BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA meninjau rencana untuk mengembalikan sampel Mars untuk menggunakan helikopter

NASA mengumumkan Rabu bahwa mereka telah membuat perubahan besar pada rencananya untuk mengembalikan sampel dari permukaan Mars pada awal 2030. Sampel saat ini sedang dikumpulkan oleh rover Perseverance, dan sampel dijadwalkan untuk diangkut kembali ke Bumi melalui relai. dari rover dan roket. Sekarang, terinspirasi oleh keberhasilan helikopter Ingenuity, NASA mengatakan bisa kehilangan salah satu rover, dan menggantinya dengan dua helikopter.

Rencana untuk mengembalikan sampel Mars mencakup banyak tantangan, tetapi satu tantangan utama adalah bahwa sampel saat ini dalam ketekunan, tetapi akhirnya harus berakhir dengan roket yang meluncur dari permukaan Mars. Ini berarti ketekunan harus cukup dekat dengan lokasi pendaratan roket – yang tidak dapat kita pilih dengan tepat – untuk bertukar sampel, dan mungkin mengalihkannya dari target ilmiah. Juga tidak bisa terlalu dekat ketika rudal mendarat karena rudal mendarat dan perangkat terkait dapat menimbulkan risiko bagi rover dan sampelnya.

Rencana awal termasuk keadaan darurat. Keuletan akan mendekat setelah roket mendarat, dan sampel akan langsung diangkut. Jika itu tidak berhasil karena alasan apa pun, penjelajah kedua yang dikirim ke Mars oleh Badan Antariksa Eropa akan bertindak sebagai media, mengunjungi situs tempat sampel disimpan sementara, diambil, dan kemudian dikirim ke roket.

Dalam rencana baru, rover kedua dihilangkan. di tempatnya? Dua helikopter. Ini akan dikirim sebagai bagian dari muatan yang sama dengan roket yang membawa sampel ke orbit. Akibatnya, rencana baru hanya mencakup satu kapal pendarat (selain yang memberikan ketekunan) yang akan membawa rudal dan helikopter, sangat mengurangi risiko rencana keseluruhan.

Helikopter ini tentu saja akan didasarkan pada desain Ingenuity, yang dikirim ke Mars sebagai kendaraan uji dan jauh melebihi harapan, menyelesaikan 29 penerbangan selama setahun. Mengingat pengalaman ini, NASA yakin bahwa helikopter dapat dirancang untuk membawa muatan kecil dan berpotensi menyelesaikan beberapa penerbangan antara roket kembali dan di mana pun sampel berada – baik dengan ketekunan atau di lokasi penyimpanan sementara.

Setelah itu, rencananya tetap sama. Sampel akan dimuat ke dalam wadah yang ditempatkan di Mars Ascent Rover yang dirancang NASA dan dibawa ke orbit. Di sana, kontainer akan diangkut ke Earth Return Orbiter, yang dibangun oleh Badan Antariksa Eropa, yang akan membawanya kembali ke Bumi pada tahun 2033, di mana ia akan jatuh melalui atmosfer untuk pemulihan dan studi.

Langkah selanjutnya adalah persetujuan ESA, setelah itu kedua agensi akan memulai fase desain awal, yang akan menangani semua detail kendaraan berbeda yang akan dibutuhkan. Sementara itu, Perseverance telah mengumpulkan puluhan sampel dari permukaan Planet Merah.

READ  Maine melaporkan 665 kasus baru COVID-19, dan tiga kematian lagi