BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Negara Belanda harus kembali dengan sangat baik dari Sultan dan seni rampasan lainnya.”

Negara harus menawarkan untuk mengembalikan karya seni dan budaya yang dicuri oleh Belanda tanpa syarat apapun. Inilah yang dinyatakan oleh Komite Penasihat Kelompok Kolonial untuk kerangka kebijakan nasional dalam laporan yang disampaikan hari ini kepada Menteri Kebudayaan Ingrid van Engelshoven.

Komite tersebut dibentuk tahun lalu atas permintaan menteri oleh Dewan Kebudayaan, dengan misi merumuskan nasihat tentang bagaimana menangani kelompok kolonial.

Barang-barang yang dijarah

Secara khusus, menteri ingin tahu apa yang harus dilakukan dengan barang-barang yang dicuri dari negara-negara bekas jajahan. Ini berkaitan dengan barang-barang dari periode awal abad ke-17, ketika kapal-kapal Belanda pertama kali berangkat ke Asia dan tahun 1975, ketika Suriname merdeka. Totalnya, ada ratusan ribu hal seperti ini di Belanda. Misalnya, Belanda memiliki koleksi barang budaya Indonesia terbesar di dunia, setelah Indonesia sendiri.

Baca di sini bagaimana seorang aktivis baru-baru ini mengambil undang-undang dan meletakkan patung Afrika di museum di tangannya

Berlian dari Banjarmasin

Di Rijksmuseum, misalnya, ada intan Banjarmasin, yang namanya diambil dari nama sultan Indonesia. (Yang juga menulis buku anak-anak populer). Belanda memperoleh berlian setelah merebut kekuasaan di wilayah tersebut pada tahun 1859. Berlian juga disebut di Rijksmuseum itu sendiri sebagai “The Spoils of War”.

Pertanyaan tentang siapa yang harus mengembalikan berlian telah menjadi masalah selama beberapa waktu. Dia bertanya, “Saya harus mengembalikannya, tetapi kepada siapa harus dikembalikan?” “Indian4Ever” Dia bertanya di Twitter. Untuk ahli waris atau negara Indonesia satu-satunya ahli waris? Ke museum dan museum yang mana? Di Jakarta atau Banjarmasin? Apakah berlian-berlian ini benar-benar milik Sultan? “

Tanggung jawab negara

Komite penasihat percaya bahwa Belanda harus “bertanggung jawab atas masa kolonialnya” dengan mengakui pencurian barang. Menurut komisi tersebut, negara-negara yang pernah menjadi jajahan Belanda, termasuk Suriname, Indonesia dan Kepulauan Karibia, harus ditawari “respon tanpa syarat” untuk barang-barang yang dikirim secara paksa ke Belanda.

Baca tentang pencuri terampil dan trik pertukaran berlian di sini

Ketua Komite Lilian Gonsalves Hu Kang Yue: “Poin penting adalah bahwa setiap orang ingin mengetahui sejarah mereka dan dapat menceritakannya berdasarkan warisan mereka. Fakta bahwa warisan ini seringkali tidak lagi berada di negara mereka di luar kehendak rakyat. populasi adalah ketidakadilan historis. Ini harus diakui. Ketidakadilan dan harus ada kemauan untuk mencoba memperbaikinya sebanyak mungkin. Jadi ini adalah masalah moral yang mendapatkan lebih banyak perhatian untuk alasan yang baik. “

RSPCT

Komite tersebut menekankan pentingnya “menghormati pandangan dan keinginan” negara-negara ini. Belanda harus berhati-hati untuk tidak mengambil “posisi neo-kolonial” dengan hanya melihat subjek dari sudut pandangnya sendiri.

Komite juga ingin menanggapi dengan serius permintaan dari negara-negara yang bukan jajahan Belanda dan permintaan barang-barang yang tidak dijarah. Sebuah komite penasihat independen harus dibentuk untuk membantu pemerintah dalam menangani permintaan tersebut. Pusat keahlian yang akan dibuat khusus untuk objek kolonial pribumi harus fokus pada penelitian sumber objek dan pembuatan database.

‘Langkah besar’

Museum Nasional Kebudayaan Dunia (NMVW), yang telah lama terlibat dalam “seni yang dijarah”, menggambarkan laporan komite penasihat tentang kerangka kebijakan nasional untuk kelompok kolonial sebagai “langkah maju yang besar”. Tropenmuseum di Amsterdam dan Museum of Ethnology di Leiden, antara lain, berada di bawah NMVW. Museum Rijksm juga positif.

“Dengan ini, Belanda mengambil tanggung jawab dengan mengakui ketidakadilan dan memungkinkan untuk mengembalikannya,” kata Direktur NMVW Stijn Schoonderwoerd. “Kami menghormati itu.” Dia juga mengatakan adalah tepat bagi panitia untuk memungkinkan kemungkinan mengklaim hal-hal yang belum kebobolan di bawah tekanan. Dalam jangka pendek, pihak museum berharap saran tersebut dapat diubah menjadi kebijakan.

Rijksmuseum juga menganggap baik untuk mendapatkan nasihat dan kebijakan dibuat. Museum juga positif dalam membentuk komite independen dan pusat keahlian untuk menangani klaim apa pun dari negara bagian. β€œKami berharap ini akan berkontribusi pada dialog yang konstruktif dengan negara asal,” tambahnya.

Museum Militer Bronnebec Kolonial di Arnhem, yang menjalankan banyak koleksi barang dari Indonesia, Suriname dan CuraΓ§ao, antara lain, tidak mau menanggapi hari ini. “Kami menunggu kebijakan kabinet,” kata juru bicara itu. Museum Nasional Arkeologi di Leiden, yang mengelola sejumlah besar benda-benda bekas jajahan non-Belanda, belum mau mengomentari laporan tersebut.

Melihat bug? Email kami. Kami berterima kasih kepada Anda.

Balas artikel:

“Negara Belanda harus kembali dengan sangat baik dari Sultan dan seni rampasan lainnya.”

READ  Pengenalan Karakter Optik (Optical Character Recognition, OCR) Pangsa Pasar Sistem, Ukuran, Perkembangan Global, Status Pertumbuhan, Pendapatan, Teknologi yang Muncul, Analisis Pemain Kunci, Menilai Peluang dan Strategi Untuk Ekspansi Industri 2027