus baru dan 500 kematian setiap hari di Amerika Serikat.

“Namun, banyak keputusan dan pilihan kebijakan yang kami buat sebagai populasi telah mengubah ini menjadi respons kesehatan masyarakat dalam skala besar ke respons yang kami harap akan lebih berkelanjutan dan agak bergeser ke model endemik,” tambahnya. , menambahkan bahwa negara itu akan terus melihat “jumlah kasus yang signifikan.” “.

Imlay menambahkan bahwa alat pengendalian penyakit sekarang didorong pada tingkat perlindungan “pribadi” daripada tingkat populasi.

Dia mengatakan dia mencurigai, berdasarkan pemodelan, bahwa negara kemungkinan akan menghadapi kejatuhan penyakit lagi, tetapi penguat bivalen dapat membantu mencegah “kekebalan melarikan diri” – ketika virus cukup bermutasi sehingga dapat menghindari kekebalan orang.

Cerita Utah Terbaru

Ashley Imlay meliput politik negara bagian dan berita terbaru untuk KSL.com. Ashley bekerja sepanjang hidupnya sebagai reporter untuk Deseret News dan lulus dari Dixie State University.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Inti es Greenland yang telah lama hilang mengindikasikan potensi bencana kenaikan permukaan laut