BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA dan Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia  berita Dunia

NASA dan Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia berita Dunia

NEW DELHI – Jepang dan Amerika Serikat berencana meluncurkan satelit kayu pertama di dunia, wahana LignoSat, ke luar angkasa pada musim panas ini.

Pesawat luar angkasa yang tidak biasa ini terbuat dari kayu magnolia, yang selama percobaan ditemukan sangat stabil dan tahan terhadap retak. The Guardian melaporkan bahwa ilmuwan Jepang menciptakan satelit kayu tersebut, dan kini Amerika Serikat menjadi bagian dari misi mereka saat mereka memberikan sentuhan akhir pada satelit yang akan diluncurkan dengan roket Amerika.

Dalam upaya perintis untuk mengatasi meningkatnya masalah sampah luar angkasa, para peneliti di Universitas Kyoto bekerja sama dengan perusahaan penebangan kayu Sumitomo Forestry telah membangun satelit kayu. Mereka mendapat ide untuk menggunakan bahan alternatif selain logam, yaitu bahan yang dapat terbiodegradasi.

Takao Doi, astronot Jepang dan insinyur luar angkasa di Universitas Kyoto, baru-baru ini memperingatkan bahwa “semua satelit yang memasuki atmosfer bumi akan terbakar dan menghasilkan partikel kecil alumina, yang akan mengapung di bagian atas atmosfer selama bertahun-tahun.” “Pada akhirnya, hal ini akan berdampak pada lingkungan bumi.”

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti di Kyoto menciptakan sebuah proyek untuk mengevaluasi spesies kayu guna menentukan seberapa baik mereka dapat bertahan terhadap kerasnya peluncuran luar angkasa dan penerbangan jarak jauh di orbit Bumi. Tes pertama dilakukan di laboratorium yang menciptakan kembali kondisi di ruang angkasa, dan menemukan bahwa sampel kayu tidak mengalami perubahan massa atau tanda-tanda pembusukan atau kerusakan yang dapat diukur.

“Kami kagum dengan kemampuan kayu untuk bertahan dalam kondisi seperti ini,” kata Koji Murata, pemimpin proyek.

Mengapa ini penting?
Yang terpenting, bahan ini bersifat biodegradable, artinya ramah lingkungan dan merupakan alternatif terbaik dibandingkan bahan non-biodegradable yang bisa punah dalam 2000 tahun mendatang. Hal ini akan menghidupkan kembali harapan bahwa bahkan setelah benda-benda non-biodegradable punah, satelit dan benda-benda lainnya masih dapat berfungsi.

READ  Hubble menangkap duo bintang yang menakjubkan di Nebula Orion, berjarak 1.450 tahun cahaya

meluas


Para peneliti di Universitas British Columbia di Kanada baru-baru ini mengungkapkan bahwa aluminium dari masuknya kembali satelit dapat menyebabkan penipisan lapisan ozon yang melindungi bumi dari sinar ultraviolet matahari dan juga dapat mempengaruhi jumlah sinar matahari yang ditransmisikan melalui atmosfer. Dan itu mencapai Bumi, menurut The Guardian.

Namun, hal ini seharusnya tidak menjadi masalah pada satelit yang terbuat dari kayu, seperti LignoSat, yang jika terbakar saat masuk kembali ke atmosfer setelah menyelesaikan misinya, hanya akan menghasilkan kabut halus berupa abu yang dapat terbiodegradasi.