BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

National Basketball Association (NBA) merekomendasikan booster COVID-19 untuk pemain, pelatih, dan wasit

Miami – National Basketball Association (NBA) memberi tahu para pemain, pelatih, dan wasit pada Minggu bahwa mereka harus menerima dosis booster melawan virus corona, dengan urgensi khusus bagi mereka yang menerima dosis tunggal vaksin Johnson & Johnson.

Liga dan Asosiasi Bola Basket Nasional – yang beroperasi bersama berdasarkan panduan dari ahli kesehatan masyarakat dan penyakit menular liga – mengatakan mereka yang menerima suntikan Johnson & Johnson lebih dari dua bulan lalu harus mendapatkan dosis penguat. Rekomendasi booster juga diberikan kepada mereka yang menerima vaksin Pfizer dan Moderna setidaknya enam bulan yang lalu.

Rekomendasi liga, yang diperoleh The Associated Press, meminta mereka yang awalnya mendapatkan vaksin Johnson & Johnson untuk mencari booster Pfizer atau Moderna. Asosiasi mengatakan mereka yang mendapatkan Pfizer atau Moderna mungkin mendapatkan booster yang tersedia.

Data yang digunakan untuk membuat keputusan liga menunjukkan bahwa tingkat antibodi untuk penerima Pfizer dan Moderna berkurang setelah enam bulan dan setelah dua bulan untuk penerima Johnson & Johnson.

Dalam beberapa kasus, mereka yang telah divaksinasi tetapi memilih untuk tidak menerima dosis booster akan menjalani tes hari pertandingan lagi mulai 1 Desember, kata Asosiasi Bola Basket Nasional. Tanggal 1 Desember bervariasi tergantung kapan seseorang awalnya divaksinasi dan jenis vaksin apa yang mereka terima.

Beberapa tim telah merencanakan agar pemain menerima tembakan booster saat tersedia. Sejumlah kecil pemain NBA yang sebelumnya divaksinasi telah dinyatakan positif COVID-19 musim ini dan mematuhi protokol kesehatan dan keselamatan liga.

Di antara mereka yang terpinggirkan baru-baru ini: Philadelphia Tobias HarrisPelatih 76ers Doc Rivers mengatakan dia mengalami gejala.

“Ini bekerja dengan baik tetapi tidak terlalu baik, terus terang. Ini benar-benar mengejutkannya,” kata Rivers pekan lalu. “Banyak pria yang mengalami hal ini, dan mereka pemarah, seperti ‘apa-apaan, aku baik-baik saja.’ Tobias tidak termasuk dalam kategori itu sekarang, aku bisa memberitahumu itu.”

READ  Cuaca malam terungkap di Venus untuk pertama kalinya

Diyakini bahwa sekitar 97% pemain NBA divaksinasi ketika musim dimulai bulan lalu. Di Amerika Serikat, hampir 60% populasi – lebih dari 193 juta orang – telah divaksinasi lengkap. Lebih dari 21 juta telah menerima dosis booster, dan jumlah itu meningkat setiap hari.