BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA ingin membuat fiksi ilmiah menjadi kenyataan dengan misi Artemis | Luar negeri

Pada konferensi pers Rabu sore di Markas Besar NASA di Washington, peserta kehabisan preferensi untuk menggambarkan betapa pentingnya Artemis 1, terutama dalam mempersiapkan apa yang akan datang di tahun-tahun mendatang. Faktanya, Artemis 1 bahkan bukan makanan pembuka, tetapi lebih dari sekadar semak – untuk membuat dunia menjadi lezat untuk apa adanya. Semua mata tertuju pada misi bulan Artemis III berawak untuk tahun 2025, yang direncanakan.

Kapal luar angkasa

“Kami akan membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin,” kata CEO NASA Bill Nelson. “Kami memiliki roket paling kuat yang pernah dibuat. Mata kami tidak lagi terfokus pada masa depan yang dekat, tetapi pada segala sesuatu yang ada di luar. Apollo (program luar angkasa NASA untuk mendaratkan manusia di Bulan antara tahun 1961 dan 1972) mengilhami dunia, melahirkan untuk satu generasi Tapi sekarang ada generasi Artemis.”

Ini jelas bukan obrolan luar angkasa: Untuk pertama kalinya dalam 53 tahun, orang dipaksa untuk terbang di permukaan berdebu selama seminggu. Program ini mencakup empat jalur bulan dan wahana penjelajah, hingga lima belas kilometer dari wahana. Dua astronot lainnya masih mengorbit di dalam kapsul Orion.

perbedaan

Sebagai keharusan di zaman sekarang ini, Nelson juga menekankan keragaman, dengan mencatat secara khusus bahwa pada akhirnya wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama akan pergi ke bulan. Dalam hal ini, kematian Nichelle Nichols dari Afrika-Amerika, yang memerankan Uhuru dalam serial televisi fiksi ilmiah populer dari tahun 1960-an, juga dipertimbangkan. “Dia akan tersenyum,” kata Bhavya Lal dari NASA, yang memiliki akar India. Sebelumnya diumumkan – selain dari misi Artemis – bahwa aktor William Shatner, yang memerankan Kapten Kirk di Star Trek, sedang melakukan perjalanan ke luar angkasa. Fiksi ilmiah menjadi kenyataan.

READ  Elec: Varian Pro iPhone Berikut Ini Memiliki Lubang Kamera Bukan Takik - Tablet dan Ponsel - Berita

Tes pertama harus mengumpulkan banyak data dan memeriksa sistem, yang sangat penting untuk langkah selanjutnya. NASA berada di jalur yang benar dengan ini. Beberapa minggu lalu, masih ada keraguan apakah akhir bulan ini mungkin. Roket SLS akan diluncurkan ke bulan dengan kapsul Orion, dan Belanda membantu membangun pesawat ruang angkasa, yang akan tetap berada di orbit bulan selama enam hari. Orion akan terbang hingga 500 ribu km dari Bumi, dan 89 ribu km lagi di luar Bulan. Pada 70-an abad terakhir, Apollo tidak melebihi 400 ribu. Tes akan berlangsung selama 42 hari, sebelum kapsul akhirnya jatuh ke Samudra Pasifik.