BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengatakan Teleskop Webb belum rusak setelah kecelakaan terbaru

File foto dari Februari 2021 menunjukkan teknisi Northrop Grumman memeriksa pembengkokan dan pembungkus pelindung matahari untuk Teleskop Luar Angkasa Webb.

A kecelakaan perawatan Penyelidikan yang dipimpin NASA menyimpulkan bahwa seluruh guncangan Teleskop Luar Angkasa Webb tidak menyebabkan kerusakan yang terlihat pada observatorium.

“Tim insinyur telah menyelesaikan tes tambahan yang mengonfirmasi bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA siap untuk terbang,” jelas NASA dalam pernyataan.

Ini sangat melegakan. Itu berarti persiapan peluncuran dapat berjalan sesuai rencana, dan peluncuran sekarang dijadwalkan pada Rabu, 22 Desember pukul 07:20 ET (4:30 PT). Peluncuran teleskop ruang angkasa generasi berikutnya awalnya dijadwalkan pada 18 Desember, tetapi insiden lonjakan yang menakutkan di fasilitas persiapan satelit di Kourou, Guyana Prancis, menyebabkan penundaan empat hari. Kontraktor swasta Arianespace mengelola peluncuran untuk NASA.

Gambar konseptual yang menunjukkan Teleskop Luar Angkasa Webb selama peluncuran.

Gambar konseptual yang menunjukkan Teleskop Luar Angkasa Webb selama peluncuran.
gambar: ESA / D. Ducros

Kecelakaan itu terjadi saat teknisi sedang bersiap untuk memasang teleskop ke adaptor kendaraan peluncuran — struktur fisik yang menghubungkan Webb ke bagian atas roket Ariane 5. Saat ini terjadi, “pelepasan penjepit yang tiba-tiba dan tidak direncanakan — yang mengamankan Webb ke adaptor kendaraan peluncuran — menyebabkan getaran di seluruh observatorium. berdasarkan ke NASA.

Peristiwa itu cukup mengkhawatirkan sehingga NASA memutuskan untuk mengadakan dewan peninjau anomali untuk menentukan apakah Webb mengalami kerusakan akibat getaran tersebut. Tim teknik menyelesaikan tes mereka pada 24 November, tidak menemukan kesalahan di observatorium. Ini memungkinkan untuk “persetujuan sesi bahan bakar,” di mana NASA memberikan persetujuannya. kayu Observatorium dijadwalkan akan dimulai pada 25 November, dalam proses yang diperkirakan memakan waktu sekitar 10 hari.

Teleskop Luar Angkasa Webb adalah proyek internasional yang melibatkan NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada. lebih banyak kompleks dan kuat Teleskop luar angkasa pernah dibuat, dan Webb akan melakukan pengamatan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap tata surya, Bima Sakti, dan alam semesta. Proyek ini telah dirusak oleh banyak penundaan dan pembengkakan biaya, tetapi tampaknya Webb akhirnya berada di jalur yang benar menuju jalan keluarnya yang telah lama ditunggu-tunggu – setidaknya Sampai hal buruk berikutnya terjadi.

lagi: Foto Curiosity yang baru mengingatkan kita bahwa Mars adalah tempat yang sangat indah.

READ  Peluncuran roket Wallops NASA dapat dilihat dari New Jersey, negara bagian timur lainnya